Responsive image

Koalisi Arab Akui Membom Bus Sipil dalam Sebuah Serangan Udara di Yaman

Koalisi Arab Akui Membom Bus Sipil dalam Sebuah Serangan Udara di Yaman

YAMAN (Jurnalislam.com) – Koalisi yang dipimpin Saudi pada hari Sabtu (1/9/2018) menyatakan penyesalan mereka atas “kesalahan” dalam serangan udara mematikan di sebuah bus di Yaman yang menyebabkan puluhan anak mati.

Saudi Press Agency (SPA) mengatakan, “Komando Pasukan Gabungan dari Koalisi mengungkapkan penyesalan atas kesalahan, memperluas simpati, belasungkawa dan solidaritas kepada keluarga korban,” lansir World Bulletin, Ahad (2/9/2018).

Pada 9 Agustus, serangan udara yang dipimpin Saudi menargetkan sebuah bus yang membawa anak-anak di provinsi Saada barat laut Yaman. Sedikitnya 50 orang, sebagian besar anak-anak, tewas dan puluhan lainnya terluka.

Baca juga: 

Koalisi mengatakan akan melakukan proses hukum “untuk menahan orang-orang yang bertanggung jawab melakukan kesalahan.”

Ia juga menjanjikan bantuan sukarela bagi mereka yang terkena dampak serangan itu.

Letnan Jenderal Mansour al-Mansour, kepala Tim Penilai Insiden Bersama (the Joint Incidents Assessment Team-JIAT), mengatakan dalam konferensi pers di Riyadh bahwa video-video pesawat yang melancarkan serangan itu sedang diselidiki.

“Pihak berwenang diberitahu bahwa ada pemimpin Houthi di bus. Perintah untuk menembak bus di daerah yang jauh dari warga sipil diberikan ketika bus itu bergerak. Karena tidak ada pesawat perang di dekatnya di daerah itu, target tidak bisa ditembak saat itu. Setelah bus berhenti di suatu tempat di mana ada warga sipil di sekitar, perintah lain untuk tidak menargetkan bus diberikan tetapi perintah itu datang terlambat.”

Serangan udara itu adalah yang terbaru dalam serangkaian serangan oleh koalisi pimpinan Saudi yang didukung AS di negara itu. Pasukan koalisi memasuki Yaman tiga tahun sebelumnya untuk memerangi pemberontak Syiah Houthi yang telah mengambil alih pemerintah Yaman di ibukota, Sanaa.

Yaman telah dilanda perang sejak 2014, ketika pemberontak Syiah Houthi dukungan Iran  menguasai sebagian besar negara, termasuk Sanaa.

Hilangnya ibukota memaksa Presiden Abdrabbuh Mansur Hadi dan pemerintahnya untuk mengambil tempat tinggal sementara di kota pantai Aden di Yaman.

Bacajuga: 

Konflik meningkat pada tahun 2015 ketika Arab Saudi dan sekutu Sunni-Arab – melaporkan Syiah Houthi melayani sebagai proxy Iran – meluncurkan oprasi serangan udara besar-besaran di Yaman yang bertujuan untuk mengalahkan Syiah Houthi dan menopang pemerintah pro-Saudi Hadi.

Perundingan perdamaian yang disponsori PBB yang diadakan di Kuwait tahun berikutnya gagal mengakhiri konflik yang merusak.

Kekerasan telah menghancurkan infrastruktur Yaman, termasuk sistem air dan sanitasi, mendorong PBB untuk menggambarkan situasi di sana sebagai “salah satu bencana kemanusiaan terburuk di zaman modern”.

Bagikan

One thought on “Koalisi Arab Akui Membom Bus Sipil dalam Sebuah Serangan Udara di Yaman

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Close X