Arab Saudi akan Deportasi 250 Muslim Rohingya ke Bangladesh

Arab Saudi akan Deportasi 250 Muslim Rohingya ke Bangladesh

RIYADH (Jurnalislam.com) – Arab Saudi berencana untuk mendeportasi 250 pria Rohingya ke Bangladesh, yang akan menjadi deportasi paksa kedua oleh Riyadh tahun ini, sebuah kelompok aktivis mengatakan kepada Al Jazeera, Ahad (20/1/2019).

Arab Saudi adalah rumah bagi hampir 300.000 Muslim Rohingya, menurut Nay San Lwin, koordinator kampanye untuk Koalisi Rohingya Merdeka, yang mendesak pihak berwenang untuk menghentikan deportasi, dan menambahkan bahwa orang-orang itu menghadapi hukuman penjara di Bangladesh pada saat kedatangan mereka di Bangladesh.

“Mayoritas Rohingya ini memiliki izin tinggal dan dapat tinggal di Arab Saudi secara hukum,” Nay San Lwin mengatakan kepada Al Jazeera.

“Tetapi para tahanan, yang ditahan di pusat penahanan Shumaisi [di Jeddah], belum diperlakukan seperti saudara Rohingya mereka. Sebaliknya, mereka diperlakukan seperti penjahat.”

Menurut satu video yang diperoleh Nay San Lwin, warga Rohingya, yang sebagian besar tiba di negara itu beberapa tahun lalu, sedang dipersiapkan untuk dibawa ke bandara internasional Jeddah pada hari Ahad (20/1/2019) di mana mereka kemudian akan naik penerbangan langsung ke Dhaka.

Dia mengatakan orang-orang itu diperkirakan akan diterbangkan pada Ahad atau Senin malam.

Baca juga: 

Nay San Lwin menambahkan bahwa banyak warga Rohingya memasuki Arab Saudi setelah mendapatkan paspor milik negara-negara seperti Pakistan, Bangladesh, India dan Nepal melalui penyelundupan dan dokumen palsu.

Myanmar mencabut Rohingya dari kewarganegaraan mereka pada tahun 1982, menjadikan mereka tidak memiliki kewarganegaraan.

Di bawah Undang-Undang Kewarganegaraan 1982, Rohingya tidak diakui sebagai salah satu dari 135 kelompok etnis negara itu, membatasi hak mereka untuk belajar, bekerja, bepergian, menikah, memberikan suara, mempraktikkan agama Islam mereka dan mengakses layanan kesehatan.

Arab Saudi berhenti mengeluarkan izin tinggal kepada Rohingya yang memasuki negara itu setelah 2011.

Nay San Lwin mengatakan bahwa beberapa aktivis hak asasi manusia telah mengajukan banding ke pemerintah Saudi selama dua tahun terakhir dan bahwa ia secara pribadi telah mendekati pejabat dan diplomat Saudi untuk melakukan intervensi.

“Ketika warga Rohingya ini tiba di Bangladesh, mereka bisa dipenjara,” katanya. “Arab Saudi harus menghentikan deportasi ini dan memberikan mereka izin tinggal seperti warga Rohingya lainnya yang tiba di negara itu sebelum mereka.”

Tahun lalu, Middle East Eye (MEE) melaporkan bahwa tahanan Rohingya sedang dipersiapkan untuk dideportasi tidak lama setelah Perdana Menteri Bangladesh Sheikh Hasina mengunjungi Arab Saudi.

Beberapa tahanan yang ditahan di pusat penahanan Shumaisi mengatakan mereka telah tinggal di kerajaan sepanjang hidup mereka dan telah dikirim ke tahanan setelah polisi Saudi menemukan mereka tanpa dokumen identitas.

Digambarkan sebagai “minoritas Muslim paling teraniaya di dunia”, sekitar satu juta Rohingya melarikan diri ke negara tetangga Bangladesh pada akhir 2017 ketika tentara Myanmar melancarkan operasi militer brutal terhadap mereka.

PBB menuduh tentara pemerintah dan umat Buddha setempat membantai keluarga, membunuh, memutilasi, membakar ratusan desa dan melakukan pemerkosaan massal.

Banyak dari pengungsi yang tinggal di kamp-kamp yang sempit dan tidak bersih di Bangladesh mengatakan mereka takut untuk kembali ke Myanmar tanpa hak yang dijamin seperti kewarganegaraan, akses mendapatkan perawatan kesehatan dan kebebasan bergerak.

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.