40 Orang Rencanakan Bunuh Erdogan, Pengadilan Turki Vonis Hukuman Seumur Hidup

40 Orang Rencanakan Bunuh Erdogan, Pengadilan Turki Vonis Hukuman Seumur Hidup

TURKI (Jurnalislam.com) – Pengadilan Turki menjatuhkan hukuman seumur hidup kepada 40 orang yang terbukti berencana untuk membunuh Presiden Recep Tayyip Erdogan dalam usaha kudeta yang gagal tahun lalu.

Tiga puluh satu terdakwa, termasuk perwira militer senior, masing-masing mendapat empat hukuman penjara seumur hidup pada persidangan Rabu (4/10/2017) di kota barat daya Mugla, kantor berita swasta Dogan melaporkan.

Mugla berada di dekat resor mewah tempat Erdogan dan keluarganya lolos dari sebuah tim tentara pembelot yang menyerbu hotelnya di malam kudeta pada 15 Juli 2016.

Inilah Jumlah Militer Turki yang Terlibat Kudeta

Tentara pembelot tersebut termasuk Gokhan Sahin Sonmezates, seorang mantan brigadir jenderal yang dituduh mengarahkan plot tersebut. Mantan komandan elit Zekeriya Kuzu, yang terkenal setelah ditemukan bersembunyi di gua empat hari setelah kudeta yang gagal, juga mendapat hukuman seumur hidup.

Sembilan terdakwa lainnya masing-masing menerima satu hukuman seumur hidup, Dogan menambahkan.

Tokoh penting lain dalam persidangan tersebut, bekas pembantu militer Erdogan, Ali Yazici, dijatuhi hukuman 18 tahun penjara. Hanya satu tersangka dari 47 orang tersebut, yaitu mantan letnan kolonel Huseyin Yilmaz, yang dibebaskan.

Persidangan dimulai pada 20 Februari dan merupakan salah satu dari banyak proses untuk mengadili mereka yang dituduh mengambil bagian dalam usaha yang gagal untuk menggulingkan Erdogan.

Duta Besar AS: Fetullah Gulen Jadi Prioritas Kami

Beberapa putusan telah dijatuhkan dalam kasus yang lebih rendah, namun ini adalah keputusan pertama yang melibatkan tersangka komplotan papan atas.

“Nyawa presiden dipertaruhkan malam itu – tidak hanya dia sebenarnya tapi juga seluruh keluarganya karena di kota barat daya itu, dia sedang berlibur bersama keluarganya: anak perempuan, menantu dan cucunya,” Sinem Koseoglu, koresponden Al Jazeera Turki, mengatakan.

“Erdogan adalah penggugat terhadap ‘tim pembunuh’ ini.”

Kudeta yang gagal tersebut menewaskan 249 orang, tidak termasuk komplotan kudeta, dan pihak berwenang bersumpah bahwa tidak ada kompromi untuk membawa orang-orang yang terlibat ke pengadilan.

Pada malam percobaan kudeta, dua petugas polisi terbunuh saat menjaga Hotel Grand Yazici di kota pelabuhan Mediterania Marmaris, tempat Erdogan berlibur bersama keluarganya,

Guzel Eker, ibu salah satu dari dua perwira tersebut, Nedip Cengiz Eker, menggambarkan perasaan lega dan rasa sakitnya pada putusan tersebut.

“Saya terbakar di dalam. Sudah cukup bagi saya menyaksikan mereka diberi hukuman seumur hidup,” katanya, dikutip oleh kantor berita Anadolu yang dikelola negara.

Erdogan mengatakan bahwa rencana pembunuhan tersebut membuat dia hanya berjarak beberapa menit dari kematian setelah dia melarikan diri dari hotel dan kembali ke Istanbul dengan pesawat terbang.

“Jika saya tinggal 10 atau 15 menit lagi di sana, saya pasti terbunuh, atau saya akan dibawa pergi,” kata Erdogan kepada CNN dalam sebuah wawancara beberapa hari setelah kudeta.

Lebih dari 50.000 orang telah ditangkap dalam keadaan darurat yang diberlakukan setelah percobaan kudeta.

“Penjara di Turki penuh,” kata Koseoglu kepada Al Jazeera.

“Ada ribuan orang di dalam menunggu pengadilan dan pengumuman vonis – bahkan kadang-kadang ruang sidang tidak cukup untuk pengadilan besar tersebut.”

Turki menuduh Fethullah Gulen yang bermarkas di AS mendalangi percobaan kudeta tersebut. Gulen, mantan sekutu Erdogan yang menjadi musuh, sangat membantah klaim Ankara.

Erdogan: Ternyata Barat Pendukung Terorisme dan Kudeta

Beberapa tersangka, termasuk Sonmezates, mengaku ikut dalam percobaan kudeta selama persidangan namun membantah adanya hubungan dengan Gulen.

Gulen juga diadili secara in absentia di Mugla. Tapi hakim memisahkan kasusnya dari persidangan bersama dua tersangka lainnya.

Ravza Kavakci Kan, wakil ketua partai peradilan dan partai pimpinan, memuji proses peradilan setelah mendengar vonis di pengadilan.

“Ini memberi kami harapan bahwa pengadilan memberikan vonis setelah usaha kudeta yang buruk dan berbahaya ini,” katanya, dikutip oleh Anadolu.

Salah satu pengacara yang mewakili perdana menteri, Halit Cokan, mengatakan putusan tersebut berasal dari sebuah “persidangan terbuka” dan menunjukkan “Turki adalah negara dengan peraturan hukum”.

Bagikan
Close X