Warga Kurdi Siap jadi Tameng Hidup saat Turki Memasuki Kota Afrin

12 Maret 2018
Warga Kurdi Siap jadi Tameng Hidup saat Turki Memasuki Kota Afrin

SURIAH (Jurnalislam.com) – Warga Kurdi berencana untuk bertindak sebagai perisai manusia untuk melindungi kota Afrin di Suriah saat militer Turki dan pasukan sekutunya bersiap untuk merebut pusat kota yang dikuasai Kurdi.

Turki meluncurkan operasi lintas perbatasan pada 20 Januari dengan mengatakan bahwa hal itu diperlukan untuk melenyapkan milisi Kurdi yang dikenal sebagai Unit Perlindungan Rakyat (YPG), yang didukung oleh Amerika Serikat, yang dijadikan Turki sebagai ancaman.

Setelah beberapa pekan pertempuran, tentara Turki dan sekutu Free Syrian Army (FSA) sekarang berada di pinggiran kota Afrin dan siap untuk masuk. Sejumlah kota dan desa direbut dari YPG pada hari Ahad oleh militer Turki dan sekutunya di utara dan selatan distrik Kurdi.

Terdesak Armada Perang Turki, Pemimpin Teror Dukungan AS Kabur dari Afrin

“Kecepatan penyerangan mengejutkan semua orang,” kata Alan Fisher, Al Jazeera, melaporkan dari kota perbatasan Gaziantep, Ahad (11/3/2018). Dia menambahkan bahwa pendukung di Turki juga berencana untuk datang dan bertindak sebagai tameng manusia dalam upaya untuk mencegah serangan habis-habisan terhadap Afrin.

“Ada sekelompok orang yang mengatakan bahwa mereka ingin membantu YPG melawan FSA dan Turki, dan karena itu mereka menawarkan diri sebagai perisai manusia – sebuah tawaran yang diterima oleh YPG. Dan bukan hanya orang-orang dari daerah Kurdi yang pergi ke sana. Kami juga mendengar laporan kelompok perempuan, kelompok sosialis yang juga menawarkan untuk menempatkan diri di antara FSA dan Turki dan YPG.

Selama 48 jam terakhir, kota Afrin dilaporkan telah ditargetkan oleh serangan udara Turki, pasokan air dan internet telah terputus.

Erdogan: Kami Berada di Afrin pada Hari Ini, Besok Kami Berada di Manbij

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pada hari Sabtu mengatakan pasukannya akan berada di dalam Afrin dalam hitungan hari, namun karena alasan kemanusiaan, mereka meluangkan waktu untuk merancang dan mencegah jatuhnya korban warga sipil.

Lebih dari satu juta orang sekarang berada di kota Afrin dan desa di sekitarnya setelah melarikan diri dari pertempuran tersebut, menurut kelompok pemantau the Syrian Observatory for Human Rights.

“Kami mendengar dari penduduk di dalam kota itu sendiri bahwa kebanyakan rumah menampung empat sampai lima keluarga karena banyak orang yang pindah ke kota karena serangan ini,” Fisher melaporkan.