7 Hal yang Perlu Anda Ketahui Soal Virus Corona

7 Hal yang Perlu Anda Ketahui Soal Virus Corona

Jurnalislam.com – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah menyatakan darurat kesehatan global atas virus corona baru yang telah menewaskan lebih dari 3.630 orang di seluruh dunia menyusul wabah di kota Wuhan di Cina tengah.

Lebih dari 106.000 kasus infeksi telah dilaporkan secara global, sebagian besar di Cina daratan.

Inilah tujuh hal yang perlu Anda ketahui tentang virus ini:

1. Apa itu coronavirus?
Menurut WHO, coronavirus adalah keluarga virus yang menyebabkan penyakit mulai dari flu biasa hingga penyakit yang lebih parah seperti sindrom pernapasan akut (SARS) dan sindrom pernapasan Timur Tengah (MERS).

Virus ini pada awalnya ditularkan antara hewan dan manusia. SARS, misalnya, ditransmisikan dari kucing luwak ke manusia sementara MERS pindah ke manusia dari jenis unta.

Beberapa coronavirus yang dikenal beredar pada hewan yang belum menginfeksi manusia.

Nama coronavirus berasal dari kata Latin corona, yang berarti mahkota atau halo. Di bawah mikroskop elektron, gambar virus tampak seperti korona matahari.

Virus corona baru, diidentifikasi oleh otoritas Cina pada 7 Januari dan sejak bernama COVID-19, adalah jenis baru yang sebelumnya tidak diidentifikasi pada manusia. Sedikit yang diketahui tentang itu, meskipun penularan dari manusia ke manusia telah dikonfirmasi.

2. Apa gejalanya?
Menurut WHO, tanda-tanda infeksinya termasuk demam, batuk, sesak napas dan kesulitan bernafas.

Dalam kasus yang lebih parah, itu dapat menyebabkan pneumonia, kegagalan banyak organ dan bahkan kematian.

Perkiraan saat ini dari masa inkubasi – jumlah waktu antara infeksi dan timbulnya gejala – berkisar dari satu hingga 14 hari. Kebanyakan orang yang terinfeksi menunjukkan gejala dalam lima hingga enam hari.

Namun, pasien yang terinfeksi juga tidak menunjukkan gejala, artinya mereka tidak menunjukkan gejala apa pun walaupun memiliki virus di sistem mereka.

3. Seberapa mematikannya?
Dengan lebih dari 3.630 kematian yang tercatat, jumlah kematian akibat virus corona baru ini telah melampaui korban wabah SARS 2002-2003, yang juga berasal dari Cina.

SARS membunuh sekitar 9 persen dari mereka yang terinfeksi – hampir 800 orang di seluruh dunia dan lebih dari 300 di China saja. MERS, yang tidak menyebar luas, lebih mematikan, membunuh sepertiga dari mereka yang terinfeksi.

Sementara coronavirus baru lebih tersebar luas di Cina daripada SARS dalam hal jumlah kasus, tingkat kematian masih jauh lebih rendah sekitar 2 persen, menurut WHO.

4. Di mana kasus telah dilaporkan?
Sebagian besar kasus dan kematian telah dilaporkan di Tiongkok – sebagian besar di provinsi Hubei.

Kematian juga telah dikonfirmasi di Hong Kong, Filipina, Jepang, Prancis, Taiwan, Korea Selatan, Italia, dan Iran.

Virus ini telah menyebar ke banyak negara di kawasan Asia-Pasifik serta di Eropa, Amerika Utara, Timur Tengah dan Afrika.

Sebagian besar kasus di luar China adalah di antara orang-orang yang baru kembali dari China. Namun, kasus penularan dari manusia ke manusia telah dicatat di beberapa negara dan pertanyaan telah diajukan tentang kasus-kasus tanpa kaitan yang jelas dengan Cina.

5. Apa yang dilakukan untuk menghentikan penyebarannya?
Para ilmuwan di seluruh dunia berlomba untuk mengembangkan vaksin tetapi mereka telah memperingatkan bahwa kemungkinan tidak akan tersedia untuk distribusi massal sebelum 2021.

Sementara itu, otoritas Cina secara efektif menutup Wuhan dan membatasi perjalanan ke dan dari beberapa kota lain, yang memengaruhi sekitar 60 juta orang.

Banyak maskapai penerbangan internasional telah membatalkan penerbangan ke China. Beberapa negara telah melarang warga negara Cina memasuki wilayah mereka dan beberapa lagi telah mengevakuasi warganya dari Wuhan.

6. Dari mana asalnya virus?
Otoritas kesehatan China masih berusaha untuk menentukan asal virus, yang mereka katakan kemungkinan berasal dari pasar makanan laut di Wuhan di mana satwa liar juga diperdagangkan secara ilegal.

Pada 7 Februari, para peneliti Cina mengatakan virus itu bisa menyebar dari spesies hewan yang terinfeksi ke manusia melalui trenggiling yang diperdagangkan secara ilegal, yang dihargai di Asia untuk makanan dan obat-obatan.

Para ilmuwan telah menunjuk kelelawar atau ular sebagai sumber virus.

7. Apakah ini darurat global?
Pada 30 Januari lalu, WHO mengatakan Wabah ini sekarang merupakan darurat kesehatan global.

Keputusan untuk membunyikan alarm tingkat lanjut dibuat setelah kasus pertama penularan dari manusia ke manusia di luar China dikonfirmasi.

Peringatan kesehatan internasional adalah peringatan kepada negara-negara di seluruh dunia untuk mengoordinasikan respons mereka di bawah bimbingan badan kesehatan PBB.

Ada lima keadaan darurat kesehatan global sejak 2005 ketika deklarasi itu diresmikan: flu babi pada 2009, polio pada 2014, Ebola pada 2014, Zika pada 2016, dan Ebola lagi pada 2019.

 

Sumber: Al Jazeera

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Close X