Sebarkan Kebencian pada Muslim Amerika, Anti Islam AS Habiskan $ 200 Juta Lebih

Sebarkan Kebencian pada Muslim Amerika, Anti Islam AS Habiskan $ 200 Juta Lebih

usCALIFORNIA (Jurnalislam.com) – Lebih dari $ 200 juta dihabiskan untuk mempromosikan “ketakutan dan kebencian” terhadap Muslim di Amerika Serikat oleh berbagai organisasi antara tahun 2008 dan 2013, menurut sebuah laporan bersama baru oleh Council on American-Islamic Relations (CAIR) dan University of California, Berkeley.

Dirilis pada hari Senin, laporan ini mengidentifikasi 74 kelompok, termasuk feminis, Kristen, Zionis dan organisasi berita terkemuka, baik yang mendanai ataupun memupuk Islamophobia.

“Ini adalah seluruh industri itu sendiri. Ada orang yang membuat jutaan dolar per tahun dari mempromosikan Islamofobia. Mereka sering menampilkan diri sebagai ahli urusan Islam padahal bukan,” Wilfredo Amr Ruiz, juru bicara CAIR, mengatakan kepada Al Jazeera, Kamis (23/06/2016)

“Mereka telah memicu lingkungan ketidakpercayaan di kalangan masyarakat Amerika dengan mengklaim bahwa umat Islam bukan milik masyarakat Amerika dan bahwa mereka tidak pernah bisa menjadi warga negara yang setia.”

Ruiz mengatakan bahwa Islamofobia menciptakan dua bahaya utama: peningkatan kejahatan dan undang-undang anti-Islam.

“Sebagai contoh, pada tahun lalu saja di Florida, telah terjadi peningkatan 500 persen dalam kejahatan kebencian terhadap Muslim. Masjid dirusak dan ada sejumlah ancaman bom terhadap kelompok Islam.

“Dan pemerintah Florida bahkan mencoba melarang buku-buku sekolah membuat referensi apapun untuk Islam dalam sejarah.”

661a68e14c0547df8103fb8c99f7e794_6

Sejak 2013, negara ini mengalami peningkatan jumlah tuntutan atau amandemen – sekitar 81 – yang dirancang untuk “menjelek-jelekkan praktik agama Islam”, 80 tuntutan diperkenalkan ke legislatif negara oleh Partai Republik, laporan tersebut mencatat.

Laporan ini dikutip Senator Florida, Alan Hayes, yang pernah mendistribusikan literatur yang mengatakan: “Cara agama, politik, dan kehidupan damai kita diserang oleh Hukum Islam dan Syariah. Selamatkan generasi saya dari ideologi yang menyerang negara kita dan menyamar sebagai agama ini. “Ini penghasutan: Mereka bertekad untuk menggulingkan negara bagian (state) kita dan negara kita.”

Meira Neggaz, direktur eksekutif Institut Kebijakan dan Pemahaman Sosial (the Institute for Social Policy and Understanding-ISPU) – sebuah lembaga think-tank berbasis di AS, mengatakan kepada Al Jazeera jajak pendapat yang diterbitkan pada bulan Maret menunjukkan bahwa satu dari setiap lima Muslim Amerika pernah mengalami diskriminasi secara teratur, sementara lebih dari setengah Muslim Amerika telah menghadapi beberapa diskriminasi.

“Kelompok agama lain yang Anda pikir mengalami beberapa diskriminasi adalah Yahudi. Mereka juga mendapat diskriminasi, tetapi jauh lebih rendah. Hanya sekitar 5 persen,” katanya.

Dia juga mencatat bahwa kenaikan sentimen anti-Islam lebih terikat dengan retorika politik dari peristiwa teroris.

“Di tahun 2008 dan 2012 – tahun kampanye pemilu – terjadi lonjakan Islamofobia yang tidak ada hubungannya dengan teror. Dan kita sekarang melihat kecenderungan yang sama dalam siklus pemilu ini..

“Ini adalah bagian dari reaksi yang lebih luas terhadap kelompok minoritas. DPR yang legislatif terhadap Muslim juga legislative terhadap kelompok minoritas lainnya.

“Sedikitnya 32 negara bagian (state) telah memperkenalkan dan memperdebatkan tuntutan hukum anti-syariah atau anti-asing. Dan, menurut penelitian kami, 80 persen legislator yang mensponsori jenis undang-undang ini juga mensponsori tuntutan pembatasan hak-hak minoritas dan kelompok rentan.”

Neggaz menekankan bahwa Islamophobia adalah ancaman bagi demokrasi AS dan mempengaruhi semua warga negara.

“Diskriminasi agama adalah ilegal. Harus ada prosedur hukum yang dapat mengatasi itu.”

Baca juga: Council on American-Islamic Relations (CAIR) Umumkan Organisasi Islamophobia di Amerika

Deddy | Al Jazeera | Jurnalislam

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Close X