Kamis, | 24 Agustus 2017 Jurnal Islam Menyongsong Fajar Kejayaan Islam

3 Warga Palestina Terbunuh dan 140 Terluka Ditembaki Pasukan Zionis di Al Aqsha

22 Juli 2017
3 Warga Palestina Terbunuh dan 140 Terluka Ditembaki Pasukan Zionis di Al Aqsha

PALESTINA (Jurnalislam.com) – Sedikitnya tiga warga Palestina telah terbunuh, menurut media setempat, dan ratusan lainnya terluka di tengah protes massa atas tindakan otoriter zionis yang baru di kompleks Masjid Al-Aqsha, lansir Aljazeera, Jumat (21/7/2017).

Dalam insiden pertama, seorang pemukim zionis Yahudi membunuh seorang pria Palestina berusia 18 tahun di lingkungan Ras al-Amud di Yerusalem Timur yang dijajah, menurut Kementerian Kesehatan Palestina.

Kematian Muhamd Mahmoud Sahraf dikonfirmasi oleh militer Israel dan Bulan Sabit Merah.

Seorang warga Palestina lain juga dipastikan terbunuh oleh tembakan langsung saat protes yang dilanjutkan setelah sholat Jumat, kata pejabat di sebuah rumah sakit di Yerusalem kepada kantor berita AP.

Otoritas Palestina juga melaporkan bahwa orang ketiga tewas dalam bentrokan dengan pasukan Israel di Tepi Barat.

Dua korban tewas lainnya diidentifikasi sebagai Muhamad Mahmoud Khalaf dan Muhamad Hasan Abu Ghanam.

Pasukan penjajah Israel juga menembakkan amunisi, gas air mata dan peluru karet yang dilapisi karet ke arah warga Palestina yang memprotes tindakan baru Israel, termasuk pembatasan pria Muslim di bawah usia 50 tahun dari tempat suci dan pemasangan detektor logam.

Dalam satu kejadian, seorang tentara zionis, yang membawa senjata api, menendangi seorang warga Palestina saat dia sedang sholat.

Protes terjadi sepekan setelah tembakan mematikan di kompleks Yerusalem Timur yang diduduki, yang memicu ketegangan.

Aksi unjuk rasa dimulai setelah sholat Jum’at, yang berlangsung sekitar tengah hari waktu setempat.

Sedikitnya 140 warga Palestina telah terluka di Yerusalem Timur yang diduduki dan Tepi Barat, menurut Bulan Sabit Merah Palestina.

Sebelumnya pada hari itu, polisi mengerumuni lingkungan Arab Yerusalem, terutama di dan sekitar Kota Tua yang berdinding di mana tempat suci tersebut berada.

Sedikitnya 3.000 unit polisi Israel dan polisi perbatasan telah dikirim ke daerah tersebut, menurut juru bicara zionis.

Kabinet keamanan zionis mengatakan bahwa polisi Israel akan memutuskan kapan harus mencabut detektor logam dan pintu putar yang dipasang di kompleks tersebut pekan lalu – sebuah pernyataan yang mengecewakan bagi warga Palestina yang melihat tindakan tersebut sebagai hukuman kolektif dan pelanggaran terhadap status quo. Status quo memberi umat Islam batasan atas bangunan Masjid dan memberi Yahudi hak penuh untuk berkunjung.

Israel memperketat cengkeramannya di kompleks tersebut setelah dua aparat mereka tewas dalam serangan yang diduga dilakukan oleh tiga orang Palestina, yang dibunuh oleh pasukan Israel setelah terjadi kekerasan.

Pada hari Kamis, Perdana Menteri zionis Benjamin Netanyahu menerima rekomendasi dari berbagai sektor layanan keamanan Israel mengenai detektor logam.

Layanan polisi internal Israel, Shin Bet, mengatakan bahwa penghalang harus dilepaskan, sementara polisi Israel di Yerusalem bersikeras agar tetap tinggal.

Anggota Palestina Knesset Mohammad Barakeh mengatakan pada sebuah pertemuan dengan para pemimpin Palestina di Yerusalem pada hari Jumat pagi bahwa keputusan kabinet keamanan tersebut adalah sebuah “permainan politik”.

“Keputusan Israel untuk merujuk masalah ini ke polisi adalah permainan politik untuk membebaskan Netanyahu dari tanggung jawab apapun dengan menyiratkan bahwa ini bukan sebuah isu politik, melainkan masalah keamanan, namun kenyataannya adalah sebuah keputusan politik untuk menguasai al Aqsha.”

Para pemimpin Palestina menolak langkah-langkah Israel dan berjanji untuk terus melakukan sholat di luar kompleks sampai penghalang dihapus.

top

DeVio Jurnal-Islam 2017
Theme developed with DeVioPlaygroundPro

Copyright 2017 jurnalislam.com. All right reserved.