Amerika, Inggris dan Perancis Lancarkan Serangan Udara ke Suriah Hari Ini

14 April 2018
Amerika, Inggris dan Perancis Lancarkan Serangan Udara ke Suriah Hari Ini

WASHINGTON (Jurnalislam.com) – AS, Inggris dan Perancis telah meluncurkan serangan udara “pada target yang terkait dengan kekuatan senjata kimia” di Suriah, Presiden AS Donald Trump mengumumkan pada hari ini, Sabtu (14/4/2018) pagi, Aljazeera melaporkan.

Serangan itu terjadi setelah laporan serangan senjata kimia di bekas markas oposisi Douma akhir pekan lalu.

SOHR: Jumlah Warga Sipil Tewas dalam Serangan Udara AS adalah 1.953 Orang

Berikut adalah semua komentar terkini tentang serangan:

Pemimpin NATO: Saya mendukung tindakan AS dan sekutu

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan dia mendukung tindakan yang diambil oleh AS, Inggris dan Perancis terhadap Suriah. “Saya mendukung tindakan yang dilakukan oleh Amerika Serikat, Inggris dan Perancis terhadap fasilitas dan kemampuan senjata kimia rezim Suriah. Ini akan mengurangi kemampuan rezim untuk menyerang lagi rakyat Suriah dengan senjata kimia,” kata Stoltenberg dalam sebuah pernyataan di Sabtu.

Pemimpin oposisi Suriah: Semua serangan terhadap warga sipil harus dihentikan

Pemimpin oposisi Suriah Nasra al-Hariri menyerukan untuk mengakhiri semua serangan terhadap warga sipil di Suriah. “Mungkin rezim tidak akan menggunakan senjata kimia lagi, tetapi mereka tidak akan ragu untuk menggunakan senjata yang diizinkan oleh masyarakat internasional, seperti bom barel dan bom curah,” kata Hariri dalam tweet pada Sabtu pagi.

Rusia: Suriah diserang saat memiliki ‘kesempatan untuk masa depan yang damai’

Kementerian luar negeri Rusia mengatakan Suriah diserang pada saat negara itu memiliki “kesempatan untuk masa depan yang damai,” kantor berita Rusia RIA melaporkan. Maria Zakharova, juru bicara kementerian, menulis di Facebook: “Mereka yang berada di balik semua ini mengklaim kepemimpinan moral di dunia dan menyatakan mereka luar biasa. Anda harus benar-benar luar biasa untuk merampas ibukota Suriah pada saat ia mendapat kesempatan untuk menetapkan masa depan yang damai.” Kementerian luar negeri juga mengatakan bahwa media Barat memiliki beberapa tanggung jawab atas serangan terhadap Suriah, berdasarkan laporannya, menurut RIA.

‘Tiga target dihantam’

Joseph Dunford, jenderal tertinggi Washington, mengatakan serangan yang tepat berhasil mencapai tiga sasaran – pusat penelitian ilmiah dekat Damaskus, fasilitas penyimpanan dan pos komando yang juga terletak dekat ibukota dan fasilitas penyimpanan senjata kimia di dekat Homs.

Jenderal Tertinggi AS: AS tidak memberi tahu target serangan kepada Rusia

Jenderal senior Washington, Joesph Dunford, mengatakan pasukan Rusia di Suriah telah diperingatkan melalui saluran “dekonflik” yang sudah ada bahwa pesawat-pesawat barat akan berada di wilayah udara Suriah, tetapi Washington tidak mengungkapkan lokasi target atau waktu serangan.

Ketua staf gabungan AS: gelombang pertama serangan berakhir

Ketua Kepala Staf Gabungan AS Joseph Dunford mengumumkan gelombang serangan pertama telah berakhir.

Media pemerintah Suriah mengatakan serangan yang dipimpin AS menghantam depot-depot tentara

Media pemerintah Suriah menyebut serangan oleh AS, Prancis dan Inggris melakukan “pelanggaran mencolok terhadap hukum internasional”, menambahkan bahwa serangan itu menargetkan depot-depot tentara di daerah Homs.

Rusia memperingatkan ‘tindakan seperti itu tidak akan dibiarkan tanpa konsekuensi’

Duta besar Rusia untuk AS mengatakan dalam sebuah pernyataan tentang serangan bahwa Rusia memperingatkan “tindakan seperti itu tidak akan dibiarkan tanpa konsekuensi”.

Mattis: ‘Sekarang, ini adalah tembakan satu kali (one-time shot)

“Saat ini, ini adalah tembakan satu kali (one-time shot), dan saya percaya serangan itu telah mengirim pesan yang sangat kuat,” kata Menteri Pertahanan AS James Mattis.

TV negara Suriah: pertahanan udara Suriah merespons serangan 

Televisi pemerintah Suriah melaporkan bahwa pertahanan udara Suriah menanggapi serangan oleh AS, Inggris dan Perancis

Ledakan terdengar di Damaskus

Ketika Trump mengumumkan serangan, ledakan terdengar dari Damaskus, kantor berita Reuters melaporkan.

Emmanuel Macron menegaskan keterlibatan Prancis

Presiden Prancis Emmanuel Macron telah mengkonfirmasi keterlibatan Prancis dalam serangan itu.

Theresa May: Serangan dimaksudkan untuk ‘menghalangi penggunaan senjata kimia’

Perdana Menteri Inggris Theresa May membenarkan keterlibatan Inggris dalam serangan, dengan mengatakan: “Kami lebih suka jalur alternatif. Tetapi pada kesempatan ini tidak ada.” Dia mengatakan serangan itu bukan tentang “perubahan rezim” atau “campur tangan dalam perang saudara,” tetapi “menghalangi penggunaan senjata kimia” oleh pemerintah Suriah.

Trump: ‘Saya memerintahkan serangan presisi’

“Saya memerintahkan angkatan bersenjata Amerika Serikat untuk meluncurkan serangan presisi pada target yang terkait dengan kemampuan senjata kimia milik diktator Suriah Bashar al-Assad,” kata Trump dari Gedung Putih pada Jumat malam. Tujuan dari serangan ini adalah untuk “menetapkan penghindaran yang kuat terhadap produksi, penyebaran dan penggunaan senjata kimia,” kata Presiden AS itu.

128.000 Warga Douma Terperangkap Pasukan Rezim Syiah Assad