Ribuan Warga Kashmir Turun ke Jalan Hadapi Tentara India

Ribuan Warga Kashmir Turun ke Jalan Hadapi Tentara India

KASHMIR (Jurnalislam.com) – Puluhan ribu pengunjuk rasa yang marah tumpah ke jalan-jalan di Kashmir yang dijajah India, melemparkan batu dan meneriakkan slogan-slogan anti-India setelah tentara membunuh empat warga sipil dan dua pejuang Muslim Kashmir.

Protes pada hari Senin (5/3/2018) terutama berpusat di sekitar kota Shopian, tempat penembakan tersebut terjadi. Tidak ada laporan langsung tentang kematian atau luka-luka selama demonstrasi, yang oleh pasukan India ditanggapi dengan tembakan gas air mata, lansir Aljazeera.

Penembakan semalam di sebuah pos pemeriksaan militer tampaknya akan memicu lebih banyak kerusuhan di wilayah yang dalam beberapa tahun terakhir telah mengalami serangan pemberontakan baru dan demonstrasi publik berulang terhadap pemerintah India.

6 Tentaranya Tewas oleh Mujahidin Kashmir, India Justru Ancam Pakistan

Pihak berwenang menempatkan bagian-bagian wilayah tersebut di bawah penguncian setelah penembakan Ahad malam, mengerahkan tentara dan polisi anti huru hara, menutup sekolah dan layanan internet, dan memerintahkan orang-orang di jalanan di beberapa daerah untuk menggagalkan demonstrasi.

Namun kemarahan yang meluas, bersamaan dengan pemakaman enam korban dan seruan separatis untuk menghentikan bisnis, membantu memicu demonstrasi yang marah.

Masalahnya dimulai pada Ahad larut malam, ketika pejabat mengatakan sebuah mobil menolak untuk berhenti di sebuah pos pemeriksaan di luar sebuah pangkalan militer Shopian dan para pejuang di dalamnya menembaki tentara tersebut.

Juru bicara militer India Kolonel Rajesh Kalia mengatakan seorang pejuang dan tiga warga sipil terbunuh saat tentara melepaskan tembakan. Mayat warga sipil keempat ditemukan di sebuah mobil di dekatnya, kata beberapa pejabat, dan mayat seorang pejuang lainnya ditemukan beberapa kilometer jauhnya. Pihak berwenang mengatakan dia terluka dalam penembakan tersebut dan meninggal kemudian.

Kalia menyebut warga sipil yang terbunuh tersebut sebagai “pekerja darat (over-ground workers)” – sebuah istilah yang digunakan militer India untuk orang-orang yang memberi dukungan kepada pejuang Kashmir.

Namun polisi berhati-hati untuk tidak menggunakan istilah itu, hanya menyebut mereka sebagai “pemuda” dan mengatakan bahwa mereka sedang menyelidiki insiden tersebut.

Pejabat tinggi Kashmir terpilih, Menteri Utama Mehbooba Mufti, menyebut mereka “warga sipil”. Dalam sebuah tweet, Mufti mengatakan bahwa dia “sangat tertekan oleh lebih banyak kematian warga sipil yang terjebak dalam baku tembak di Shopian.”

Tapi di seluruh wilayah, kebanyakan penduduk percaya mereka semua dibunuh dengan tangan dingin. Prajurit-prajurit “bahkan menembak bayang-bayang, dan mereka menggunakan segala taktik untuk menekan orang-orang,” kata Bashir Ahmed, seorang penduduk Shopian.

Mujahidin Kashmir Serang Kamp Militer India, 4 Tentara Tewas

Pemimpin separatis teratas Mirwaiz Umar Farooq menyebut laporan versi tentara tersebut sebagai “propaganda dan kebohongan” dan mengatakan bahwa tentara tersebut telah “melepaskan kekacauan” di Shopian.

Pihak berwenang memotong layanan internet ponsel di kota-kota yang paling bergolak, dan mengurangi kecepatan koneksi di bagian lain Lembah Kashmir, sebuah praktik sama pemerintah untuk mencegah diorganisirnya demonstrasi anti-India.

Di salah satu pemakaman, tentara melepaskan tembakan ke udara untuk membubarkan ribuan pelayat di sebuah desa di daerah Shopian. Tidak ada yang dilaporkan terluka.

Pada bulan Januari, demonstrasi anti-India meletus di Kashmir setelah tentara membunuh tiga warga sipil selama bentrokan di wilayah yang sama.

Aktivis hak asasi manusia menuduh tentara India di Kashmir secara rutin menyalahgunakan kekuasaan mereka, membunuh warga sipil dalam konfrontasi bertahap untuk promosi atau penghargaan.

Kashmir terbagi antara Pakistan dan India, namun kedua negara mengklaim seluruh wilayah tersebut.

Pejuang Muslim Kashmir telah memerangi peraturan India sejak tahun 1989, menuntut Kashmir dijadikan bagian dari Pakistan atau menjadi negara merdeka. India menuduh Pakistan mempersenjatai dan melatih pejuang, tuduhan yang disangkal Pakistan.

Hampir 70.000 orang terbunuh dalam konflik tersebut akibat tindakan militer India pada waarga Kashmir.

 

 

Bagikan
Close X