EKSKLUSIF: Ternyata Inggris Jatuhkan 3.400 Bom di Suriah dan Irak, Ini Jumlah Korbannya

EKSKLUSIF: Ternyata Inggris Jatuhkan 3.400 Bom di Suriah dan Irak, Ini Jumlah Korbannya

SURIAH (Jurnalislam.com) – Hingga akhir September pasukan Inggris telah menjatuhkan sedikitnya 3.482 bom dan rudal dalam pertempuran melawan IS, termasuk 2.089 bom Paveway IV dan 486 rudal Brimstone yang dijatuhkan dari jet Typhoon dan Tornado.

Drone Reaper milik RAF (Royal Air Force-Angkatan Udara Inggris) juga telah menembakkan 724 rudal Hellfire di lokasi IS.

Angka-angka tersebut tidak pasti karena update Kementerian Pertahanan (Ministry of Defense-MoD) terkadang tidak menyebutkan jumlah bom atau rudal yang digunakan dalam serangan udara, dan pejabat MoD sebelumnya mengakui bahwa 86 bom dan rudal lainnya telah dijatuhkan dalam beberapa pekan terakhir.

Senjata pilihan untuk jet RAF adalah bom beruntun Paveway IV, namun mereka juga menembakkan sejumlah besar rudal Brimstone yang lebih akurat, yang awalnya dirancang sebagai senjata anti-tank namun digunakan secara ekstensif oleh RAF untuk menargetkan sniper dan kendaraan IS.

Rusia Telah Membunuh 5.233 Warga Sipil Suriah, Termasuk 1.417 Anak-anak dan 886 Wanita

Pemerintah menggambarkan Brimstone sebagai senjata paling akurat yang dapat dijatuhkan dari pesawat terbang, dan diperkirakan berharga £ 100.000; Bom Paveway IV yang lebih berat diperkirakan menghabiskan biaya £ 30.000, dan Hellfire, yang dijatuhkan oleh armada drone Reaper, masing-masing berharga £ 71.300.

Kelompok Islamic State (IS) mundur di Irak dan Suriah setelah sebuah operasi pengeboman yang dipimpin AS melibatkan RAF yang melontarkan lebih dari 8.000 serangan dan membunuh lebih dari 3.000 militan IS. Lonjakan pelepasan senjata dilakukan awal musim panas ini, ketika jet Typhoon dan Tornado RAF bergabung dengan koalisi dan Kurdi untuk membebaskan Mosul.

IS secara teratur menggunakan “perisai manusia” di berbagai daerah, namun terlepas dari kenyataan ini dan melihat skala persenjataan yang dijatuhkan oleh RAF, Kementerian Pertahanan berkilah bahwa “tidak ada bukti” serangan mereka telah menjatuhkan korban sipil – sebuah klaim yang sekarang ditolak secara bulat oleh analis pertahanan dan partai oposisi.

“Angkatan bersenjata kita termasuk yang terbaik di dunia, jadi mereka merupakan yang paling cerdas dan akurat dalam hal penargetan,” pemimpin Demokrat Liberal Vince Cable, mengatakan kepada Middle East Eye/MEE.

“Namun, sangat tidak masuk akal bahwa keterlibatan berat kita tidak mengakibatkan kematian warga sipil. Kita tidak boleh mengkritik pasukan bersenjata kita, tapi, sebaiknya, pemerintah juga harus jujur ​​dalam menilai kerusakan yang timbul akibat konflik.”

Angkatan Udara AS, yang memimpin koalisi anti-IS, mengatakan telah menewaskan 786 warga sipil dalam perang udara selama tiga tahun, namun meski mengatakan bahwa perang udara adalah “pertarungan paling menantang dalam beberapa dasawarsa”, RAF menyatakan penilaian seperti itu.

Awal bulan ini, menteri negara untuk angkatan bersenjata Inggris, Mark Lancaster, mengatakan kepada parlemen bahwa pemerintah “telah dapat mengurangi keterlibatan RAF dalam korban sipil”.

RAF mengatakan bahwa dibutuhkan segala upaya untuk meminimalkan korban sipil, namun Inggris telah melakukan lebih dari 1.600 serangan di Irak dan Suriah – lebih banyak daripada negara koalisi lainnya yang mendukung AS.

Lebih dari 5.000 Warga Sipil Suriah Terbunuh Oleh Rezim Assad, IS, AS, Rusia, Milisi Syiah dan PYD

Bereaksi terhadap angka-angka tersebut, pakar dan juru bicara penerbangan militer mengatakan bahwa Kementerian Pertahanan tidak dapat dipercaya lagi karena mempertahankan laporan bahwa mereka belum membunuh warga sipil manapun dalam operasi tiga tahun untuk mengalahkan IS.

Samuel Oakford, juru bicara Airwars, sebuah kelompok yang memantau korban sipil dari serangan udara internasional di wilayah tersebut, mengatakan kepada MEE: “Klaim Inggris bahwa tidak ada serangan udara Inggris di Irak atau Suriah yang telah menyebabkan kematian warga sipil terlalu sulit dipercaya.

“Berdasarkan laporan korban tewas akibat koalisi sendiri, sangat tidak mungkin seorang anggota koalisi aktif seperti Inggris tidak berperan satu kali pun dalam satu kematian warga sipil.

“Seiring serangan udara yang berlanjut ke tahun keempat dan lebih banyak data tentang keterlibatan Inggris yang dikompilasi seperti ini, klaim Kementerian Pertahanan menjadi semakin tidak masuk akal.”

Selama 12 bulan terakhir, fokus pertempuran udara melawan IS, yang oleh Menteri Kehakiman disebut IS, telah bergeser dari kota Mosul Irak, yang jatuh pada bulan Juli, ke Raqqa di Suriah.

Seruan Syeikh Muhaysini Terkait Serangan Brutal Rezim Assad dan Rusia di Idlib

Namun analisis MEE menunjukkan bahwa mayoritas senjata RAF dijatuhkan saat melawan IS di Irak dengan 3.000 serangan, sementara total 482 bom dan rudal yang dijatuhkan dari atas langit Suriah, memicu ketakutan akan adanya pukulan balik di Inggris.

“Memalingkan perhatian pada konsekuensi serangan udara dan berpura-pura bahwa mereka entah bagaimana saat ini ‘bebas dari risiko’ adalah sangat naif secara ekstrem,” kata Chris Cole, direktur kampanye Drone Wars UK.

“Jika kita tidak mulai memahami dan mengakui biaya yang sebenarnya kita keluarkan untuk perang kita yang sedang berlangsung di Timur Tengah, kita cenderung akan membayar mahal di masa depan.”

Airwars, yang bekerja dengan RAF dan Angkatan Udara AS untuk melaporkan dugaan korban sipil, mengatakan bahwa sedikitnya 5.600 warga sipil telah terbunuh oleh serangan koalisi.

Pada bulan Juli ada laporan bahwa tentara Irak menggunakan buldozer untuk menyembunyikan mayat ratusan warga sipil yang tewas pada hari-hari terakhir pertempuran untuk merebut Mosul.

Analisis MEE menunjukkan bahwa selama perang untuk kota Irak, jet Typhoon dan Tornado RAF menjatuhkan puluhan bom Paveway IV pada pasukan IS di kota tersebut.

Namun, Kementerian Pertahanan tidak memiliki pasukan darat di wilayah tersebut yang melakukan penilaian kerusakan pertempuran di lokasi yang dilanda oleh amunisi RAF.

Sebaliknya, mereka melakukan penilaian dari bukti video yang diambil dari udara, sebuah teknik yang tidak dipakai oleh sekutu koalisi lainnya karena tidak efektif.

RAF mengatakan bahwa dibutuhkan “semua tindakan pencegahan yang mungkin untuk menghindari korban sipil”, namun Amnesty International sebelumnya telah menyatakan keprihatinan serius mengenai korban warga sipil akibat perang udara tersebut. Dalam sebuah laporan awal tahun ini, ditemukan bahwa pertempuran untuk merebut Mosul Barat telah menyebabkan “malapetaka sipil”.

Bagikan
Close X