Erdogan: Kami akan Produksi Tank Tanpa Awak

Erdogan: Kami akan Produksi Tank Tanpa Awak

ANKARA (Jurnalislam.com) – Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pada hari Rabu (21/2/2018) mengatakan negaranya akan memproduksi tank tak berawak.

Erdogan berbicara dalam Pertemuan Publisitas Rencana Pembangunan ke-11 (the 11th Development Plan Publicity Meeting) di ibukota Turki Ankara, lansir Anadolu Agency.

Dia mengucapkan terima kasih kepada produsen kendaraan udara tak berawak yang digunakan dalam operasi kontra-teror Turki di Afrin dan berkata: “Hampir semua armada personel lapis baja di Afrin dibuat di dalam negeri.”

Pada 20 Januari, Turki meluncurkan Operation Olive Branch untuk membersihkan pasukan YPG/PKK dukungan AS dari Afrin di Suriah barat laut.

Staf Umum Turki mengatakan operasi Afrin bertujuan untuk membangun keamanan dan stabilitas di sepanjang perbatasan dan wilayah Turki serta melindungi penduduk Suriah dari penindasan dan kekejaman teroris PYD.

Pameran Militer Internasional: PT Pindad dan Turki Luncurkan Tank Canggih Produk Bersama

Operasi tersebut dikatakan dilakukan di bawah kerangka hak Turki berdasarkan hukum internasional.

Pihak militer juga mengatakan “perhatian dan kepekaan” sangat ditekankan untuk menghindari bahaya bagi warga sipil.

Berbicara tentang kendaraan udara tak berawak Turki, Erdogan mengatakan bahwa Turki memproduksi produknya sendiri. “Kita akan maju selangkah lagi, sekarang kita harus menghasilkan tank tak berawak dan kita akan melakukannya.”

Dia mengatakan baik sektor publik maupun swasta di Turki bekerja sama di bidang pertahanan.

Erdogan menambahkan anggaran Turki untuk proyek pertahanan adalah $ 5,5 miliar pada tahun 2002 dan telah melampaui $ 41 miliar pada tahun 2017.

Presiden Turki mengatakan ekspor negara tersebut, yang mencapai $ 36 miliar pada tahun 2002, telah mencapai $ 157 miliar pada tahun 2017.

“Kami mengembangkan visi 2023 kami untuk menjadikan Turki salah satu dari 10 kekuatan ekonomi terbesar di dunia pada peringatan 100 tahun berdirinya Republik Turki,” katanya, dan menambahkan: “Saya percaya bahwa negara-negara, yang tidak dapat merencanakan masa depan mereka sendiri, akan menjadi bagian dari rencana orang lain.”

Erdogan mengatakan bahwa Turki telah berinvestasi di infrastruktur fisik dan sumber daya manusia sejak tahun 2002, ketika Partai Keadilan dan Pembangunan (AK) berkuasa.

Presiden mengatakan bahwa mereka memungkinkan lompatan ke depan di segala bidang dengan investasi ke infrastruktur transportasi, energi dan pertanian serta untuk pendidikan dan kesehatan.

“Seperti diketahui, Turki tidak kaya dalam hal sumber daya alam dibandingkan dengan banyak negara di wilayah ini … Namun, kita sangat baik dalam industrialisasi informasi dan teknologi,” tambahnya.

Erdogan mengatakan bahwa mereka telah meningkatkan pendapatan per kapita Turki menjadi $ 11.000 dari $ 3.500 dan “ini adalah pencapaian bersejarah.”

Dia menambahkan bahwa mereka telah meningkatkan pendapatan nasional Turki menjadi $ 863 miliar pada tahun 2016, yaitu $ 236 miliar pada tahun 2002 dan dengan kinerja pertumbuhan ini mereka menciptakan 8,3 juta pekerjaan dalam 10 tahun terakhir.

Bagikan
Close X