Pasukan Irak Kuasai Perbatasan dengan Suriah setelah Milisi Dukungan AS Mundur

Pasukan Irak Kuasai Perbatasan dengan Suriah setelah Milisi Dukungan AS Mundur

NINEVEH (Jurnalislam.com) – Pasukan Irak pada hari Rabu (25/10/2017) mengamankan perbatasan Rabia dengan Suriah setelah milisi PYD dukungan AS (afiliasi PKK) mundur dari daerah tersebut, menurut sumber militer Irak.

“Pasukan tentara dari divisi ke-15 telah mengamankan persimpangan Rabia, yang terletak di sebelah barat laut Mosul,” kata Kolonel Tentara Irak Hassan Reda kepada Anadolu Agency.

Persimpangan yang strategis itu menghubungkan kota Rabia di provinsi Nineveh di barat laut Irak dengan kota Al-Yarubiyah di Suriah.

“Pasukan Irak menguasai persimpangan setelah meminta PYD untuk menarik diri ke Suriah,” kata Reda.

Persimpangan tersebut ditutup untuk lalu lintas sejak pertengahan 2014, ketika pasukan Peshmerga Kurdi yang setia kepada Pemerintah Daerah Kurdi (Kurdish Regional Government-KRG) di Irak utara merebut daerah tersebut dari kelompok Islamic State (IS).

Pekan lalu, pasukan pemerintah bergerak ke beberapa wilayah Irak yang diperselisihkan antara Baghdad dan KRG yang berbasis di Erbil, termasuk provinsi Kirkuk yang kaya minyak.

Pasukan Irak dan Milisi Syiah Kembali Kuasai Bagian Utara dan Timur Kota Kirkuk

Ketegangan terus meningkat antara Baghdad dan Erbil sejak 25 September, ketika penduduk Irak yang berada di daerah kekuasaan KRG – dan di beberapa wilayah yang disengketakan – memberikan suara untuk memeilih apakan akan mengumumkan kemerdekaan dari negara Irak atau tidak.

Menurut hasil yang diumumkan oleh KRG, hampir 93 persen pemilih terdaftar memberikan suara untuk kemerdekaan.

Referendum tidak sah itu banyak dikritik oleh sebagian besar kekuatan regional dan internasional, dengan banyak peringatan bahwa hal itu akan mengalihkan perhatian dari perang melawan terorisme yang sedang berlangsung di Irak dan menggoyahkan kawasan ini.

Pekan lalu, pasukan pemerintah bergerak ke beberapa wilayah Irak yang disengketakan, termasuk provinsi Kirkuk yang kaya minyak, yang diklaim oleh Baghdad dan Erbil.

Pada hari Rabu, KRG – yang takut akan meningkatkan kekuatan militer yang disebar oleh Baghdad – ditawarkan untuk “menunda” hasil jajak pendapat inkonstitusional bulan lalu, menghentikan semua aktivitas militer, dan melakukan pembicaraan dengan pemerintah pusat.

Bagikan
Close X