Begini Pembicaraan Damai Perdana antara Syiah Houthi dengan Koalisi Arab

Begini Pembicaraan Damai Perdana antara Syiah Houthi dengan Koalisi Arab

RIMBO (Jurnalislam.com) – Menteri luar negeri Yaman memicu kemarahan di negara asalnya setelah ia menuntut pemberontak Syiah Houthi, yang menguasai ibukota dan banyak wilayah, umtuk menyerahkan kekuasaan kepada pemerintah Yaman yang diasingkan.

Berbicara di perundingan perdamaian yang disponsori PBB di kota Swedia, Rimbo, Khaled al-Yamani memberi sedikit indikasi bahwa ia akan menawarkan konsesi kepada lawan-lawannya setelah hari pertama perundingan perdamaian diadakan dalam hampir dua tahun.

“Mereka [Houthi] harus mundur dari lembaga negara dan menyerahkan kekuasaan kembali ke pemerintah yang sah,” kata al-Yamani kepada Al Jazeera.

“Mereka harus menghormati kehendak komunitas internasional dan menyerahkan senjata, amunisi dan misil mereka.”

Pejabat dari pemerintahan Presiden Abd-Rabbu Mansour Hadi dan perwakilan dari gerakan Houthi mengadakan diskusi tertutup dengan PBB hingga 14 Desember guna membahas cara-cara untuk mengakhiri pertempuran yang telah menewaskan sekitar 56.000 orang.

“Ini adalah [Resolusi Dewan Keamanan PBB] 2216 dan tidak lebih dari itu,” kata al-Yamani.

“Selain itu, tidak akan ada penyelesaian, tidak ada solusi.”

Kaum Syiah Houthi sebelumnya menolak untuk mematuhi Resolusi PBB 2216, yang menetapkan mereka mundur dari daerah yang mereka rebut pada tahun 2014 dan menyerahkan senjata berat kepada pemerintah.

Pemberontak Houthi mengklaim bahwa mereka memiliki mandat yang populer untuk memerintah Yaman dan mengatakanbahwa  Hadi, yang ditunjuk pada 2012 untuk memerintah negara itu selama periode sementara dua tahun, telah kehilangan legitimasinya.

Baca juga: 

Ketika ditanya oleh Al Jazeera tentang proposal Houthi untuk menggantikan kursi kepresidenan dengan dewan kepresidenan, Yamani mengecam, menyebut ide itu “omong kosong”.

Penduduk di ibu kota mengkritik pernyataan al-Yamani yang mengatakan tampaknya pemerintah mencoba menyabotase negosiasi sebelum mereka dimulai.

Mohammad al-Ghabsi, seorang wartawan di koran al-Thawra mengatakan: “Al-Yamani mewakili ‘legitimasi’ [pemerintah Yaman], yang berada di ibukota Saudi, dengan memobilisasi tentara dan senjata dunia untuk mencoba mengembalikannya kepada orang-orang Yaman, tetapi mereka [warga Yaman] meludahkannya dan melemparkannya ke luar perbatasan mereka, secara politik dan geografis.

“Dia, dan pihak lain yang seperti dia, yang sama-sama menghempaskan diri di pelukan Riyadh dan Abu Dhabi – memiliki peran yang sudah ditentukan, dia tidak dapat melampaui batas-batas yang ditetapkan untuknya dan juga tidak dapat membacakan skrip yang berbeda dari yang diserahkan kepada dia.”

Penduduk lain mengatakan mengejutkan bahwa al-Yamani akan membuat pernyataan seperti itu dan tidak fokus pada ketidakmampuan pemerintahnya untuk kembali ke Aden, di mana menteri luar negeri berasal.

“Dia tidak dapat kembali ke kampung halamannya dan mengetahui hal ini dengan baik, jadi bagaimana dia berpikir dapat kembali ke Yaman dan mengambil kota-kota kami,” katanya meminta anonimitas.

Hadi dan sebagian besar pemerintahannya bermarkas di Riyadh sejak 2015 ketika Houthis, bekerja sama dengan pasukan yang setia pada pendahulu Hadi, mantan presiden Ali Abdullah Saleh, merebut Sanaa dan sebagian besar wilayah negara itu.

Arab Saudi, bersama dengan beberapa negara Arab Sunni lainnya, kemudian campur tangan dalam konflik, meluncurkan serangan pemboman udara besar-besaran untuk memulihkan pemerintahan Hadi.

Merasakan kemajuan Houthi sebagai plot yang dirancang oleh Iran untuk mendestabilisasi kawasan, para analis memperkirakan pertempuran akan berlangsung hanya beberapa bulan.

Tapi setelah lebih dari tiga tahun, kekerasan tidak menunjukkan tanda-tanda mereda, dan malah telah menghabiskan miliaran dolar di pihak koalisi dan meninggalkan 22 juta orang penduduknya sangat membutuhkan bantuan kemanusia

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Close X