Perang di Yaman Masih Berkobar, Begini Peringatan Utusan PBB

Perang di Yaman Masih Berkobar, Begini Peringatan Utusan PBB

YAMAN (Jurnalislam.com) – Utusan Khusus PBB untuk Yaman Martin Griffiths memperingatkan pada hari Rabu (9/1/2019) bahwa “kemajuan yang nyata” diperlukan untuk memajukan upaya perdamaian di Yaman sebelum pembicaraan baru dapat diadakan untuk mengakhiri perang kejam selama empat tahun.

Berbicara di Dewan Keamanan PBB, Griffiths mengatakan dia masih “berharap” bahwa perundingan yang mengikuti kesepakatan gencatan senjata yang dicapai bulan lalu di Swedia akan diadakan “dalam waktu dekat”.

Pemerintah yang didukung Saudi dan pemberontak Syiah Houthi sepakat selama pembicaraan di Rimbo, Swedia, untuk gencatan senjata di Hodeidah, kota pelabuhan yang dikuasai pemberontak yang merupakan titik masuk utama untuk bantuan kemanusiaan ke negara itu.

Yaman telah berada dalam keadaan perang sejak 2014, ketika milisi Syiah Houthi dukungan Iran menguasai sebagian besar wilayah negara, termasuk ibukota Sanaa, di mana mereka menggulingkan pemerintah Presiden Abd-Rabbu Mansour Hadi yang didukung Barat.

Terobosan gencatan senjata mendukung harapan diakhirinya konflik, tetapi pernyataan utusan itu menegaskan bahwa keuntungan diplomatik yang menuju perdamaian masih rapuh.

Baca juga:

“Kedua belah pihak sebagian besar telah mematuhi gencatan senjata dan telah terjadi penurunan pertempuran yang signifikan,” kata Griffiths kepada dewan. Dia melanjutkan dengan mencatat beberapa contoh kekerasan yang tidak menguntungkan, termasuk di kota Hodeidah ​​meskipun tidak banyak.

Pembicaraan sedang berlangsung mengenai penempatan kembali pasukan dari Hodeidah, memberikan keamanan di kota dan membuka rute akses untuk memungkinkan konvoi kemanusiaan mencapai jutaan warga yang sangat membutuhkan bantuan makanan, tambahnya.

“Ini adalah pandangan saya, dan merupakan keinginan para pemimpin kedua belah pihak, dan juga yang lain, bahwa kemajuan yang substansial, khususnya pada Hodeidah tentu saja, adalah sesuatu yang ingin kita lihat sebelum kita mengadakan konsultasi berikutnya,” kata Griffiths.

Kemajuan di Yaman yang dilanda perang “membawa beberapa harapan tetapi belum benar-benar mengubah banyak hal di lapangan,” James Bays dari Al Jazeera, melaporkan dari gedung PBB di New York.

Bays mengatakan pembicaraan di PBB mengakui bahwa kedua belah pihak “perlu melampaui kesepakatan awal yang telah dicapai … untuk perjanjian abadi”.

“Itu akan, secara politis, sangat sulit ditelan bagi pihak yang terlibat,” kata Bays.

PBB sedang bekerja untuk menjadwalkan putaran pembicaraan baru, kemungkinan di Kuwait, untuk membangun berdasarkan kesepakatan Rimbo dan maju menuju kesepakatan akhir untuk mengakhiri konflik.

Perang antara pemberontak Houthi dan pasukan yang setia kepada pemerintah meningkat pada Maret 2015, ketika Presiden Hadi melarikan diri ke Arab Saudi setelah pemberontak mengambilalih Sanaa.

Segera, aksi militer yang menghancurkan diluncurkan oleh koalisi pimpinan Saudi untuk mendukung pemerintah Hadi yang diasingkan.

Konflik telah melepaskan krisis kemanusiaan terburuk di dunia, menurut PBB, yang mengatakan 80 persen dari populasi – 24 juta orang – membutuhkan bantuan.

Hampir 10 juta orang hanya selangkah lagi menuju bencana kelaparan, kata kepala bantuan PBB Mark Lowcock kepada dewan.

Dewan Keamanan sedang mempertimbangkan pembentukan misi pengamat baru ke Yaman untuk memantau gencatan senjata di Hodeidah, mengawasi penarikan mundur pasukan dan memungkinkan pengiriman bantuan kemanusiaan.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres telah mengusulkan penyebaran hingga 75 pengamat ke Yaman untuk periode awal enam bulan guna menopang gencatan senjata sementara pembicaraan mengenai kesepakatan damai yang lebih luas diadakan.

Bagikan

One thought on “Perang di Yaman Masih Berkobar, Begini Peringatan Utusan PBB

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.