Erdogan dan Putin Bahas Hayat Tahrir al Sham di Moskow

Erdogan dan Putin Bahas Hayat Tahrir al Sham di Moskow

MOSKOW (Jurnalislam.com) – Presiden Rusia Vladimir Putin dan timpalannya dari Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan mereka telah membahas langkah-langkah yang diperlukan untuk menstabilkan situasi di provinsi Idlib Suriah.

Erdogan tiba di Moskow pada hari Rabu (23/1/2019) dengan beberapa anggota kabinetnya untuk kunjungan satu hari.

Sebelumnya pada hari Rabu, kementerian luar negeri Rusia mengatakan situasi di wilayah itu, di mana Moskow dan Ankara telah mencoba untuk membuat zona de-eskalasi, dengan cepat berubah dan hampir berada di bawah kendali penuh Hay’et Tahrir al-Sham ( HTS) – kelompok jihadis anti rezim Syiah Nushairiyah Assad.

“Sayangnya ada banyak masalah di sana dan kami melihatnya,” kata Putin, berdiri di samping Erdogan pada konferensi pers bersama setelah pertemuan.

Dia mengatakan Turki melakukan banyak hal untuk mencoba memperbaiki situasi, tetapi diperlukan lebih banyak tindakan oleh Ankara dan Moskow untuk “melikuidasi tindakan kelompok-kelompok bersenjata”.

Pada September tahun lalu, Turki berjanji untuk melucuti senjata dan mendorong pejuang HTS di Idlib ketika kesepakatan ditandatangani antara Turki dan Rusia.

Kesepakatan itu berhasil mencegah serangan rezim Suriah yang didukung Rusia terhadap Idlib yang merupakan rumah bagi hampir tiga juta orang.

Putin juga mengatakan dia telah sepakat untuk menjadi tuan rumah KTT segera di mana Rusia, Turki dan Iran dapat membahas situasi di Suriah di bawah jalur perdamaian Astana.

Baca juga:

Dia mencatat bahwa Komite Konstitusi Suriah ‘sangat penting’ dan dialog harus dimulai di antara semua pihak, dan mengeluh tentang sulitnya membentuk komite yang disponsori PBB.

Kedua pemimpin bertemu untuk membahas situasi di Suriah ketika konflik hampir mencapai delapan tahun. Berbagai pihak – termasuk berbagai kelompok bersenjata yang didukung oleh sekutu yang berbeda – berupaya untuk mendapatkan kendali atas wilayah.

Ankara berusaha membangun zona aman sepanjang 30 km di sepanjang perbatasan Suriah untuk menampung milisi Kurdi sekutu AS yang dianggapnya sebagai kelompok “teroris” YPG.

Selama konferensi pers bersama hari Rabu, Erdogan mengatakan para pemimpin tidak memiliki ketidaksetujuan tentang membangun zona aman yang direncanakan ini, tanpa mengungkapkan rincian.

Reporter Al Jazeera, Rory Challands, melaporkan dari Moskow, mengatakan kedua pemimpin belum mencapai kesepakatan konkret atas dua masalah utama – membangun apa yang disebut zona aman, dan situasi di Idlib.

“Rusia mengatakan ya, kami akan membantu teman-teman Turki kami untuk memastikan keamanan mereka, tetapi cara yang lebih disukai Rusia adalah dengan membuat Damaskus dan Kurdi berbicara,” katanya.

Erdogan juga mengatakan itu sangat penting bahwa rencana penarikan AS dari Suriah tidak memberikan ruang bagi kelompok “teroris” untuk berkeliaran dengan bebas.

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Close X