Fans Sepak Bola Celtic Kumpulkan Lebih Dari £ 50.000 untuk Amal Palestina

Fans Sepak Bola Celtic Kumpulkan Lebih Dari £ 50.000 untuk Amal Palestina

INGGRIS (Jurnalislam.com) – Fans sepak bola Celtic jauh melampaui target awal mengumpulkan £ 15.000 (Rp 260.385.000,-) untuk amal Palestina dalam upaya melunasi denda dari UEFA karena menampilkan bendera Palestina di pertandingan Liga Champions melawan tim Israel, lansir The Guardian, Selasa (23/08/2016).

Badan sepak bola Eropa tersebut menampar tim Celtics dengan denda setelah ribuan fans mereka menampilkan bendera Palestina selama pertandingan di kandang yang menghasilkan kemenangan 5-2 melawan club Israel, Hapoel Be’er Sheva, di kualifikasi Liga Champions. (baca juga: Liga Champions: Ribuan Fans Sepak Bola Celtic Kibarkan Bendera Palestina saat Lawan Club Israel)

Para pendukung The Green Brigade itu menyiapkan pengumpulan dana untuk denda di situs gofundme pada hari Ahad untuk melunasi denda. Sumbangan melampaui £ 50.000 (lebih dari Rp 867.950.000,-) pada hari Senin.

Para fans mengumpulkan uang untuk Medical Aid Palestine, yang memberikan perawatan kesehatan dan medis bagi mereka “yang paling parah terkena dampak konflik, pendudukan dan perpindahan,” dan the Lajee Centre, proyek budaya dan olahraga untuk anak-anak di kamp pengungsi Aida, di Betlehem.

Seruan mereka berbunyi: “Pada pertandingan Liga Champions dengan Hapoel Be’er Sheva pada 17 Agustus 2016, the Green Brigade dan penggemar di seluruh Celtic Park mengibarkan bendera Palestina. Tindakan solidaritas ini menerima penghargaan dari Celtic dan pujian di seluruh dunia. Tindakan ini juga menarik biaya disiplin dari UEFA, yang menganggap bendera Palestina adalah ‘banner terlarang’.

“Menanggapi tindakan kecil dan politik partisan ini terhadap badan sepak bola Eropa, kami bertekad untuk memberikan kontribusi positif untuk pertandingan dan hari ini meluncurkan kampanye untuk #matchthefineforpalestine .”

Pernyataan itu mengatakan bahwa uang yang diperoleh akan membantu membeli perlengkapan dan peralatan sepak bola agar kamp pengungsi dapat memiliki tim, yang akan disebut Aida Celtic, di liga pemuda Bethlehem.

The Guardian

Bagikan
Close X