Responsive image

10.000 Tentara Arab Saudi Dilatih di Pakistan, Ada Apa dengan Keluarga Al-Saud

10.000 Tentara Arab Saudi Dilatih di Pakistan, Ada Apa dengan Keluarga Al-Saud

ISLAMABAD (Jurnalislam.com) – Pakistan pada hari Senin (19/2/2018) mengungkapkan bahwa pihaknya melatih sekitar 10.000 tentara Saudi, menyuntikkan kepercayaan terhadap laporan tentang kerja sama keamanan yang terus meningkat antara Riyadh dan Islamabad dalam beberapa bulan terakhir.

Menteri Pertahanan Khurram Dastagir, yang memberikan sebuah pernyataan kebijakan di senat mengenai keputusan pemerintah baru-baru ini untuk mengirim 1000 tentara tambahan ke Kerajaan, tidak memberikan rincian lebih lanjut mengenai kehadiran sejumlah besar tentara Saudi di tanah Pakistan, dan sifat pelatihan yang diberikan, lansir World Bulletin.

Namun, banyak yang menghubungkan kerjasama pertahanan antara kedua negara dengan keamanan internal Saudi Arab menyusul spekulasi mengenai perpecahan dalam keluarga Al-Saud yang berkuasa dan tindakan keras baru-baru ini terhadap korupsi yang melibatkan beberapa anggota keluarga yang berkuasa.

Pernyataan itu muncul setelah beberapa anggota parlemen Pakistan mempertanyakan keputusan tersebut, karena khawatir pasukan tambahan tersebut dapat digunakan untuk melawan pemberontak Syiah Houthi pro-Iran di Yaman.

Koalisi Arab: Syiah Houthi Targetkan Arab Saudi dengan 95 Rudal Balistik

Sebanyak 1.600 perwira dan tentara Pakistan sudah ditempatkan di Kerajaan sesuai dengan protokol keamanan tahun 1982 di antara kedua belah pihak.

Saat ini, sekitar 647 tentara Pakistan juga ditempatkan di Qatar, sementara angkatan udara Pakistan melatih 10 pilot Iran, menurut media setempat.

“Mengenai penempatan tentara Pakistan di luar wilayah Arab Saudi atau Yaman, saya ingin meyakinkan Anda bahwa itu tidak akan terjadi. Pakistan akan tetap netral terhadap konflik di Timur Tengah sesuai dengan pedoman parlemen,” kata menteri tersebut.

Dia mengacu pada resolusi parlemen 2015, yang menyatakan bahwa Islamabad tidak akan menjadi bagian dari konflik di Timur Tengah, khususnya Yaman.

Namun pernyataannya memanaskan perdebatan dengan beberapa anggota partai sayap kiri Pakistan Peoples Party (PPP). Ketua Senat Raza Rabbani menyebut klarifikasi “tidak mencukupi”, dan meminta penjelasan operasional dan penempatan yang mendetail.

“Saya tidak tahu di mana tentara ini akan ditempatkan di Arab Saudi. Tapi saya yakin, mereka akan tetap ditempatkan di wilayah Saudi,” kata Dastagir menanggapi sebuah pertanyaan dari mantan menteri dalam negeri, dan seorang tokoh PPP terkemuka Aitzaz Ahsan, yang mengatakan bahwa pasukan tersebut dapat ditempatkan di perbatasan Yaman.

Pertama dalam Sejarah, Pasukan Rusia Latihan Perang Bersama Pakistan

Sebelumnya dalam sebuah pernyataan, tentara Pakistan bersikeras bahwa baik kontingen baru maupun pasukan yang sudah ditempatkan akan ditempatkan di luar Arab Saudi.

“Dalam kelanjutan kerja sama keamanan bilateral Pak-KSA (Pakistan-Kingdom of Saudi Arabia) yang sedang berlangsung, sebuah kontingen tentara Pakistan dikirim ke KSA untuk pelatihan dan misi konsultasi. Pasukan yang baru ini atau pasukan yang sudah ada tidak akan dipekerjakan di luar KSA. Pak Army (tentara Pakistan) menjaga kerjasama keamanan bilateral dengan banyak negara GCC / regional lainnya,” kata pernyataan tersebut.

Arab Saudi, rumah bagi hanya 1,9 juta orang Pakistan, berada di puncak daftar negara dengan kiriman uang tertinggi ke Pakistan – lebih dari $ 4,5 miliar per tahun.

Arab Saudi juga merupakan mitra dagang regional terbesar Pakistan, yang mengekspor barang dan jasa, terutama minyak, mencapai lebih dari $ 5 miliar ke Pakistan pada tahun 2017.

Bagikan
Close X