Responsive image

Pasukan Irak dan Milisi Syiah Kembali Kuasai Bagian Utara dan Timur Kota Kirkuk

Pasukan Irak dan Milisi Syiah Kembali Kuasai Bagian Utara dan Timur Kota Kirkuk

IRAK (jurnaislam.com) – Pemerintah Irak mengatakan militer telah menguasai sebuah kota di provinsi Kirkuk yang kaya minyak, mengikuti manuver yang berakibat wilayah Kurdi Irak menyerah di utara dan timur negara tersebut.

Tentara federal, yang didukung oleh paramiliter Syiah, mengatakan bahwa mereka menguasai Altun Kupri, sekitar 40km selatan Erbil, pada hari Jumat (20/10/2017) setelah pertempuran sengit terjadi antara pemerintah Irak dan pasukan Peshmerga Kurdi.

“Polisi federal Irak dan pasukan kontraterorisme, bersama dengan pasukan Syiah dukungan Iran Hashd al-Shaabi, telah ditempatkan – dan melakukan tindakan keamanan di – Altun Kupri,” kata kementerian pertahanan Irak dalam sebuah pernyataan.

“Altun Kupri sekarang berada di bawah kendali penuh pasukan federal.”

Stefanie Dekker dari Al Jazeera, yang melaporkan dari Jalan Raya Erbil-Kirkuk, beberapa mil dari garis depan, mengatakan bahwa dua jembatan di daerah tersebut telah hancur, namun tidak jelas oleh siapa.

IS Kuasai Dua Desa di Irak Setelah Pasukan Peshmerga Tinggalkan Barat Kirkuk

“Bala bantuan militer yang besar dikirim oleh Peshmerga dan juga truk yang membawa amunisi,” katanya.

“Sebuah pos pemeriksaan baru telah disiapkan di tempat yang tadinya tidak terjaga, dan Peshmerga mempertahankan posisi mereka.”

Asap tebal bisa dilihat dari kejauhan, dan rumah sakit didatangi korban luka-luka, katanya.

“Orang-orang melarikan diri dari pertempuran dengan semua yang mereka miliki – bahkan mengangkut sapi mereka.”

Pengendalian Altun Kupri merupakan bagian dari operasi yang diluncurkan pada hari Senin, atas perintah Haider al-Abadi, perdana menteri Irak, untuk merebut kembali daerah-daerah yang disengketakan antara Baghdad dan wilayah semi-otonomi Irak yang diperintah oleh Pemerintah Daerah Kurdistan (the Kurdistan Regional Government-KRG) .

Pasukan Irak dan sekutu paramiliter merebut kembali provinsi utara Kirkuk dan ladang minyaknya yang menguntungkan pada hari Senin dan Selasa, serta daerah-daerah yang sebelumnya dikuasai Kurdi di provinsi Niniwe dan Diyala – semuanya berada di luar wilayah KRG.

Abadi mengatakan harapan Kurdi untuk sebuah negara merdeka sekarang “sesuatu dari masa lalu”.

Sejak pemerintah pusat memulai operasinya di daerah yang disengketakan, pasukannya telah menguasai sebagian wilayah tanpa benturan dari pasukan Peshmerga yang menarik diri.

Peshmerga merebut Kirkuk, pusat minyak kedua Irak, pada pertengahan 2014 saat tentara Irak mengundurkan diri setelah kelompok Islamic state (IS) maju.

Bagikan
Close X