Muslim Yunani Menjadi Target Pembunuhan Neo Nazi

ATHENA (Jurnalislam.com) – Sebuah organisasi neo-Nazi mengancam Asosiasi Muslim Yunani dan organisasi pro-imigran, di tengah meningkatnya kekerasan anti-imigran Muslim di ibukota Yunani, Aljazeera melaporkan Jumat (19/1/2018).

Pada hari Kamis (18/1/2018), organisasi tersebut mengatakan telah menerima telepon mengancam dari Crypteia, sebuah kelompok kanan jauh yang menyerang rumah seorang anak Afghanistan tahun lalu.

“Kami adalah kelompok yang membunuh, membakar, memukul dan menyiksa imigran, terutama Muslim,” kata penelepon tersebut, menurut Anna Stamou dari Asosiasi Muslim Yunani.

Penelepon menghubungi organisasi tersebut dari nomor yang diblokir dan mengidentifikasi dirinya sebagai bagian dari Crypteia.

Dia membual tentang serangan kelompok tersebut di rumah pengungsi Afghanistan berusia 11 tahun, yang diidentifikasi hanya sebagai Emir di media Yunani, pada bulan November.

Kemudian, pria bertopeng menyerang rumah anak laki-laki itu setelah mendapat perhatian nasional karena dicegah membawa bendera Yunani saat sebuah parade sekolah. Mereka melemparkan botol bir dan batu ke rumah, menghancurkan jendela, dan meninggalkan pesan yang bertuliskan: “Kembali ke desamu. Pergi.”

“Kami melaporkan [panggilan telepon Kamis] kepada pejabat di sini, lalu larut malam kami menemukan bahwa banyak organisasi memiliki ancaman yang sama,” Stamou mengatakan kepada Al Jazeera, menjelaskan bahwa Forum Migran Yunani dan yang lainnya menerima telepon serupa.

Kelompok masyarakat sipil lainnya, yang meminta namanya dirahasiakan, memastikan bahwa mereka termasuk orang-orang yang terancam.

“Kami tidak diintimidasi sebagai kelompok, Muslim atau anti-fasis. Seluruh masyarakat menjadi sasaran tindakan ini,” Stamou menambahkan. “Kami tidak menerima ancaman.”

Nama Crypteia adalah referensi nyata untuk sekelompok Spartan kuno yang terkenal karena menyerang budak. Tindakan main hakim sendiri diyakini berasal dari partai neo-fasis Golden Dawn, yang memiliki 16 kursi di parlemen Yunani.

Polisi Yunani tidak segera bersedia berkomentar.

Ada sekitar 200.000 Muslim di Athena, menurut Asosiasi Muslim Yunani, sebuah kelompok masyarakat sipil yang menyokong Muslim pribumi, mualaf Yunani, pengungsi, migran dan lainnya.

Pertama dalam Sejarah, Yunani Gelar Praktik Hukum Syariah Islam

Pada tahun 2010, Pew Research Center mengatakan bahwa ada 500.000 Muslim di negara ini, namun jumlah ini meningkat dengan masuknya pengungsi dan migran, yang kebanyakan berasal dari negara-negara berpenduduk mayoritas Muslim.

Tina Stavrinaki, petugas hukum di Jaringan Rekaman Kekerasan Rasis, mengatakan bahwa jelas bahwa “umat Islam adalah sasarannya”.

“Mereka mengatakan hal yang sama [untuk semua kelompok terancam],” katanya kepada Al Jazeera.

“Mereka mengatakan bahwa mereka bertanggung jawab atas serangan terhadap migran hampir di setiap tempat.”

Kekerasan rasis meningkat di Yunani, yang menargetkan para pekerja migran di lingkungan sekitar di Piraeus, sebuah kota pelabuhan dekat Athena.

Antara 25 Desember dan 5 Januari, kelompok aktivis anti-rasis Keerfa mencatat serangan terhadap rumah lebih dari 30 pekerja migran, kebanyakan orang Pakistan, di Renti dan Nikaia, dua lingkungan di Piraeus.

Sepanjang tahun 2016 di Yunani terjadi 48 kejahatan kebencian yang dimotivasi oleh ras, warna kulit atau asal negara, sementara 47 insiden dicatat selama enam bulan pertama saja di tahun lalu, menurut statistik polisi yang diberikan kepada Al Jazeera.

Masjid Berumur 600 Tahun Era Ottoman di Yunani Terbakar

Meskipun Golden Dawn memiliki sejarah panjang serangan terhadap imigran dan lawan politik, namun telah mengurangi kekerasannya dalam beberapa tahun terakhir.

Penurunan tersebut bertepatan dengan pengadilan Golden Dawn yang sedang berlangsung, dimana 69 anggotanya ditangkap dan dituntut menjalankan sebuah organisasi kriminal setelah salah satu anggota partai tersebut membunuh rapper anti-fasis Pavlos Fyssas pada bulan September 2013.

Sebagian besar yang terancam oleh Crypteia adalah saksi dalam persidangan Golden Dawn, Stamou mengatakan.

“Ini adalah kejahatan kebencian,” katanya.

Asosiasi Muslim Yunani menerima kepala babi yang dilemparkan ke pintu masuk kantornya dalam beberapa tahun terakhir dan menerima surat-surat yang mengancam.

“Kami akan memotongmu seperti ayam,” salah satu isi surat tersebut.

“Ini adalah rutinitas mereka,” kata Stamou. “Kami tidak terkejut.”