Responsive image

Kanada di Bawah Tekanan Trump Terkait Larangan Imigran Muslim

Kanada di Bawah Tekanan Trump Terkait Larangan Imigran Muslim

TORONTO (Jurnalislam.com) Kanada telah mengatakan tidak akan menambah penerimaan pengungsi di tahun 2017, meskipun banyak seruan agar Ottawa mengambil tindakan untuk melawan perintah eksekutif Presiden AS Donald Trump yang memberlakukan pembatasan masuk bagi pengungsi dan imigran dari tujuh negara di Timur Tengah dan Afrika.

Kanada berencana untuk memukimkan kembali 40.000 pengungsi dan orang yang dilindungi di negara itu tahun ini, baik melalui dukungan pemerintah maupun sponsor swasta.

“Rencana tingkat imigrasi kami memiliki alokasi untuk pengungsi yang tinggi secara historis,” kata Menteri Imigrasi, Pengungsi dan Kewarganegaraan Ahmed Hussen awal pekan ini. “Kami bermaksud untuk mempertahankan rencana itu.”

Tetapi kelompok-kelompok hak asasi manusia dan pengacara pengungsi menyerukan Kanada untuk meningkatkan pada sponsorship pengungsi pada tahun 2017, terutama mengingat pembatasan imigrasi di selatan perbatasan.

Perintah eksekutif Trump yang ditandatangani Jumat lalu agar melarang imigrasi dari 7 negara selama 90 hari, menunda program pengungsi AS untuk 120 hari, dan tidak akan memukimkan kembali pengungsi Suriah tanpa batas waktu agar “konsisten dengan kepentingan nasional”.

“Larangan bagi Muslim” tersebut membuat wisatawan pemegang visa dan kartu hijau terdampar dan mengakibatkan keluarga terpisah.

“Jelas ada perhatian yang sangat segera dan mendesak karena ratusan atau bahkan ribuan pengungsi tiba-tiba ditinggalkan dalam kesulitan, orang-orang yang mengira mereka baik-baik saja dalam perjalanan mereka untuk dimukimkan kembali di Amerika Serikat,” kata Alex Neve, sekretaris jenderal Amnesti International Canada.

“Kanada merupakan tempat yang sangat baik untuk masuk dan memastikan bahwa jalan keselamatan lain terbuka,” kata Neve kepada Al Jazeera, Kamis (02/02/2017).

Selama akhir pekan, saat kebingungan merebak di bandara di seluruh dunia, Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau dipuji setelah ia tweeted:. “Kepada orang-orang yang melarikan diri dari penganiayaan, teror & perang, Kanada akan menyambut Anda, terlepas dari iman Anda. Keragaman adalah kekuatan kita #WelcomeToCanada.”

Namun Kanada telah mencapai batas 1.000 aplikasi sponsor pribadi baru bagi para pengungsi Suriah dan Irak tahun ini dan pemerintah tidak berencana untuk meningkatkannya.

Bagikan
Close X