Inilah Laporan Lengkap Pembantaian Massal di Gereja AS, 14 dari 26 Tewas adalah Anak-anak

7 November 2017
Inilah Laporan Lengkap Pembantaian Massal di Gereja AS, 14 dari 26 Tewas adalah Anak-anak

WASHINGTON (Jurnalislam.com) – Sebanyak setengah dari korban yang tewas dalam pembantaian gereja di negara bagian Texas adalah anak-anak, kata pihak berwenang Senin (6/11/2017).

Sheriff Wilson County Joe Tackitt mengatakan bahwa 12 hingga 14 dari 26 korban tersebut adalah anak di bawah umur, termasuk Annabelle Pomeroy, 14, putri pendeta di First Baptist Church of Sutherland Springs.

Sherri Pomeroy, istri pendeta tersebut, membaca sebuah pernyataan kepada media yang mengatakan bahwa putrinya tidak akan dapat menahan rasa sakit dari apa yang terjadi, lansir Anadolu Agency.

“Kami tidak hanya kehilangan Belle kemarin … Satu hal yang memberi saya sedikit dorongan adalah kenyataan bahwa Belle kemarin dikelilingi oleh keluarga gerejanya yang sangat dia cintai, dan sebaliknya,” katanya sambil menangis.

“Gereja kami tidak terdiri dari anggota atau umat paroki. Kami adalah keluarga yang sangat dekat. Kami makan bersama, kami tertawa bersama, kami menangis bersama, dan kami beribadah bersama, “katanya.

“Sekarang sebagian besar keluarga gereja kita hilang, bangunan kita mungkin tidak dapat diperbaiki lagi dan beberapa dari kita yang masih di sini tersesat secara tragis kemarin.

Tak pelak lagi akibat tragedi ini, Belle yang manis tidak akan bisa menghadapi begitu banyak kehilangan anggota keluarga kemarin.”

Pria bersenjata yang dicurigai sebagai Devin Patrick Kelley, 26, seorang Kristen, masuk ke gereja dan melepaskan tembakan pada kebaktian Minggu.

27 Orang Tewas Ditembak saat Kebaktian Minggu di Gereja AS

Seorang penduduk setempat yang tinggal di seberang jalan dari gereja tersebut menembak Kelley dengan sebuah senapan saat ia mencoba untuk pergi.

Selama pengejaran singkat saat dia dikejar oleh penduduk dan yang lainnya, pihak berwenang mengatakan Kelley menelpon ayahnya untuk mengatakan dia yakin bahwa dia tidak akan hidup.

Kelley ditemukan tewas tak lama kemudian, dari luka tembak yang ditimbulkan sendiri.

Dua pistol diambil dari kendaraan dan sebuah senapan ditemukan di dalam gereja tempat penembakan. Video penembakan diamankan oleh pihak berwenang.

Polisi belum secara resmi meraba motif penembakan tapi Tackitt mengatakan kepada NBC News bahwa mantan mertua Kelley beribadah di gereja tersebut.

“Mereka tidak datang ke gereja kemarin tapi mereka datang kemarin sore dan berbicara dengan penyidik,” katanya.

Direktur Regional Keamanan Wilayah Texas Freeman Martin kemudian mengatakan bahwa ada “situasi dalam rumah tangga” dalam keluarga tersebut dan Kelley mengirim pesan teks yang mengancam ibu mertuanya.

Nenek istri Kelley dilaporkan berada di antara korban tewas.

Pelaku Pembantaian Massal di Gereja AS Seorang Kristen, Trump: Itu Gangguan Mental

Pejabat mengatakan 23 korban ditemukan tewas di dalam gereja, dua ditemukan di luar dan satu meninggal di sebuah rumah sakit. Dua puluh korban dirawat di rumah sakit setempat dengan kondisi kritis 10 orang.

Korban di rumah sakit berkisar antara 5 – 72 tahun. Yang termuda terbunuh di gereja itu berumur 18 bulan dan yang tertua berusia 77.

“Kita berhadapan dengan penembakan terbesar dalam sejarah negara kita,” kata Abbott.

Nama-nama korban akan dirilis sambil menunggu pemberitahuan tentang semua anak kepada kerabatnya, kata Freeman.

Di antara korban tewas adalah delapan korban dari satu keluarga, seorang kerabat yang berduka mengatakan kepada Washington Post. Kerabat itu mengatakan korban dalam keluarga mereka termasuk seorang bayi.

Kathleen Curnow menyaksikan pembantaian tersebut dengan suaminya.

26 Tewas Dibantai di Gereja, FBI: Penembakan Massal Bukan Kasus Terorisme

Awalnya, dia pikir bahwa dia mendengar anak-anak bermain dengan petasan sebelum suaminya melihat ke luar jendela kamar tidur mereka dan melihat si penembak menembak dari luar gereja.

“Saya dibesarkan di antara senjata sepanjang hidup saya namun saya tidak pernah siap untuk mendengarnya,” katanya

Saat penembakan berhenti, suami Curnow pergi ke gereja dan terguncang oleh pemandangan di dalam.

“Suami saya pergi ke gereja untuk memberikan bantuan dan dia sebenarnya orang yang kuat tapi dia berbalik dan kembali. Dia tidak bisa. Dia berkata, ‘Saya tidak bisa melakukannya,'” katanya pada NBC.

Pihak berwenang berada di beberapa TKP, termasuk gereja dan rumah tersangka, sekitar 35 mil sebelah utara Sutherland Springs.