Bawa Isu Palestina ke Luar Negeri, Biro Politik Hamas Siapkan Tur Internasional

Bawa Isu Palestina ke Luar Negeri, Biro Politik Hamas Siapkan Tur Internasional

GAZA (Jurnalislam.com) – Pemimpin Hamas Mousa Abu Marzook pada hari Kamis (22/11/2018) berbicara kepada Anadolu Agency tentang perkembangan terkini terkait dengan masalah Israel-Palestina.

Menurut Abu Marzook, Ismail Haniyeh, kepala biro politik Hamas yang berpengaruh, sedang mempersiapkan untuk melakukan tur internasional untuk membahas Palestina di luar negeri.

“Negara-negara Arab dan Muslim, bersama dengan beberapa negara lain, telah menyatakan kesiapan untuk menerima Haniyeh dan delegasi yang menyertainya,” katanya.

Mengomentari pembicaraan baru-baru ini dengan para pejabat Mesir yang bertujuan untuk menerapkan perjanjian sebelumnya antara Hamas dan faksi Fatah, Abu Marzook mengklarifikasi bahwa pembicaraan di Kairo telah menghasilkan “pemahaman kemanusiaan dan bukan sekedar perjanjian yang ditandatangani”.

Pembicaraan itu, katanya, ditujukan untuk “mengakhiri blokade krisis kemanusiaan Gaza … tanpa membuat konsesi politik apa pun”.

Abu Marzook juga mencatat bahwa upaya Eropa sekarang sedang berlangsung – dipimpin oleh Norwegia – bertujuan untuk mengurangi situasi di Gaza dan meredakan situasi kemanusiaan yang mengerikan.

Dia melanjutkan untuk memuji Mesir dan Qatar, bersama dengan utusan perdamaian PBB Nikolay Mladenov, atas upaya mediasi mereka baru-baru ini.

Pada hari Rabu, satu delegasi Hamas yang dipimpin oleh wakil ketua kelompok Saleh al-Arouri tiba di Kairo untuk pembicaraan lebih lanjut.

Khususnya, pemerintah AS baru-baru ini menawarkan hadiah $ 5 juta untuk informasi yang mengarah pada penangkapan al-Arouri.

Mengomentari langkah itu, Abu Marzook mengatakan iming-iming hadiah tersebut “tidak akan membatasi pergerakan al-Arouri atau sebaliknya mempengaruhi dia, terutama mengingat bahwa dia tidak menyimpan dana di bank AS atau afiliasi mereka”.

“Pembicaraan kami dengan Mesir, sementara itu, telah membuahkan hasil,” tambahnya. “Mereka telah membuka penyeberangan komersial dan memungkinkan pengiriman bahan bakar ke Gaza, memungkinkan kami untuk menghasilkan listrik yang sangat dibutuhkan.”

Dana segar baru-baru ini diizinkan masuk ke jalur itu, katanya, “akan secara langsung mencapai 50.000 keluarga miskin di Gaza dan menciptakan lapangan kerja bagi ribuan orang muda”.

Abu Marzook juga menepis laporan media baru-baru ini bahwa zona penyangga 300 meter akan dibentuk antara Gaza dan Israel.

“Hamas belum – dan tidak akan – menerima ini,” katanya.

Dia juga membantah laporan baru-baru ini bahwa pihak berwenang Jerman menengahi pembicaraan tidak langsung antara kelompoknya dan Israel untuk pembebasan tentara Israel yang ditangkap oleh Hamas pada 2014.

Mengenai “proses rekonsiliasi” terhambat dengan Fatah, Abu Marzook mengatakan bahwa Fatah menolak mengadakan pertemuan dengan para pejabat Hamas.

“Kami hanya melihat kemajuan dalam hal gencatan senjata yang ditengahi Mesir dengan Israel,” katanya, mengacu pada kesepakatan penghentian-permusuhan yang disepakati awal pekan lalu.

Dia melanjutkan dengan harapan bahwa Fatah akan “meninggalkan prasyaratnya, berhenti menghukum Gaza, dan menerapkan ketentuan perjanjian rekonsiliasi masa lalu”.

“Kami tidak ingin mem-bypass Otorita Palestina (the Palestinian Authority PA) [yang dipimpin Fatah], tetapi isolasi saat ini – dan penolakannya secara terus-menerus terhadap solusi praktis apa pun terhadap krisis di Gaza – hanya memperparah situasi,” kata Abu Marzook.

Hamas, tambahnya, menginginkan “kemitraan nasional” dengan Fatah dengan tujuan untuk membangun “pemerintah persatuan nasional dengan tujuan yang jelas dan mampu menyelenggarakan pemilihan umum”.

Baca juga:

Abu Marzook juga menunjukkan bahwa serangan darat Israel yang gagal pekan lalu – di mana seorang perwira Israel tewas di Gaza – telah melihat pasukan Israel memasuki jalur itu melalui penyeberangan perbatasan yang dikendalikan oleh PA.

“Pengendalian PA atas penyeberangan perbatasan dan ketiadaan pasukan keamanan [Hamas] kami… telah berdampak negatif terhadap situasi keamanan Gaza,” katanya.

Mengenai hubungan Hamas dengan Kairo, Abu Marzook mengatakan bahwa hubungan telah meningkat secara mencolok setelah Mesir membuka perbatasan Rafah (menghubungkan Gaza ke Semenanjung Sinai Mesir) secara semi permanen untuk pertama kalinya sejak blokade Israel diberlakukan pada 2006.

Mengomentari rencana perdamaian AS sewenang-wenang yang dikenal sebagai “Kesepakatan Abad Ini (the Deal of the Century)” yang rinciannya belum dipublikasikan, Abu Marzook mengisyaratkan bahwa komunikasi “tidak langsung” sekarang sedang berlangsung antara Hamas dan pemerintah AS.

Masuknya Hamas ke dalam daftar “terduga kelompok teroris” oleh Washington melarang para pejabat AS berbicara langsung dengan kelompok perlawanan itu, yang telah mengatur Jalur Gaza sejak 2007.

Abu Marzook juga menekankan komitmen berkelanjutan Hamas terhadap hak para pengungsi Palestina untuk kembali ke rumah mereka di Palestina yang bersejarah, sejak mereka diusir pada tahun 1948 untuk membuka jalan bagi negara baru Israel.

“Kami tidak akan pernah menjatuhkan permintaan kami yang sudah lama atas hak para pengungsi untuk kembali,” katanya, melanjutkan dengan membunyikan tanda bahaya atas apa yang disebutnya sebagai “serangan aneh oleh rezim Arab pada hak-hak pengungsi Palestina”.

Dia juga menepis laporan the Deal of the Century yang disebut akan menghasilkan negara Palestina yang terpotong di Jalur Gaza.

“Jika kami menginginkan itu, kami akan menerima proposal sebelumnya yang didukung oleh ibukota asing tertentu,” katanya.

“Tapi tujuan kami adalah pembebasan Palestina – secara keseluruhan – yang ingin kita lihat bersatu, tidak terbagi,” Abu Marzouk menyimpulkan.

Bagikan

2 thoughts on “Bawa Isu Palestina ke Luar Negeri, Biro Politik Hamas Siapkan Tur Internasional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Close X