Setelah Eksis di Suriah Kini Guardians of Religion Berdiri di Iraq

Setelah Eksis di Suriah Kini Guardians of Religion Berdiri di Iraq

IRAQ (Jurnalislam.com) – Sebuah faksi jihad baru “Guardians of Religion” didirikan akhir-akhir ini di Iraq setelah merekrut sejumlah pejuang Jabhat Fath al Sham (JFS) dan Hayat Tahrir al-Sham (HTS) dari Suriah, sambil menampilkan diri sebagai organisasi yang berusaha mendukung kaum tertindas dan memperluas keadilan di kalangan umat Islam.

Menurut pengamat, organisasi ini, meskipun jumlahnya kecil, dapat menimbulkan ancaman bagi stabilitas di provinsi-provinsi yang mengalami celah keamanan pemerintah.

Menurut sumber-sumber keamanan, Guardians of Religion baru-baru ini bergabung dengan Tentara Naqshbandi, yang terletak di utara Irak provinsi Salah Al-Din, dan memiliki aktivitas di distrik Tuz Khurmatu dan Al-Shirqat dan area lain dari provinsi tersebut di utara Baghdad, Nineveh, Kirkuk dan Diyala.

Idlib Suriah adalah basis dan markas koordinasi Guardians of Religion dan dianggap sebagai salah satu faksi bersenjata paling terkemuka yang menolak perjanjian Turki-Rusia tentang Idlib, sehubungan dengan pembentukan zona demiliterisasi.

Sumber itu mengatakan bahwa gerakan Guardians of Religion mulai menarik mantan anggota Al Qaeda, dan menerima dukungan dari partai-partai politik Irak yang berpengaruh, untuk memulihkan pengusaan di daerah-daerah Sunni, dengan menunjukkan bahwa tujuan mereka adalah untuk membangun “wilayah Sunni ” dengan mengendalikan sumber dayanya terpisah dari pemerintah pusat Irak.

Selanjutnya sumber itu mengungkapkan bahwa gerakan itu mulai mengeksploitasi politik Sunni saat ini untuk memperluas pengaruhnya, dan untuk meluncurkan perlawanan kualitatif.

Baca juga:

Sumber itu mengungkapkan bahwa beberapa partai politik di provinsi Salah Al-Din dan Nineveh dan Kirkuk diam-diam mendukung kelompok ini, menunjukkan bahwa mereka mengadakan pertemuan semi-bulanan dengan mereka, untuk memberikan mereka informasi keamanan, ekonomi, dan politik.

Tetapi pengamat meremehkan dampak gerakan ini karena jumlah anggotanya tidak menimbulkan ancaman, sementara kewarganegaraan asing mereka akan menjadi hambatan bagi mereka untuk berintegrasi dengan komunitas lokal yang masih menderita akibat kekejaman IS.

Dalam konteks ini, Dr. Hisham al-Hashemi, seorang pakar kelompok bersenjata, mengatakan kepada Al Arabiya English bahwa gerakan ini tidak dikenal di kalangan rakyat Irak, tetapi mereka mencoba mempromosikan dirinya melalui situs web, untuk mendapatkan dukungan dari Sunni di Irak, setelah di Suriah.

Al-Hashemi mengatakan bahwa langkah-langkah seperti itu akan gagal dengan cepat di Irak karena kurangnya lingkungan yang cocok untuk merangkul mereka, terutama bahwa kemampuan militer pasukan keamanan Irak telah meningkat setelah pemerintah Irak menyatakan kemenangan dalam perang melawan IS pada Desember 2017 .

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.