Responsive image
Responsive image
Responsive image

Peringati Menang Perang Lawan Armenia, Muslim Azerbaijan Sujud Syukur

Peringati Menang Perang Lawan Armenia, Muslim Azerbaijan Sujud Syukur

BAKU(Jurnalislam.com) — Muslim Azerbaijan menggelar syujud syukur di masjid Yukhari Govhar Agha di Shusha, Senin (8/11), dalam rangka memperingati Hari Kemenangan atau pembebasan wilayah Azerbaijan dari pendudukan Armenia dalam perang Karabakh kedua 2020.

Trend melaporkan, dilansir Senin (8/11), mereka juga membacakan doa untuk ketenangan jiwa para syuhada di alam abadi. Selain doa dan sholat sujud syukur, Hari Kemenangan juga diperingati oleh warga Azerbaijan dengan menggelar pawai di kota Baku.

Pawai dengan partisipasi orkestra militer, dimulai pukul 10.00 waktu setempat di alun-alun Azneft dan diadakan hingga White City Boulevard. Kadet Sekolah Tinggi Militer Azerbaijan yang dinamai Haidar Aliyev akan membawa bendera Azerbaijan. Selain itu, Kavaleri juga terjun dalam pawai tersebut.

Menurut dekrit Presiden Ilham Aliyev pada penetapan Hari Kemenangan di Republik Azerbaijan yang ditandatangani pada 3 Desember 2020, 8 November diperingati sebagai Hari Kemenangan di Azerbaijan. Pada 27 September 2020, sebagai tanggapan atas provokasi besar-besaran angkatan bersenjata Armenia di garis depan, Angkatan Darat Azerbaijan melancarkan operasi serangan balasan, yang kemudian disebut “Tinju Besi (Iron Fist)”.

Perang Karabakh Kedua selama 44 hari, yang meletus sebagai akibatnya, mengakhiri hampir 30 tahun pendudukan wilayah Azerbaijan dan pemulihan integritas wilayah negara itu. Pembebasan Shusha, mutiara Karabakh, yang disayangi setiap orang Azerbaijan, pada 8 November, memainkan peran yang menentukan dalam nasib perang tersebut. Perang itu menyebabkan kekalahan kepemimpinan politik dan militer Armenia dan penghentian permusuhan.

Operasi untuk membebaskan Shusha dari pendudukan akan tercatat dalam sejarah selamanya. Shusha, mahkota dan jantung Karabakh yang berdetak adalah benteng alami, sehingga tidak mungkin memasuki kota itu dengan tank atau senjata berat lainnya.

Ada dua pilihan untuk mengembalikannya. Dalam kasus pertama, angkatan bersenjata Armenia di kota itu dapat dihancurkan oleh serangan udara dan tembakan artileri. Namun, perintah tidak mengarahkan untuk itu, karena pengeboman kota akan menyebabkan kehancuran besar.

Oleh karena itu, taktik pertarungan tangan kosong dipilih sebagai alternatif. Tentara dan perwira heroik Azerbaijan melintasi hutan lebat, batu dan gunung dengan senjata ringan dan menghancurkan tentara Armenia dalam sebuah pertempuran langsung.

Mempertimbangkan signifikansi historis kota Shusha dan pembebasannya dari pendudukan, Hari Kemenangan telah menjadi perayaan tekad dan kekuatan rakyat Azerbaijan dan sangat penting bagi perkembangan masa depan dan prestise Azerbaijan.

Pada 10 November, Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev, Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinyan dan Presiden Rusia Vladimir Putin menandatangani pernyataan trilateral tentang gencatan senjata lengkap dari semua operasi militer di zona konflik. Menurut pernyataan itu, Agdam dibebaskan pada 20 November, Kalbajar pada 25 November, dan Lachin pada 1 Desember tanpa satu tembakan pun dilepaskan dan tidak ada lagi tentara yang terbunuh.

Pernyataan itu juga mengumumkan pembangunan komunikasi transportasi baru yang menghubungkan Republik Otonomi Nakhchivan dan wilayah barat Azerbaijan. Dengan demikian, kemenangan militer Azerbaijan memaksa Armenia untuk menyerah.

Sumber: republika.co.id

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Close X