Begini Kata PM Inggris atas Intervensi Militernya di Suriah

Begini Kata PM Inggris atas Intervensi Militernya di Suriah

LONDON (Jurnalislam.com) – Intervensi militer Inggris ke Suriah jelas adalah “demi kepentingan nasional kami untuk mencegah penggunaan lebih lanjut senjata kimia di Suriah,” Perdana Menteri Theresa May mengatakan pada hari Senin (16/4/2018), Anadolu Agency melaporkan.

May mengatakan, Inggris “yakin dalam penilaian kami sendiri bahwa rezim Suriah sangat mungkin bertanggung jawab atas serangan ini dan bahwa pola perilaku yang terus menerus berarti bahwa sangat mungkin untuk terus menggunakan senjata kimia.”

Pernyataannya muncul ketika dia memberi penjelasan kepada anggota parlemen di House of Commons tentang serangan udara akhir pekan yang dilakukan bersama dengan AS dan Prancis, yang menargetkan fasilitas senjata kimia rezim Assad.

OPCW: Kami Punya Catatan Mengerikan Rezim Suriah atas Rakyatnya

Perdana Menteri Theresa May

“Karena kami tidak dapat mengizinkan penggunaan senjata kimia berubah menjadi hal yang normal – baik di dalam Suriah, di jalan-jalan AS atau di tempat lain,” kata May.

“Bayangan penderitaan ini benar-benar menghantui.

“Keluarga yang tidak bersalah – mencari perlindungan di bunker bawah tanah – ditemukan mati dengan busa di mulut mereka, luka bakar di mata mereka dan tubuh mereka dikelilingi oleh bau seperti klorin.

“Anak-anak terengah-engah karena zat kimia mencekik paru-paru mereka.

“Fakta bahwa kekejaman seperti itu dapat terjadi di dunia kita saat ini adalah noda hitam pada kemanusiaan kita.”

Dapat digarisbawahi bahwa “sejumlah besar informasi – termasuk intelijen – mengindikasikan rezim Suriah bertanggung jawab atas serangan terbaru ini.”

Dia berkata: “Akun sumber terbuka menyatakan bahwa bom barel digunakan untuk mengirim bahan kimia. Bom Barel biasanya dikirimkan dengan helikopter. Berbagai laporan sumber terbuka dan intelijen menunjukkan bahwa helikopter reaktor beroperasi di atas Douma pada malam 7 April, sesaat sebelum laporan serangan kimia muncul di media sosial. Dan pejabat militer Suriah mengoordinasi apa yang tampaknya menjadi penggunaan senjata klorin.”

“Tidak ada kelompok lain yang bisa melakukan serangan ini,” tambahnya.

Perdana menteri juga menunjukkan bahwa laporan tentang serangan senjata kimia terbaru di Douma “konsisten dengan serangan rezim sebelumnya. Ini termasuk serangan pada 21 Agustus 2013 di mana lebih dari 800 orang tewas dan ribuan lainnya terluka dalam serangan kimia yang juga terjadi di Ghouta.”

“Berdasarkan pola perilaku terus-menerus oleh rezim dan analisis kumulatif insiden khusus, kami menilai sangat mungkin bahwa rezim Suriah terus menggunakan senjata kimia sedikitnya empat kali sejak serangan di Khan Sheikhoun. Dan kami menilai bahwa mereka akan terus melakukannya,” katanya.

Amerika, Inggris dan Perancis Lancarkan Serangan Udara ke Suriah Hari Ini

May mengatakan pemerintah harus bertindak segera dan berhak bertindak tanpa berkonsultasi dengan parlemen.

“Kita tidak bisa kembali ke dunia di mana penggunaan senjata kimia dianggap normal,” tambahnya.

Sementara itu, pemimpin oposisi dari Partai Buruh, Jeremy Corbyn, mengkritik May karena tidak mencari persetujuan parlemen sebelum bergabung dengan serangan udara terhadap rezim Assad.

“Pernyataan ini berfungsi sebagai pengingat bahwa perdana menteri bertanggung jawab kepada parlemen ini, bukan untuk keinginan presiden AS,” kata Corbyn.

“Kami jelas membutuhkan Undang-undang Kekuatan Perang di negara ini untuk mengubah konvensi yang kini rusak menjadi kewajiban hukum,” katanya, menambahkan: “Tindakan itu secara hukum dipertanyakan.”

Bagikan
Close X