Iran Publikasikan Video Ancaman Rudal Balistik ke Arab Saudi

Iran Publikasikan Video Ancaman Rudal Balistik ke Arab Saudi

RIYADH (Jurnalislam.com) – Sebuah gerai media Iran yang dekat dengan Garda Revolusi Syiah garis keras mempublikasikan sebuah video pada hari Selasa (25/9/2018) yang mengancam serangan rudal di ibukota Arab Saudi dan Uni Emirat Arab, Al Arabiya melaporkan Kamis (27/9/2018).

Video itu, dalam sebuah tweet oleh kantor berita semi resmi Fars yang kemudian dihapus, muncul ketika Pemimpin Tertinggi Syiah Iran Ayatollah Ali Khamenei menyalahkan Riyadh dan Abu Dhabi atas serangan di kota Ahwaz pada hari Sabtu, yang menewaskan sedikitnya 24 orang dan melukai 60 orang.

Baca juga: 

Video tersebut menunjukkan rekaman file dari rudal balistik sebelumnya yang diluncurkan oleh Guard, kemudian grafik dari sniper rifle scope yang dilatih di Abu Dhabi-Uni Emirat Arab dan di Riyadh-Arab Saudi.

“Era hit-and-run telah berakhir,” Khamenei terdengar mengatakan dalam video klip dari pidato pemimpin tertinggi tersebut pada April. “Hukuman berat sedang berlangsung.”

Fars tidak mengatakan mengapa video itu turun. Namun, itu terjadi tepat sebelum Presiden Hassan Rouhani berbicara kepada Majelis Umum PBB di kemudian hari.

The Guard, pasukan paramiliter Syiah yang hanya dapat tunduk pada Khamenei, memiliki kendali tunggal atas program rudal balistik Iran.

Video Fars itu mengikuti tradisi panjang film-film propaganda bela diri dari Teheran.

Iran merilis sebuah video pada tahun 2016 yang menunjukkan pasukan Iran menang atas armada angkatan laut Amerika setelah mereka menembak jatuh sebuah pesawat, mengacu ke USS Vincennes yang menjatuhkan penerbangan Iran Air pada tahun 1988, yang menewaskan semua 290 orang di dalamnya.

Serangan hari Sabtu menargetkan salah satu dari banyak pawai di Iran menandai dimulainya perang panjang negara itu dengan Irak tahun 1980, sebagai bagian dari peringatan yang dikenal sebagai “Pekan Pertahanan Suci (Sacred Defense Week).” Para militan menyamar ketika tentara melepaskan tembakan ketika barisan pasukan Iran berbaris melewati para pejabat di Ahwaz.

Baca juga: 

IS mengklaim serangan hari Sabtu, awalnya menawarkan informasi yang salah tentang hal itu dan kemudian menerbitkan sebuah video dari tiga orang yang diidentifikasi sebagai penyerang. Namun, orang-orang dalam video itu tidak membaiat atau mengidentifikasi diri mereka sebagai pengikut IS.

Kementerian Intelijen Iran pada hari Selasa mengidentifikasi para penyerang sebagai Hassan Darvishi, Javad Sari, Ahmad Mansouri, Foad Mansouri dan Ayad Mansouri. Dikatakan dua dari mereka adalah bersaudara dan yang lainnya adalah sepupu mereka.

Darvishi dan Ayad Mansouri keduanya muncul dalam video IS. Orang ketiga dalam video itu mirip dengan Ahmad atau Foad Mansouri.

TV Negara melaporkan Senin malam bahwa pihak berwenang telah menahan 22 tersangka terkait dengan kelompok di balik serangan itu dan menyita peralatan amunisi dan komunikasi.

Sementara itu kantor berita IRNA yang dikelola negara melaporkan korban tewas dari serangan itu sedikitnya 24, mencatat angka awal 25 termasuk salah satu penyerang. Dikatakan serangan itu melukai sedikitnya 68 orang.

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close X