11 Orang Tewas dan 6 Terluka dalam Serangan di Sinagog Yahudi Amerika

11 Orang Tewas dan 6 Terluka dalam Serangan di Sinagog Yahudi Amerika

PENNSYLVANIA (Jurnalislam.com) – Seorang tersangka telah ditahan di Pittsburgh, di negara bagian Pennsylvania, AS, setelah penembakan di sebuah sinagoga yang menewaskan sedikitnya 11 orang dan melukai enam orang lainnya, termasuk empat petugas polisi, menurut pihak berwenang.

Wendell Hissrich, direktur keselamatan publik kota itu, mengatakan, terduga penyerang hari Sabtu (27/10/2018) itu berada di rumah sakit dalam kondisi baik dengan beberapa luka tembak.

Agen khusus FBI Bob Jones mengatakan penembak menggunakan senapan serbu dan tiga pistol di dalam Tree of Life Synagogue di lingkungan Squirrel Hill.

Penyerang itu pergi ketika dia bertemu seorang perwira, kata Jones.

Stasiun televisi lokal KDKA mengatakan tersangka dalam tahanan adalah “pria kulit putih”. Seorang pejabat penegak hukum, yang berbicara kepada kantor berita Associated Press dengan syarat anonimitas, mengidentifikasi tahanan itu sebagai Robert Bowers, seorang pria berusia 40-an.

Sebuah posting media sosial sebelumnya oleh Bowers mengatakan: “[Organisasi pengungsi Yahudi, Hebrew Immigrant Aid Society] suka membawa penjajah yang membunuh orang-orang kita. Saya tidak bisa duduk dan menonton orang-orang saya dibantai. Bersiaplah, saya akan masuk. ”

Komentar itu diposting di Gab, layanan jejaring sosial berbasis Philadelphia, Pennsylvania yang dibuat sebagai pengganti Twitter.

Baca juga:

Bowers juga baru-baru ini memposting foto koleksi tiga pistol semi-otomatis yang ia beri judul “keluarga glock saya,” sebuah referensi untuk pabrik senjata api.

Dia juga memposting foto-foto lubang peluru dalam target berukuran tubuh orang pada jarak tembak, menggembar-gemborkan “pemicu luar biasa” pada pistol yang dia tawarkan untuk dijual.

Dalam sebuah pernyataan, Gab.com menegaskan bahwa akun itu milik Bowers.

Gab mengambil tindakan cepat dan proaktif untuk segera menghubungi penegak hukum,” katanya.

“Kami pertama-tama mencadangkan semua data pengguna dari akun dan kemudian melanjutkan untuk menangguhkan akun. Kami kemudian menghubungi FBI dan membuat mereka mengetahui akun ini dan data pengguna yang kami miliki.”

John Hendren dari Al Jazeera, melaporkan dari Washington, DC, mengatakan bahwa penembakan dimulai sekitar pukul 10 pagi waktu setempat ketika jemaat Yahudi berkumpul untuk kebaktian Sabat (Sabtu).

“Mungkin ada 60 hingga 100 orang di sana,” katanya.

Sinagoga Tree of Life menggambarkan diri di situs web mereka sebagai jemaat tradisional, progresif dan egaliter. Beberapa detail lainnya segera tersedia.

Lingkungan perumahan yang dipenuhi pepohonan di Squirrel Hill yang dekat dengan pusat kota adalah pusat komunitas Yahudi Pittsburgh.

Rekaman berita TV lokal menunjukkan polisi berada di lokasi itu dengan senapan dan mengenakan helm dan peralatan taktis lainnya.

Paramedis juga ditempatkan di dekat sinagoga dan kendaraan polisi menghalangi (memblokir) beberapa jalan di daerah itu.

Presiden AS Donald Trump di Twitter mengatakan dia memantau peristiwa di Pittsburgh: “Sepertinya banyak korban jiwa. Waspadai penembak aktif. Tuhan memberkati semua!”

Kemudian, dia mengatakan kepada wartawan: “Ini hal yang mengerikan, mengerikan, apa yang terjadi dengan kebencian di negara kita secara terus terang, dan di seluruh dunia. Sesuatu harus dilakukan. Ketika orang-orang melakukan ini, mereka harus mendapatkan hukuman mati.”

Gubernur Pennsylvania Tom Wolf menyebut penembakan itu sebagai “tragedi absolut”.

“Kita semua harus berdoa dan berharap tidak ada lagi korban jiwa,” kata Wolf. “Tapi kita sejak lama telah mengatakan ‘ini terlalu banyak’. Senjata berbahaya menempatkan warga kami dalam bahaya.”

Insiden penembakan hari Sabtu adalah yang terbaru di Amerika Serikat, di mana senjata api dikaitkan dengan lebih dari 30.000 kematian setiap tahun.

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close X