Responsive image

Sekelompok LGBT Pakistan Diserang Orang-orang Bersenjata

Sekelompok LGBT Pakistan Diserang Orang-orang Bersenjata

KARACHI (Jurnalislam.com) – Polisi Pakistan mengatakan orang-orang bersenjata menembaki sekelompok pelaku transgender (LGBT), menewaskan satu orang, di sebuah lingkungan mewah di kota Karachi, Pakistan.

Aurangzeb Khattak, seorang petugas polisi, mengatakan penembakan tersebut terjadi semalam pada hari Rabu (30/8/2017). Dia mengatakan, penumpang di sebuah kendaraan 4WD pertama kali melecehkan kelompok tersebut dengan melemparkan telur busuk ke mereka dan kemudian melepaskan tembakan, yang mengakibatkan kematian Chanda Sharmeeli.

“Kami sedang menyelidiki pembunuhan tersebut, dan dari apa yang bisa kami pahami sejauh ini, ini adalah argumen pribadi yang terlalu jauh,” katanya kepada Al Jazeera.

“Sepertinya tidak ada latar belakang permusuhan.”

Khattak mengatakan selongsong peluru dari pistol 9mm ditemukan di tempat kejadian dan penyidik ​​menggunakan cuplikan kamera pengintai untuk melacak kendaraan 4WD dan menangkap pelaku kejahatan tersebut.

Kami Sid, model transgender pertama di negara itu dan satu orang dari Sharmeeli, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa orang-orang di dalam mobil itu “mabuk” dan memaksa orang yang terbunuh tersebut untuk duduk di dalam mobil bersama mereka.

“Dan sebagai orang yang dipaksa melakukan sesuatu, dia [Sharmeeli] menentang dan ditembak karena menolak,” katanya, menambahkan bahwa kemungkinan besar penyerang tersebut berasal dari “keluarga penting”.

“Sudah waktunya pelajaran dipelajari, orang-orang dari keluarga besar tidak bisa begitu saja lolos dari semuanya. Masyarakat mungkin telah menemukan toleransi, tapi tidak ada penerimaan bagi transgender.”

Jenazah telah diidentifikasi dan diserahkan ke keluarga.

Pelaku LGBT dikenal sebagai Khusra atau Hijrah di Pakistan. Di Asia Selatan konservatif, di mana hubungan seksual di luar nikah bersifat tabu dan homoseksualitas adalah ilegal, mereka sering diperlakukan sebagai objek seks dan sering menjadi korban kekerasan.

Pekan lalu, hasil sementara dari sensus Pakistan menunjukkan bahwa sedikitnya 10.418 orang mengidentifikasi diri mereka sebagai transgender dalam laporan jumlah penduduk resmi pertama negara tersebut sejak tahun 1998.

Menurut perkiraan kementerian kesehatan pemerintah yang dibuat pada tahun 2015, jumlah tersebut mendekati sedikitnya 150.000.

Kelompok advokasi Trans Action mengatakan jumlah tersebut mendekati sedikitnya setengah juta.

Sensus saat ini menandai pertama kalinya pelaku transgender Pakistan dihitung sebagai gender yang terpisah.

Warga negara transgender mendapat hak waris sepenuhnya oleh Mahkamah Agung pada tahun 2012, dan hak untuk memilih setahun sebelumnya.

“Di satu sisi, Anda Mahkamah Agung memutuskan bahwa transgender mendapatkan paspor dan CNICS, dan di sisi lain, kantor polisi bahkan tidak memiliki meja bantuan khusus untuk mereka,” Rana Asif Habib, presiden Yayasan Inisiator Pembangunan Manusia (the Initiator Human Development Foundation -IHDF), kepada Al Jazeera.

“Kebanyakan transgender bahkan tidak bisa mengajukan laporan polisi karena mereka tidak memiliki identifikasi, dan ketika mereka pergi ke kantor polisi, mereka diejek.”

Pada bulan Juni, negara tersebut mengeluarkan paspor gender ketiga pertamanya kepada seorang aktivis transgender dari kota Peshawar di utara.

Pada tahun 2009, Pakistan menjadi salah satu negara pertama di dunia yang secara legal mengenali gender ketiga, yang memungkinkan mereka diidentifikasi tidak sebagai pria maupun wanita untuk mendapatkan dokumen identitas nasional.

Bagikan
Close X