Pengamat Duga GAR ITB Ingin Hilangkan Sikap Kritis di Indonesia

Pengamat Duga GAR ITB Ingin Hilangkan Sikap Kritis di Indonesia

JAKARTA(Jurnalislam.com)- Pengamat politik Ujang Komarudin merasa aneh dengan langkah Gerakan Anti Radikalisme Alumni ITB (GAR ITB) melaporkan  Din Syamsuddin ke Komisi Aparatur Sipil Negara (KASN) dan Badan Kepegawaian Negara (BKN) dengan tuduhan melakukan perbuatan bermuatan radikalisme.

Pasalnya, Din merupakan dosen yang merupakan seorang pendidik. Bahkan,  mantan ketua umum pimpinan pusat Muhammadiyah dua periode itu juga seorang guru besar.  Jadi, sangat wajar Din Syamsuddin menyampaikan kritikan, demi kebaikan bangsa.

“Saya kira sikap kritis Din tak melanggar, apalagi ASN-nya kan dosen, seorang guru besar pula. Masa iya seorang guru besar tak boleh mengkritik terkait persoalan bangsanya,” ujar Ujang kepada JPNN.com, Kamis (18/2).  Direktur Eksekutif Indonesia Political Review ini lebih lanjut menyebut, pengaduan GAR ITB kurang tepat, bahkan cenderung ngawur.

“Kurang tepat dan cenderung ngawur (melaporkan Din ke KASN dan BKN). Mungkin GAR ingin membungkam sikap kritis Din,” ucapnya.

Dosen di Universitas Al Azhar Indonesia ini menilai, budaya saling lapor yang belakangan ini mengemuka, sangat berbahaya bagi demokrasi.  Pasalnya, orang cenderung menjadi malas untuk melontarkan kritikan.

sumber: jpnn

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close X