Responsive image

Uni Eropa Tolak Ajakan PM Israel untuk Akui Yerusalem sebagai Ibukotanya

Uni Eropa Tolak Ajakan PM Israel untuk Akui Yerusalem sebagai Ibukotanya

BRUSEL (Jurnalislam.com) – Uni Eropa menolak ajakan PM zionis, Benjamin Netanyahu, untuk mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel, dengan berdalih bahwa solusi dua negara merupakan satu-satunya jalan untuk menyelesaikan konflik antara orang Israel dan Palestina.

Federica Mogherini, kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa, bertemu dengan Netanyahu pada hari Senin (11/12/2017) di Brussels, kunjungan pertama oleh seorang perdana menteri Israel ke Uni Eropa dalam 22 tahun,lansir Aljazeera.

Pertemuan tersebut terjadi kurang dari sepekan setelah Amerika Serikat mengumumkan bahwa mereka mengakui Yerusalem sebagai ibukota Israel dan memindahkan kedutaannya ke kota tersebut, sebuah langkah kontroversial yang telah menimbulkan kecaman yang meluas dan bentrokan mematikan antara pemrotes Palestina dan tentara penjajah zionis Yahudi.

Relokasi Dubes AS Berlangsung 2 Tahun, Uni Eropa: Trump Mundur ke Masa Kegelapan

“Anda tahu di mana Uni Eropa berdiri. Kami percaya bahwa satu-satunya solusi realistis untuk konflik antara Israel dan Palestina didasarkan pada dua negara bagian dengan Yerusalem sebagai ibu kota negara bagian Israel dan negara bagian Palestina sepanjang garis 1967,” kata Mogherini saat jumpa pers bersama Netanyahu.

“Ini adalah posisi konsolidasi kami dan kami akan terus menghormati konsensus internasional mengenai Yerusalem sampai status akhir Kota Suci diselesaikan melalui negosiasi langsung antara semua pihak,” katanya.

Sementara itu, Perdana menteri zionis menegaskan kembali dukungannya terhadap keputusan Trump tentang Yerusalem.

“Yerusalem telah menjadi ibu kota Israel selama 70 tahun terakhir. Saya pikir apa yang telah dilakukan Presiden Trump adalah meletakkan fakta di atas meja,” klaim Netanyahu.

“Yerusalem adalah ibu kota Israel, tidak ada yang bisa menyangkal, tidak menghindarkan kedamaian, itu membuat kedamaian, karena mengenali kenyataan adalah substansi kedamaian, itulah dasarnya.”

Netanyahu mengatakan bahwa administrasi Trump sedang bekerja untuk memperkenalkan “proposal perdamaian baru” dan meminta semua negara untuk melihat apa yang akan dipresentasikan.

Namun rincian rencana itu nampaknya masih belum jelas.

Fokus Isu Yerusalem, OKI akan Gelar Konferensi Tingkat Tinggi Besok di Istanbul

Jean-Yves Le Drian, menteri luar negeri Prancis, mengatakan “semacam inisiatif Amerika” telah diumumkan.

“Kami sudah menunggu beberapa bulan, jika tidak, mungkin Uni Eropa harus mengambil inisiatif, tapi terlalu dini untuk mengatakannya,” katanya, menurut The Associated Press.

Selama konferensi pers, Netanyahu mengatakan bahwa dia memperkirakan “semua atau sebagian besar negara Eropa akan memindahkan kedutaan mereka ke Yerusalem” dan “mengakui Yerusalem sebagai ibukota Israel”.

Namun para pemimpin dunia dengan keras mengecam pengakuan AS atas Yerusalem sebagai ibukota Israel.

Pemimpin Hamas: Keputusan AS adalah Deklarasi Perang

Banyak pemimpin Eropa mengatakan bahwa tindakan tersebut menimbulkan ketegangan di wilayah yang lebih luas serta menghalangi prospek penyelesaian yang dinegosiasikan atas konflik Israel-Palestina

Mogherini juga menolak gagasan bahwa negara-negara anggota Uni Eropa akan memindahkan kedutaan mereka ke Yerusalem, mengatakan pada hari Senin “langkah ini tidak boleh terjadi.”

Bagikan
Close X