Responsive image

Qatar Tolak 18 Daftar Teror Baru yang Dikeluarkan Arab cs

Qatar Tolak 18 Daftar Teror Baru yang Dikeluarkan Arab cs

DOHA (Jurnaislam.com) – Qatar menggambarkan bahwa sebuah daftar hitam baru yang dikeluarkan oleh Arab Saudi dan sekutu-sekutunya adalah “kejutan yang mengecewakan”, dengan mengatakan bahwa pihaknya dapat melakukan semua upaya untuk melawan ekstremisme.

Sheikh Saif bin Ahmed Al Thani, direktur komunikasi Qatar, mengatakan keputusan keempat negara Arab tersebut untuk menambahkan 18 kelompok dan individu yang diduga terkait dengan Qatar dalam daftar “teroris” sebenarnya tidak memiliki dasar.

“Daftar baru ini adalah kejutan yang mengecewakan dimana negara-negara pemblokir masih mengejar cerita ini sebagai bagian dari kampanye kotor mereka terhadap Qatar,” katanya dalam sebuah pernyataan kepada kantor berita Reuters pada hari Rabu (26/7/2017).

Langkah yang dilakukan oleh Arab Saudi, UEA, Mesir dan Bahrain pada hari Selasa terjadi meskipun mendapat tekanan internasional untuk berkompromi dalam boikot mereka terhadap sesama rekan sekutu AS.

Nama baru yang masuk daftar tersebut mencakup sembilan entitas di Yaman dan Libya, dan menambahkan daftar hitam sebelumnya bulan lalu yang dikeluarkan oleh empat negara dan berjumlah 59 individu serta 12 kelompok.

Sheikh Saif mengatakan: “Daftar terakhir ini memberikan bukti lebih lanjut bahwa negara-negara pemblokir tidak berkomitmen untuk memerangi terorisme.

“Semua individu yang memiliki hubungan dengan terorisme di Qatar telah diadili. Kami mendorong negara-negara yang memblokade untuk menghabiskan lebih sedikit waktu dalam merancang daftar palsu ini dan lebih banyak waktu untuk menerapkan langkah-langkah untuk melawan ancaman ekstremisme di negara mereka sendiri.”

Dia mengatakan Qatar terus-menerus meninjau undang-undang anti-terornya untuk “tetap berada di garis depan dalam perang melawan ekstremisme dan pendanaan teror”.

Anwar Gargash, menteri luar negeri UEA untuk urusan luar negeri, mengatakan melalui Twitter pada hari Rabu bahwa penting untuk melihat jauh melampaui “krisis” dan menganggapnya sebagai “rangkaian baru hubungan di Teluk menggantikan yang lama.”

Dia mengatakan bahwa situasi saat ini ditetapkan untuk berlanjut dan bahwa “kita harus terus tanpa Qatar.”

Arab Saudi dan sekutu-sekutunya telah memboikot Qatar sejak 5 Juni dalam krisis diplomatik terburuk di kawasan ini selama bertahun-tahun.

Dengan menuduh Qatar membiayai terorisme, mereka menutup satu-satunya perbatasan darat emirat, memerintahkan warganya untuk pergi dan menutup wilayah udara serta perairan mereka bagi penerbangan dan pengiriman Qatar.

Mereka ingin Qatar mengurangi hubungan dengan Iran, menutup sebuah pangkalan militer Turki di Qatar dan menutup saluran TV Al Jazeera, yang mereka anggap kritis terhadap pemerintahan mereka.

Qatar menolak tuntutan tersebut dan menganggapnya sebagai pelanggaran kedaulatannya. Qatar mendapat dukungan signifikan dari sekutunya Turki.

Rex Tillerson, sekretaris negara AS, pekan lalu menghabiskan empat hari di wilayah tersebut untuk mencoba menyelesaikan krisis. Dia menyuarakan kepuasan atas upaya Qatar untuk mengatasi kecurigaan pendanaan teror.

Di sisi lain, setelah pembicaraan dengan Federica Mogherini, kepala diplomatik Uni Eropa, pada hari Selasa, Sameh Shoukry, kementerian asing Mesir, memberi peringatan bahwa keempat pemerintah tersebut tidak akan menerima kompromi dalam perselisihan mereka dengan Qatar.

“Kita tidak bisa berkompromi dengan bentuk terorisme apapun, kita tidak bisa berkompromi atau masuk ke dalam bentuk negosiasi apapun,” katanya.

Dalam pernyataan hari Selasa, keempat negara tersebut menuduh warga Qatar, Kuwait dan Yaman membantu mengumpulkan dana bagi pejuang al-Qaeda.

Daftar hitam mereka sekarang mencakup tiga badan amal Yaman, tiga media Libya, dua kelompok bersenjata dan sebuah yayasan agama, beberapa di antaranya sudah dikenai sanksi AS.

Bagikan
Close X