Setahun Berlalu, Begini Kabar Terakhir Pengacara Muslim Myanmar yang Terbunuh

Setahun Berlalu, Begini Kabar Terakhir Pengacara Muslim Myanmar yang Terbunuh

YANGON (Jurnalislam.com) – Sudah setahun sejak pengacara Muslim Ko Ni terbunuh, namun, Aung San Suu Kyi belum mengucapkan sepatah kata pun untuk menandai kepeduliannya kematian pertama orang yang membantunya hingga bisa menjadi penasihat negara Myanmar.

Walaupun pemimpin Myanmar itu menyatakan pembunuhan tersebut sebagai “kerugian besar bagi partai dirinya (San Suu Kyi)” sebulan setelah pembunuhan pada 29 Januari 2017, Suu Kyi, yang belakangan ini mendapat kritik kuat internasional karena terus diam mengenai nasib Kaum Muslim Rohingya yang dianiaya militernya, tetap menyembunyikan semua fakta atas kasus tersebut dengan kebisuan yang dalam.

Pembunuhan Ko Ni terus diselimuti misteri meskipun faktanya orang yang dituduh menarik pelatuk di Bandara Internasional Yangon telah berada di tahanan polisi sejak akhir Februari 2017 bersama dengan tiga tersangka lain yang diduga membayarnya melakukan pembunuhan tersebut.

Sepulang dari Indonesia, Pengacara Muslim Myanmar Ditembak Mati di Bandara Yangon

Gunman Kyi Lin, yang ditangkap sesaat setelah penembakan tersebut, dilaporkan mengaku dibayar oleh tiga mantan perwira militer dan seorang pengusaha.

Tiga tersangka co-konspirator Zeya Phyo, Aung Win Zaw dan Aung Win Tun ditangkap pada Februari 2017; Namun, terduga pemimpin kelompok, Aung Win Khaing, tetap bebas. Motif pembunuhan sebenarnya, yang terjadi setelah Ko Ni meminta amandemen lebih lanjut terhadap konstitusi, tetap tidak jelas.

Ko Ni adalah orang yang rendah hati. Ia lahir di sebuah kota kecil Katha di wilayah pusat Sagaing pada tahun 1952. Ayahnya adalah seorang Bengali Muslim dari India dan ibunya dari Burma, menurut teman-teman dan anggota keluarganya.

“Ayahnya berasal dari India saat dia bergabung dengan Angkatan Darat India Inggris pada awal tahun 1990. Ibunya adalah seorang Buddha Myanmar,” kata seorang pengacara Muslim terkemuka Robert San Aung, yang mendapat penghargaan Martin Ennals pada tahun 2015 sebagai pengakuan atas karyanya sebagai salah satu pembela hak asasi manusia negara tersebut.

San Aung mengatakan bahwa dia mengenal Ko Ni sejak 1974 ketika dia tiba di Universitas Yangon untuk belajar hukum. Ko Ni menjadi dosen di sana dari tahun 1976 sampai 1979, tambahnya.

Pemakaman Pengacara Muslim Myanmar Dihadiri 100.000 Pelayat

“Dia adalah teman baik saya dan juga saudaraku, dia pandai berdebat, saya tahu dia akan menjadi pengacara yang baik,” katanya.

Tapi Ko Ni tidak selalu menjadi aktivis.

“Dia bukan aktivis saat saya berada di sana [di universitas],” katanya, menambahkan bahwa Ko Ni tidak pernah berpartisipasi dalam demonstrasi melawan junta sementara dia sendiri dipenjarakan enam kali antara tahun 1974 dan 2010.

“Dia hanya tertarik pada undang-undang, terutama dalam mempelajari berbagai konstitusi, saya adalah orang pertama yang akan dia ajak berdiskusi saat menemukan sesuatu, kebingungan atau menemukan celah, dalam sebuah konstitusi,” San Aung menambahkan.

Ko Ni mendirikan Laurel Law Firm miliknya pada tahun 1995. Selama karirnya, dia menangani lebih dari 900 kasus kriminal dan 1.400 kasus perdata.

Dia menulis beberapa artikel tentang banyak hal, termasuk konstitusi, peraturan hukum dan hak sipil di Myanmar. Dia juga menerbitkan enam buku: Sidik jari siapa ini? (diterbitkan tahun 2010); Bagaimana kita memilih dalam pemilihan yang akan datang? (2012); Pasal-pasal tentang Rule of Law (2012); Bagaimana kita mengubah Konstitusi 2008 (2013); Apa itu PR? Quintana, Myanmar dan Hukum Kewarganegaraan 1982 (2013); dan Pemilu Demokrat, Penipuan dan Hak-Hak Publik (2015).

Ko Ni, seperti banyak orang lain di negeri ini, dulunya adalah pendukung setia Suu Kyi dan partainya NLD sejak tindakan brutal terhadap gerakan massa melawan junta pada tahun 1988.

Pembunuh Pengacara Muslim Myanmar Tertangkap

Dia bergabung dengan partai tersebut tepat setelah NLD mengalami kekalahan pada pemilihan umum 2012.

“Dia biasanya membuat kritik keras terhadap konstitusi 2008. Dia percaya sudah saatnya memulai sebuah amandemen. Karena itulah dia bergabung dalam partai tersebut,” anak perempuan tertua Ko Ni, Yin New Khaing, mengatakan kepada Anadolu Agency, Senin (5/2/2018).

Setelah bergabung dengan partai sebagai penasihat hukum pimpinan partai, Suu Kyi, dia ditunjuk sebagai anggota Komite Penasihat Hukum dan Komite Bantuan Hukum Pusat. Dia juga ditunjuk sebagai Anggota Komite Pusat untuk Perubahan Konstitusi.

“Dia tampak sangat senang menemukan cara untuk mengubah konstitusi pada masa itu,” kenangnya.

“Dan dia benar-benar yakin bisa membantu NLD mengubah konstitusi.”

Ko Ni, yang sering dijadikan target oleh kelompok nasionalis karena agamanya dan juga keahliannya dalam menemukan celah dalam rancangan undang-undang junta, adalah orang yang memungkinkan jalan konstitusional bagi Suu Kyi untuk menjadi penasihat negara.

Konstitusi sebelumnya melarang Suu Kyi mencalonkan diri sebagai presiden.

Setelah NLD mengalami longsor kembali pada pemilihan umum 2015, mata tertuju pada Suu Kyi untuk melihat apakah dia dapat mengubah Pasal 59 (f) konstitusi yang menghentikannya untuk menjadi presiden.

Tak lama setelah kemenangan pemilihan, Ko Ni membuat sebuah komentar penting yang membuat militer dan Partai Solidaritas dan Pembangunan Militer yang berkuasa kembali sangat marah.

“Ada cara informal [untuk mengubah konstitusi] di mana kita harus memberlakukan undang-undang khusus, yang untuk sementara menangguhkan klausul tersebut [Pasal 59-f].

“Undang-undang khusus ini dapat diundangkan dengan suara terbanyak [51 persen] di Parlemen Parlementer,” kata Ko Ni kepada wartawan sebelum pemerintah pimpinan NLD berkuasa di Maret 2016.

Setelah itu dia menciptakan sebuah posisi puncak baru yang disebut “Penasihat Negara” pada bulan April 2016 untuk Suu Kyi demi mengawasi Kabinet Myanmar.

Pemimpin NLD U. Nyan Win mengkonfirmasi peran “penentu” Ko Ni “dalam menetapkan posisi itu untuk Suu Kyi.”

Dia melihat bahwa konstitusi tidak menyatakan posisi teratas seperti itu bisa diciptakan atau tidak,” katanya kepada Anadolu Agency melalui telepon pada hari Kamis lalu.

“Lalu kami merancang sebuah RUU untuk posisi tersebut sehingga dia [Suu Kyi] secara efektif dapat menjalankan Kabinet, “katanya.

Nyan Win mengatakan bahwa partai mereka terus merindukan kontribusi pengacara Muslim tersebut.”

Ini adalah kerugian besar bagi kami, terutama dalam usaha kami untuk mengubah konstitusi,” tambahnya.

Bagikan
Close X