Garda Revolusi Syiah Iran Ancam Eropa dengan Rudal Jarak Jauh

Garda Revolusi Syiah Iran Ancam Eropa dengan Rudal Jarak Jauh

TEHERAN (Jurnalislam.com) – Wakil kepala Garda Revolusi Syiah Iran memperingatkan jika Eropa mengancam Teheran, maka Garda akan meningkatkan jangkauan rudal di atas 2.000 kilometer, kantor berita Fars melaporkan pada hari Sabtu, lansir Al Arabiya, Ahad (26/11/2017).

Perancis telah menyerukan dialog “tanpa kompromi” dengan Iran mengenai program rudal balistiknya dan kemungkinan negosiasi mengenai masalah ini terpisah dari kesepakatan nuklir Teheran dengan kekuatan dunia pada 2015.

Iran telah berulang kali mengatakan bahwa program rudalnya bersifat defensif dan tidak dapat dinegosiasikan.

“Jika kami mempertahankan jangkauan rudal kami hanya 2.000 kilometer, itu bukan karena kurangnya teknologi…. Kami mengikuti doktrin strategis,” kata Brigadir Jenderal Hossein Salami, menurut Fars.

“Sejauh ini kami merasa bahwa Eropa bukanlah ancaman, jadi kami tidak meningkatkan jangkauan rudal kami. Tapi jika Eropa berubah menjadi ancaman, kami akan meningkatkan jangkauan rudal kami, “tambahnya.

Kepala pasukan militer Garda Revolusi Syiah Iran, Mayor Jenderal Mohammad Ali Jafari, mengatakan bulan lalu bahwa kisaran rudal Iran sejauh 2.000 kilometer dapat mencakup “sebagian besar kepentingan dan kekuatan Amerika” di wilayah tersebut, sehingga Iran tidak perlu memperpanjangnya.

Jafari mengatakan bahwa kisaran rudal balistik didasarkan pada batasan yang ditetapkan oleh Pemimpin Tertinggi Syiah Ayatollah Ali Khamenei, yang merupakan kepala angkatan bersenjata.

Iran memiliki salah satu program rudal terbesar di Timur Tengah dan beberapa rudal yang dipandu secara presisi memiliki jangkauan jarak jauh.

Serangan Rudal Iran Desak Liga Arab adakan Pertemuan Luar Biasa

Amerika Serikat melaporkan Iran bulan ini memasok pemberontak Syiah Houthi di Yaman dengan sebuah rudal yang ditembakkan ke Arab Saudi pada bulan Juli dan meminta PBB untuk meminta pertanggungjawaban Teheran karena telah melanggar dua resolusi Dewan Keamanan PBB.
Iran membantah memasok Houthi dengan rudal dan senjata.

“Yaman berada dalam blokade total. Bagaimana kami bisa memberi mereka rudal?” Salami berkata, menurut laporan Fars pada hari Sabtu. “Jika Iran bisa mengirim rudal ke Yaman, ini menunjukkan ketidakmampuan (koalisi Saudi). Tapi kami belum memberi mereka rudal,” kelitnya.

Salami mengatakan bahwa Houthi berhasil meningkatkan jangkauan dan ketepatan rudal mereka dalam sebuah “terobosan ilmiah.”

Jafari, kepala Garda Revolusi, mengatakan pada hari Kamis bahwa Iran hanya memberikan bantuan “penasihat dan spiritual” kepada milisi Houthi.

Iran menolak tuduhan bahwa mereka mengirim pasukan ke Suriah untuk membantu Presiden Bashar al-Assad dalam perang melawan oposisi, dan mengatakan bahwa kehadiran Garda Revolusi di lapangan adalah sebagai penasehat.

Salami tampaknya mengoreksi komentar Jafari dengan mengatakan pada hari Sabtu bahwa dukungan Iran untuk Houthi “bersifat politis dan spiritual.”

Amerika Serikat telah memberlakukan sanksi sepihak terhadap Iran, dengan mengatakan bahwa tes rudal Iran melanggar resolusi PBB yang menyerukan kepada Teheran untuk tidak melakukan kegiatan yang berkaitan dengan rudal yang mampu mengirimkan senjata nuklir.

Amerika Serikat mengatakan bahwa program rudal Iran adalah pelanggaran hukum internasional karena rudal tersebut dapat membawa hulu ledak nuklir di masa depan.

Iran berdalih pihaknya sedang mencari senjata nuklir dan mengatakan bahwa program nuklirnya hanya untuk penggunaan sipil.

Bagikan
Close X