White Helmets Kini Jadi Target Pasukan Assad dan Rusia (wawancara khusus bag. 3)

White Helmets Kini Jadi Target Pasukan Assad dan Rusia (wawancara khusus bag. 3)

ANKARA (Jurnalislam.com) – Raed al-Saleh, kepala White Helmets (Pertahanan Sipil Suriah), mengatakan kepada Anadolu Agency, bahwa kelompok mereka telah ditargetkan dengan tuduhan palsu oleh Rusia dan negara-negara lain karena mengumpulkan bukti tangan pertama atas kekejaman yang dilakukan oleh rezim Assad dan sekutu-sekutunya.

The White Helmets telah berjuang melawan dua pertarungan terpisah pada saat yang bersamaan. Ketika mencoba menyelamatkan warga sipil dari pemboman, mereka juga menghadapi bahaya karena mereka berubah menjadi “target yang sah dan terbuka” oleh rezim Syiah Bashar al-Assad dan Rusia.

Di sisi lain, mereka melawan kampanye kotor dan pencemaran nama baik, al-Saleh dari White Helmets, atau Pertahanan Sipil Suriah, berbicara kepada Anadolu Agency tentang upaya mereka untuk kemanusiaan.

Baca juga: 

Transparansi, rasa hormat

Tanya: Hubungan apa yang Anda miliki dengan negara atau organisasi yang membiayai pekerjaan Anda?

Al-Saleh: Hubungan kami dengan teman dan mitra yang mendukung kami didasarkan pada saling menghormati. Dalam kerangka ini, tidak ada yang bisa memaksakan kondisi (syarat) pada kita.

Pekerjaan kami dengan organisasi didasarkan pada prinsip transparansi. Dan kami beroperasi sesuai dengan keadilan dan akuntabilitas.

Kami mempertanyakan siapa pun yang terlibat dalam pelanggaran.  Ada pemeriksaan hukum di dalam organisasi. Juga, ada prosedur untuk bantuan asing.

Kami bersidang dengan penyedia keuangan kami secara berkala, kemudian menyusun anggaran dan di mana dana akan digunakan. Pekerjaan kami sejalan dengan keterbukaan dan transparansi. Saat melakukan anggaran tahunan, kami bersidang dengan penyedia keuangan. Kami menentukan apa yang kami butuhkan. Kemudian, mereka memberikan dukungan keuangan yang sesuai. Juga, ini adalah bagaimana kami memulai pekerjaan tahunan kami.

T: Kapanpun kita berbicara tentang White Helmets , kita melihat orang muda. Apakah ada wanita di tim Anda?

Al-Saleh: Ya, tentu saja ada. Pada akhir tahun 2017, kami memiliki 450 relawan wanita. Sayangnya, kami kehilangan sebagian besar dari mereka. Beberapa harus pergi karena kondisi hidup. Saat ini, ada sekitar 240 relawan wanita di kelompok kami.

T: Apakah ada anggota tim yang tewas akibat pengeboman selama operasi pencarian dan penyelamatan?

Al-Saleh: Sejak hari pertama upaya kami, kami telah menyelamatkan lebih dari 115.000 orang, sementara 255 anggota tim kami telah gugur.

T: Apakah jumlah total operasi pencarian dan penyelamatan Anda jelas?

Al-Saleh: Ya, jumlah operasi yang kami lakukan terlalu banyak. Tidak mungkin mengetahui angka pastinya. Kami melakukan 4.000 -5.000 operasi penyelamatan per bulan. Jadi mustahil untuk menghitung operasi kami di Suriah.

T: Manakah dari tugas Anda yang paling menantang?

Al-Saleh: Tanpa ragu, serangan senjata kimia adalah senjata yang paling sulit diatasi. Itu karena kita tidak memiliki peralatan yang cukup untuk menghadapi serangan seperti itu. Ini [kurangnya peralatan] mencegah kita melakukan sesuatu dengan tepat.

 “Tuduhan tanpa dasar”

T: Anda telah dinominasikan untuk Hadiah Nobel Perdamaian sebanyak tiga kali. Di sisi lain, rezim Assad dan Rusia menuduh Anda sebagai kelompok teroris. Apa komentar Anda?

Al-Saleh: Rusia dan rezim Assad melemparkan tuduhan tak berdasar terhadap kami. Tentu saja, ada beberapa alasan untuk itu karena kami adalah saksi tangan pertama untuk semua pembantaian dan pelanggaran di Suriah. Oleh karena itu, Rusia melakukan yang terbaik untuk melukis bahwa rezim Suriah tidak bersalah. Kami melihat dengan jelas tahun lalu. PBB mengeluarkan laporan pada 28 Oktober 2017. Laporan itu menunjukkan bahwa pada 4 April 2017, rezim melakukan serangan senjata kimia di Khan Shaykhun. Kemudian, Rusia menggunakan hak veto mereka tujuh kali untuk menghentikan upaya menyelidiki serangan senjata kimia di Suriah. Rusia pada dasarnya bekerja untuk mencegah penyelidikan terhadap serangan kimia di Suriah. Itu adalah pukulan yang signifikan terhadap kredibilitas Rusia yang melindungi para pelaku serangan dan pelanggaran kimia.

Baca juga: 

Jadi mereka telah menjelekkan kami sejak saat itu. Itu karena kami adalah orang pertama yang menyaksikan semua pembantaian dan pelanggaran di Suriah. Kami menyaksikan serangan udara oleh rezim dan Rusia.

Misalnya, pembantaian pasar di Etarib (Aleppo), pembantaian yang menargetkan tim Bulan Sabit Merah di Orum El-Kubra (Aleppo), serangan di rumah sakit Doctors Without Borders di Marattunuman (Idlib) … Kami menyaksikan semua dan ini semua adalah kejahatan perang. Mereka harus diadili atas kejahatan ini.

T: Apakah pasukan rezim secara langsung menargetkan Anda?

Al-Saleh: Ya, pusat kami di Khan Shaykhun secara langsung ditargetkan tujuh kali. Tujuh orang menjadi martir dalam serangan-serangan ini. Enam orang yang terluka masih belum bisa bekerja. Tahun lalu, setelah serangan senjata kimia di Khan Shaykhun, pusat kami di Kafr Zita menjadi sasaran serangan udara. Delapan pekerja kami menjadi martir. Selain itu, teman-teman kita di Ghouta Timur diserang ketika melakukan tugas mereka. Sejumlah besar gambar yang diterbitkan membuktikan serangan terhadap tim kami. Juga, serangan udara Rusia menargetkan pusat kami di Etarib. Di sana empat anggota kami martir. Jadi baik pesawat Rusia maupun Suriah telah menargetkan kita berkali-kali.

T: Saya ingin bertanya tentang video. Rezim Assad mengklaim bahwa Anda telah membuat beberapa video dan sebenarnya tidak ada serangan kimia. Apakah video-video ini palsu?

Al-Saleh: Tidak. Ketika memotret gambar pembantaian, kami tidak menyertakan perincian karena gambar-gambar ini adalah bukti penting dari pembantaian. Kami hanya memposting beberapa bagian dari gambar. Kami berbagi foto dan video pendek. Kami mengirim gambar rinci ke komisi ahli internasional terkait sebagai bukti kejahatan. Itu karena komisi ahli tidak dapat mengandalkan video di media sosial sebagai bukti.

Bersambung …

Baca juga: White Helmets Kini Jadi Target Pasukan Assad dan Rusia (wawancara khusus bag. 4)

Bagikan

2 thoughts on “White Helmets Kini Jadi Target Pasukan Assad dan Rusia (wawancara khusus bag. 3)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close X