Responsive image

AQIM Rilis Bantahan atas Klaim Serangan Drone AS Bunuh Belasan Pejuangnya

AQIM Rilis Bantahan atas Klaim Serangan Drone AS Bunuh Belasan Pejuangnya

LIBYA (Jurnalislam.com) – Al Qaeda di Islamic Maghreb (AQIM) telah merilis sebuah pernyataan yang membantah bahwa anggotanya tewas dalam serangan udara 29 November. Pernyataan itu disebarluaskan melalui media sosial dalam bahasa Arab dan Inggris, lansir Long War Journal, Kamis (6/12/2018).

“Kami [Al Qaeda di Maghreb Islam] menyangkal terkait dengan Muslim tak berdosa yang ditargetkan di Uwaynat di Libya barat daya, dan memohon agar Allah menutupi mereka dengan rahmat-Nya dan menerima mereka di antara para martir,” kata pernyataan itu.

“Kami mengkonfirmasi laporan media dari keterangan orang-orang terkemuka di daerah itu, bahwa mereka yang menjadi sasaran adalah sekelompok pemuda Tuareg tanpa kaitan dengan organisasi kami, di mana mereka berkumpul di rumah salah satu kerabat mereka yang telah diculik bersama dengan beberapa orang lain. Lalu mereka pergi – semoga Allah menerima mereka di antara para martir – dalam konvoi empat mobil,” pesan itu berlanjut. “Mereka [dibom] dengan tidak adil oleh salah satu drone Amerika yang melintas di atas kota Ubari pada waktu itu, dan drone itu memang jarang meninggalkan langit.”

Komando Afrika AS (AFRICOM) mengumumkan “serangan udara presisi” pada 29 November, mengatakan 11 “teroris” AQIM tewas dan tiga kendaraan hancur. “Pada saat ini, kami menilai tidak ada warga sipil yang terluka atau tewas dalam serangan ini.”

“AFRICOM akan melancarkan serangan presisi untuk menolak tempat berlindung teroris di Libya. Kami akan terus menekan jaringan mereka, dan mereka tetap rentan dimanapun mereka berada,” kata Korps Marinir AS Mayor Jenderal Gregg P. Olson, direktur operasi AFRICOM.

Sejauh ini, AFRICOM belum memberikan informasi tambahan tentang mereka yang menjadi sasaran atau terbunuh. Pemboman itu dilakukan dalam “koordinasi dengan the Libyan Government of National Accord (GNA)” – fakta ini dengan cepat digunakan AQIM untuk mengecam pemerintah yang berbasis di Tripoli.

Baca juga: 

AQIM mengatakan serangan udara sebagai bagian dari konspirasi Barat, yang dipimpin oleh Amerika dan Perancis, “untuk mengubah demografi dan kehadiran populasi Tuareg di selatan Libya.” Serangan tersebut diduga dimaksudkan “untuk mengusir” Tuareg “dari wilayah dan membawa mereka untuk melayani kepentingan penjajah Tentara Salib.”

Para jihadis al-Qaeda menyebut pemerintahan Fayez al-Sarraj sebagai rezim “boneka”, “yang dibentuk di belakang frigat penjajah Italia” untuk memberikan “perlindungan hukum” bagi “pasukan Amerika, Prancis, Italia dan lainnya di Maghreb kami tercinta.”

Pernyataan AQIM dimaksudkan untuk semakin mengobarkan protes di daerah tersebut. Pada 4 Desember, aksi protes lokal diselenggarakan untuk menyerukan GNA mengakhiri serangan udara. Menurut Reuters, yang mengutip “saksi dan peserta,” para pengunjuk rasa memegang poster-poster yang berbunyi “Africom menyerang warga sipil” dan “Africom membunuh anak-anak kita.”

Cabang al Qaeda itu ingin Tuareg tidak hanya memprotes pemboman, tetapi juga menentang pangkalan drone Amerika di Agadez, Niger.

“Kami juga menyerukan kepada semua anggota suku Tuareg untuk menentang kehadiran drone dan pangkalan Amerika yang tersebar di Maghreb Islam, terutama pangkalan ‘Agadez’ di utara Niger, di mana sebagian besar pesawat terbang keluar, oleh semua Syari’ah yang tersedia, karena drone ini membunuh saudara-saudara kita hanya berdasarkan kecurigaan,” kata pernyataan AQIM.

AQIM telah berafiliasi dengan Tuareg sejak bertahun-tahun. Pada Maret 2017, beberapa jihadis veteran mengumumkan pembentukan “Kelompok untuk Mendukung Islam dan Muslim” (Jama’at Nusrat al-Islam wal-Muslimin, atau JNIM). JNIM dipimpin oleh Iyad Ag Ghaly, seorang Tuareg Mali yang secara terbuka menyatakan setia kepada Abu Musab Abdel Wadoud (Amir AQIM) dan Dr Ayman al Zawahiri, serta pemimpin keseluruhan Taliban, Syeikh Haibatullah Akhundzada.

Sebelum memimpin JNIM, Ghaly memimpin Anshar Dine, sebuah kelompok yang didukung oleh AQIM dan merupakan bagian dari rencana jangka panjang al Qaeda untuk membangun negara Islam di wilayah tersebut.

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Close X