Kembali Bentrok, Inggris Khawatirkan Eskalasi Kekerasan di Rakhine

Kembali Bentrok, Inggris Khawatirkan Eskalasi Kekerasan di Rakhine

LONDON (Jurnalislam.com) – Inggris pada hari Jumat (18/1/2019) mengangkat kekhawatiran atas eskalasi kekerasan di Negara Bagian Rakhine Myanmar saat bentrokan kembali terjadi.

Mark Field, menteri negara untuk Asia dan Pasifik, mengatakan dia “sangat prihatin dengan eskalasi kekerasan di Negara Rakhine”.

Field mengatakan dalam sebuah pernyataan “Inggris meminta semua pihak yang terlibat dalam konflik untuk menahan diri”.

“Semua pihak memiliki kewajiban untuk memastikan bahwa keselamatan warga sipil dijamin dan untuk menghormati hukum internasional,” katanya.

Negara bagian Rakhine di barat Myanmar adalah rumah bagi kaum Muslim Rohingya, yang digambarkan oleh PBB sebagai kelompok etnis yang paling teraniaya di dunia.

Baca juga: 

Menurut Amnesty International, lebih dari 750.000 pengungsi Rohingya, sebagian besar anak-anak dan perempuan, telah melarikan diri dari Myanmar dan menyeberang ke Bangladesh setelah pasukan Myanmar melancarkan penumpasan pada komunitas Muslim minoritas pada Agustus 2017.

Sejak 25 Agustus 2017, hampir 24.000 Muslim Rohingya telah terbunuh oleh pasukan negara Myanmar, menurut Ontario International Development Agency (OIDA).

Lebih dari 34.000 Rohingya juga terkena tembakan senjata api, sementara lebih dari 114.000 lainnya dipukuli, kata laporan OIDA, menambahkan bahwa 17.718 (± 780) wanita dan gadis Rohingya diperkosa oleh tentara dan polisi Myanmar. Lebih dari 115.000 rumah Rohingya juga dibakar dan 113.000 lainnya dirusak, tambahnya.

Dalam sebuah laporan, Badan Pengungsi PBB mengatakan hampir 170.000 orang meninggalkan Myanmar pada tahun 2012 saja.

PBB telah mendokumentasikan pemerkosaan massal, mutilasi, pembunuhan – termasuk bayi dan anak kecil – pemukulan brutal, pembakaran dan penghilangan yang dilakukan oleh pasukan Myanmar. Dalam sebuah laporan, penyelidik PBB mengatakan pelanggaran seperti itu bisa dianggap sebagai kejahatan terhadap kemanusiaan berat.

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Close X