Mantan Pengacara Netanyahu Dituntut dengan Suap dan Pencucian Uang

Mantan Pengacara Netanyahu Dituntut dengan Suap dan Pencucian Uang

TEL AVIV (Jurnalislam.com) – Israel mengumumkan bahwa kemungkinan mereka akan mendakwa tujuh mantan pejabat tinggi Israel termasuk mantan pengacara Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, David Shimron, dengan tuntutan penyuapan dan pencucian uang sehubungan dengan skandal suap kapal selam senilai $2 milyar.

Di antara mereka yang menghadapi dakwaan dalam kasus ini, dikenal sebagai Kasus 3000, adalah mantan kepala Angkatan Laut Israel, Eliezer Marom, David Sharan – mantan penasihat Netanyahu yang pernah memimpin kantor Netanyahu – dan mantan menteri Eliezer Sandberg.

Kasus ini melibatkan keputusan untuk mendapatkan kapal selam dan kapal dari perusahaan pembuat kapal Jerman Thyssenkrupp Corporation pada tahun 2016, yang menyebabkan penyelidikan diikuti oleh penyelidikan kriminal.

Ini melibatkan dua kesepakatan yang ditandatangani oleh Israel dan pembuat kapal Jerman Thyssenkrupp, satu melibatkan pembelian tiga kapal selam seharga € 1,5 miliar ($ 1,67 miliar), yang lainnya melibatkan pembelian kapal rudal untuk melindungi anjungan pengeboran gas, sebuah kesepakatan senilai € 430 juta ( $ 477 juta).

Jaksa menuduh pejabat Israel disuap untuk mendorong kesepakatan besar-besaran.

Polisi Israel mengumumkan pada November 2018 bahwa mereka memiliki cukup bukti untuk menuntut sejumlah tersangka, termasuk Shimron, yang juga sepupu Netanyahu.

Shimron mewakili perusahaan Jerman yang terlibat dan diduga menggunakan pengaruhnya atas perdana menteri sebagai imbalan atas pemotongan besar dalam kesepakatan.

Miki Ganor, mantan agen di Israel untuk Thyssenkrupp, yang didakwa melakukan penyuapan, pencucian uang, dan pelanggaran pajak, diduga membayar Shimron total $ 75.400 untuk mempromosikan pembelian angkatan laut Israel dari Thyssenkrupp.

Dia juga diduga membayar Sandberg lebih dari $ 27.900 untuk memajukan kepentingan Ganor sebagai perwakilan pembuat kapal di Israel.

Beberapa menyebutnya skandal korupsi terbesar yang dicurigai dalam sejarah negara itu.

Surat dakwaan akan dijatuhkan sambil menunggu sidang, menurut Times of Israel.

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Close X