Setelah Setahun Diblokade Darat, Laut dan Udara, Inilah Kondisi Rakyat Qatar

Setelah Setahun Diblokade Darat, Laut dan Udara, Inilah Kondisi Rakyat Qatar

QATAR (Jurnalislam.com) – Blokade darat, udara dan lautan selama berbulan-bulan yang dijatuhkan terhadap Qatar oleh empat negara Arab telah membuat negara Teluk tersebut menjadi “merdeka”, “lebih kuat” dan “lebih bersatu”, penduduk Qatar mengatakan, saat krisis diplomatik besar yang berlarut-larut tersebut memasuki tahun kedua, lansir Aljazeera Senin (4/6/2018).

Pada tanggal 5 Juni 2017, empat negara Arab, yaitu Arab Saudi, Uni Emirat Arab (UEA), Bahrain dan Mesir memutuskan semua hubungan diplomatik dan perdagangan dengan Qatar serta menuduh negara itu mendukung “terorisme” dan mendestabilisasi kawasan itu – tuduhan ditolak Doha secara konsisten.

Berhari-hari dan berpekan-pekan setelah perselisihan, kapal kargo dan ratusan pesawat penuh dengan makanan dari Turki, Iran, Oman, Maroko dan India memasuki Qatar untuk memastikan tidak ada kekurangan pasokan.

Saudi Ancam Operasi Militer ke Qatar Jika

Ketika krisis berlanjut, tautan perdagangan alternatif dan rute penerbangan dikembangkan. Blokade juga memaksa negara Teluk tersebut untuk meningkatkan produksi susu lokal dan pembuatan barang-barang makanan.

Qatar Airways, maskapai nasional negara itu, mengatakan mengalami kerugian “substansial” pada tahun keuangan terakhirnya, setelah kehilangan akses ke 18 kota di empat negara pemblokiran.

Banyak keluarga juga terpengaruh setelah pemerintah Saudi, Emirat dan Bahrain mengatakan kepada warganya untuk meninggalkan Qatar.

Warga Qatar yang tinggal di ketiga negara Teluk itu juga diberi waktu dua pekan untuk keluar dari negara itu.

Upaya mediasi yang dipimpin oleh tetangga Teluk Kuwait, serta diplomasi Amerika Serikat sejauh ini gagal mengakhiri perselisihan selama setahun.

Namun, semangat patriotik di antara hampir 2,7 juta penduduk Qatar semakin meningkat tahun lalu, dengan bendera Qatar dan potret Amir Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani ditampilkan di gedung pencakar langit di ibukota, Doha.

Setelah 7 Bulan Diblokade, Begini Kabar Terakhir Qatar

Tanpa solusi politik yang terlihat, penduduk Qatar – warga negara dan ekspatriat – melihat kembali 12 bulan terakhir dan mempertimbangkan bagaimana kehidupan mereka terpengaruh:

Mohamed Alsherawi, insinyur Qatar, 35 tahun

Tahun lalu adalah tahun yang unik. Keindahan itu adalah persatuan antara warga negara dan para ekspatriat.

Saya tidak pernah berpikir bahwa setiap orang akan berdampingan, berbicara sebagai satu, benar-benar terasa indah. Dan juga pemerintah telah melakukan pekerjaan luar biasa untuk mengatasi semua rintangan dalam waktu singkat.

Hal yang memengaruhi saya secara pribadi adalah komunikasi saya dengan keluarga, orang tua, sepupu dan kakek-nenek, yang tinggal di negara-negara yang tidak dapat saya kunjungi. Ini benar-benar menyentuh hatiku.

Romeo Ezekiel Ocfemia, pelajar Filipina, 15 tahun

Saya memuji dan memberi selamat kepada pemerintah Qatar karena mereka berhasil melewati masa-masa krisis.

Mereka mampu menemukan pasar baru sambil menyediakan sumber makanan negara dan mereka mampu memikirkan solusi jangka panjang dengan menciptakan dan membangun peternakan sapi perah untuk mengkompensasi kurangnya produk susu di Qatar.

Qatar juga membuktikan kepada dunia bahwa mereka tidak membutuhkan Arab Saudi untuk menjadi negara yang sukses dan maju.

Pemerintah membela apa yang mereka yakini dan berjuang untuk kedaulatan mereka.

Shahna Abdul Karim, ibu rumah tangga India, 26 tahun

Blokade di Qatar menunjukkan bahwa bukan hanya ukuran, sumber daya atau kekayaan suatu negara yang menentukan nasibnya, tetapi juga bagaimana ia siap untuk menangani kekacauan yang dilemparkan ke arahnya dan Qatar telah terbukti sebagai negara yang berhasil.

Kenaikan harga, pada awalnya agak mengkhawatirkan mengingat pendapatan rumah tangga kami. Anggaran bulanan kami pasti harus disesuaikan dan daftar belanja harus diubah.

Namun seiring berjalannya waktu, harga turun dan kadang-kadang, bahkan lebih murah daripada sebelumnya.

Dilahirkan dan dibesarkan di Qatar, saya benar-benar merasakan rasa patriotisme setiap kali saya melihat pertumbuhan negara yang berkesinambungan. Saya melakukan upaya dengan sadar untuk beralih ke produk Qatar.

Krisis Teluk tentu mengangkat potensi Qatar ke sisi yang lebih baik. Qatar setelah 5 Juni 2017, tentu jauh lebih kuat.

Bagikan
Close X