Kemenag Apresiasi Helatan IBF untuk Tingkatkan Literasi

Kemenag Apresiasi Helatan IBF untuk Tingkatkan Literasi

JAKARTA(Jurnalislam.com) — Kementerian Agama (Kemenag) melalui Direktur Penerangan Agama Islam, Juraidi menilai Islamic Book Fair (IBF) adalah bagian dari upaya meningkatkan literasi umat Islam. Sebab literasi masyarakat Indonesia yang mayoritas Muslim masih tergolong rendah.

“Saya pikir Islamic Book Fair ini bagian dari upaya untuk meningkatkan literasi umat Islam, saya pikir (IBF) pasti akan ada manfaatnya dalam rangka meningkatkan literasi umat Islam khususnya,” katanya saat dihubungi Jurnalislam.com, Senin (24/02/2020).

Juraidi menjelaskan, tingkat literasi masyarakat Indonesia berdasarkan hasil survei Organisasi Pendidikan, Keilmuan, dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNESCO) tergolong sangat rendah. Dari puluhan negara yang disurvei tingkat literasinya, Indonesia menempati urutan bawah.

Dia juga menyarankan agar IBF ke depannya lebih banyak melibatkan para penerbit buku dan pegiat literasi. Kalau bisa diadakan semacam motivasi untuk memicu semangat membaca dan menulis generasi milennial melalui lomba-lomba. “IBF sudah bagus dalam upaya meningkatkan literasi umat,” ujar Juraidi.

IBF 2020 diselenggarakan Ikatan Penerbit Indonesia (Ikapi) DKI Jakarta di Jakarta Convention Center (JCC) pada 26 Februari – 1 Maret 2020. Di IBF ke-19 ini akan ada 175 penerbit buku dan 168 non penerbit. Sebanyak 343 stan di IBF akan diisi oleh penerbit buku, travel, perbankan, lembaga filantropi, instansi pemerintah, media massa, UMKM, busana Muslim, properti syariah, mainan anak, kuliner, dan lain sebagainya.

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close X