Petinggi PBB: Muslim Rohingya Tidak Mungkin Kembali ke Myanmar, Ini Alasannya

Petinggi PBB: Muslim Rohingya Tidak Mungkin Kembali ke Myanmar, Ini Alasannya

ANKARA (Jurnalislam.com) – Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi Filippo Grandi mengatakan pada hari Selasa (3/7/2018), bahwa Rohingya hampir tidak mungkin kembali ke rumah mereka di negara bagian Rakhine jika Myanmar gagal untuk menjamin hak-hak mereka.

Grandi mengeluarkan pernyataan tersebut selama pertemuan langsung di Facebook bersama juru bicara kepala UNHCR Melissa Fleming pada hari Selasa di Kamp Pengungsi Kutupalong di Bazaar Cox Bangladesh, lansir Anadolu Agency.

Ketika para pengungsi ditanya apa yang mereka butuhkan selama kunjungan mereka ke kamp, ​​Grandi mengatakan mereka dengan suara bulat mengatakan bahwa mereka ingin Myanmar memberi hak-hak mereka.

Pengungsi Muslim Rohingya Belum Layak Kembali ke Myanmar, Ini Alasanya

“Sangat menarik. Tentu saja, rumah mereka hancur, tanah mereka dirampas sedangkan semua kebutuhan material itu harus dipenuhi.

“Mereka semua mengatakan satu hal dengan suara bulat: Kami membutuhkan hak kami. Kami harus bisa bergerak di tanah air kami, kami tidak dapat didiskriminasikan. Di atas segalanya, kami membutuhkan kewarganegaraan.”

Dia mengatakan Rohingya bukan hanya pengungsi “tetapi mereka tidak bernegara dan mereka kehilangan kewarganegaraannya.”

“Mereka ingin merasakan identitas, ketika mereka pulang ke rumah. Jika itu tidak mungkin, analisis saya adalah itu akan sangat sulit, jika bukan tidak mungkin. ”

Komisaris tinggi PBB menghabiskan waktu dua hari mengunjungi kamp di Bangladesh, termasuk sehari dengan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres di kamp pengungsi.

Kunjungi Langsung Kamp Rohingya, Sekjen PBB Terkejut Dengar Cerita Para Pengungsi

Tahun lalu, kamp menampung lebih dari 700.000 orang Rohingya yang melarikan diri ke Bangladesh dari Myanmar.

Membandingkan kunjungan terakhirnya ke kamp pada September 2017, Grandi mengatakan kamp itu sekarang jauh lebih teratur.

“Kamp ini masih luar biasa. Masih merupakan konsentrasi pengungsi terbesar di satu tempat di seluruh dunia,” kata Grandi.

Komisaris tinggi PBB menambahkan bahwa karena kamp berada di lokasi berbukit dan badai di musim hujan dapat menghadirkan situasi yang “sulit”, kamp terus menghadapi tantangan besar.

Grandi juga mengatakan dia telah mengunjungi sekolah di kamp pengungsian. “Pendidikan di sini masih sangat darurat.

“Anak-anak dari usia 6 tahun hingga yang berusia 9 tahun belajar bersama, tanpa perbedaan tingkat,” katanya, menambahkan bahwa anak-anak hanya pergi ke sekolah selama dua jam.

Dia juga mengatakan ketika di Myanmar anak-anak itu tidak dapat menerima pendidikan yang layak karena mereka adalah “komunitas Rohingya, yang mendapatkan perlakuan sangat diskriminatif.”

Dia mengatakan Presiden the World Bank Jim Yong Kim telah mengumumkan “pendanaan paket besar” untuk para pengungsi, mengatakan bahwa satu elemen besar pendanaan ini adalah untuk pendidikan.

“Kami tidak boleh kehilangan generasi pengungsi,” katanya.

Aung San Suu Kyi Dinobatkan sebagai Tokoh Nomor 1 Islamophobia Dunia

Sejak 25 Agustus 2017, sekitar 750.000 warga Rohingya, sebagian besar anak-anak dan perempuan, melarikan diri ke perbatasan Bangladesh setelah pasukan Myanmar memulai tindakan brutal terhadap kaum Muslim minoritas tersebut, menurut Amnesty International.

Sedikitnya 9.400 warga Muslim Rohingya tewas di negara bagian Rakhine Myanmar dari 25 Agustus hingga 24 September 2017, menurut Doctors Without Borders.

Dalam laporan yang diterbitkan Desember lalu, kelompok kemanusiaan global itu mengatakan kematian 71,7 persen atau 6.700 orang Rohingya disebabkan oleh kebrutalan pasukan Myanmar. Mereka yang tewas termasuk 730 anak-anak di bawah usia 5 tahun.

Muslim Rohingya, yang digambarkan oleh PBB sebagai kaum Muslim yang paling teraniaya di dunia, telah menghadapi ketakutan yang meningkat sejak ratusan orang terbunuh dalam kekerasan komunal pada tahun 2012.

PBB telah mendokumentasikan perkosaan massal, pembunuhan – termasuk bayi dan anak kecil – pemukulan brutal, mutilasi, pembakaran, dan penghilangan yang dilakukan oleh personel militer. Dalam laporannya, penyelidik PBB mengatakan bahwa pelanggaran tersebut merupakan kejahatan luar biasa terhadap kemanusiaan.

Bagikan
Close X