Legislatif Palestina pada Trump: Ingat Intifadah Bermula karena Yerusalem!

6 Desember 2017
Legislatif Palestina pada Trump: Ingat Intifadah Bermula karena Yerusalem!

PALESTINA (Jurnalislam.com) – Mustafa Barghouti, anggota dewan legislatif Palestina, menyebut rencana relokasi Kedutaan AS dari Tel Aviv ke Yerusalem adalah “tindakan yang sangat sembrono dan berbahaya dari pihak presiden AS”.

Berbicara dari Ramallah, dia mengatakan kepada Al Jazeera, Selasa (5/12/2017) bahwa tindakan tersebut sama saja tidak “mempertimbangkan apa artinya bagi 1,6 miliar Muslim, bagi 2,2 miliar orang Kristen, dan bagi 360 juta orang Arab”.

“Ini akan menciptakan reaksi yang sangat serius dan mengguncang wilayah – dan pasti mengguncang situasi di Palestina sendiri,” tambahnya.

Trump Hubungi Mahmoud Abas, Putuskan Perpidahan Kedutaan AS ke Yerusalem Hari Ini

“Jika Presiden Trump melanjutkan dengan memindahkan kedutaan, dia akan membunuh sepenuhnya peran Amerika dalam proses perdamaian di masa depan.”

“Orang-orang Arab dan Muslim tidak akan mengabaikan ini, jika tidak hari ini, maka besok, dan itu akan memiliki konsekuensi besar bagi AS.” Barghouti, politisi Palestina, mengatakan jika Trump melanjutkan dengan memindahkan kedutaan, lalu “Warga Palestina akan bereaksi, dengan pemberontakan non-kekerasan publik yang populer … Itulah yang akan Anda lihat besok, besok dan besok. “Ini adalah masalah yang sangat serius,” tambahnya. “Orang tidak boleh lupa bahwa Intifadah kedua dimulai karena isu Yerusalem.”