Ternyata Pembantaian Muslim Rohingya Direncanakan Myanmar, Begini Laporannya

Ternyata Pembantaian Muslim Rohingya Direncanakan Myanmar, Begini Laporannya

DHAKA (Jurnalislam.com) – Pihak berwenang Myanmar ternyata membuat “persiapan besar-besaran dan sistematis” untuk menyerang warga sipil Rohingya selama beberapa pekan dan bulan sebelum pejuang Mulim Rohingya menyerang polisi pada Agustus 2017, kata kelompok hak asasi manusia yang berbasis di Bangkok dalam laporan yang dirilis Kamis (19/7/2018).

Laporan Fortify Rights menemukan “alasan yang masuk akal” bahwa kejahatan terhadap warga Muslim Rohingya merupakan genosida dan kejahatan terhadap kemanusiaan berat, dan mengidentifikasi 22 pejabat militer dan polisi Myanmar yang mereka katakan harus diselidiki secara kriminal atas peran mereka dalam kekejaman tersebut.

Laporan itu juga menyerukan kepada Dewan Keamanan PBB untuk segera merujuk situasi di Myanmar ke Mahkamah Pidana Internasional (the International Criminal Court-ICC).

“Genosida tidak terjadi secara spontan,” kata Matthew Smith, CEO di Fortify Rights, lansir Anadolu Agency.

Inilah 3 Ancaman Besar Bagi Pengungsi Muslim Rohingya di Bangladesh

“Impunitas atas kejahatan ini akan membuka jalan bagi lebih banyak pelanggaran dan serangan di masa depan. Dunia tidak bisa hanya duduk diam dan menonton genosida terjadinya lain, tetapi sekarang, itulah yang terjadi,” tambahnya.

Laporan itu mengatakan sedikitnya 27 batalion tentara Myanmar, termasuk hingga 11.000 tentara, bersama dengan sedikitnya tiga batalion polisi tempur dengan sekitar 900 personel polisi, terlibat dalam serangan di negara bagian Rakhine utara yang dimulai pada 25 Agustus 2017.

Foto satelit desa yang dibakar militer Myanmar
Foto satelit desa yang dibakar militer Myanmar

“Kejahatan ini tidak terjadi secara spontan atau sebagai peristiwa yang terpisah; mereka membutuhkan sumber daya dan keputusan dari orang-orang dalam posisi berkuasa,” kata laporan itu.

Laporan ini didasarkan pada investigasi selama 21 bulan, termasuk 254 wawancara, yang dilakukan oleh Fortify Rights di Myanmar dan Bangladesh.

Kelompok hak asasi juga mewawancarai saksi mata dan korban Rohingya, personil militer dan polisi Myanmar, pejabat militer dan pemerintah Bangladesh, dan anggota serta mantan anggota Arakan Rohingya Salvation Army (ARSA), kata laporan itu.

Mujahidin Myanmar Mulai Lakukan Perlawanan, Aung San Suu Kyi Ajak Damai

Sejak 25 Agustus 2017, sekitar 750.000 Rohingya, sebagian besar anak-anak dan perempuan, telah melarikan diri ke perbatasan Bangladesh setelah pasukan Myanmar memulai tindakan brutal terhadap kaum Muslim minoritas tersebut, menurut Amnesty International.

Sedikitnya 9.000 Rohingya tewas di negara bagian Rakhine Myanmar dari 25 Agustus hingga 24 September 2017, menurut Doctors Without Borders.

Dalam laporan yang diterbitkan Desember lalu, kelompok kemanusiaan global mengatakan kematian 71,7 persen atau 6.700 orang Rohingya disebabkan oleh tindakan brutal tentara Myanmar. Mereka termasuk 730 anak-anak di bawah usia 5 tahun.

Muslim Rohingya, yang digambarkan oleh PBB sebagai kaum Muslim yang paling teraniaya di dunia, telah menghadapi ketakutan yang meningkat sejak ratusan orang terbunuh dalam kekerasan komunal pada tahun 2012.

PBB telah mendokumentasikan perkosaan massal, pembunuhan, mustilasi – termasuk bayi dan anak kecil – pemukulan brutal, pembakaran dan penghilangan yang dilakukan oleh tentara Myanmar. Dalam laporannya, penyelidik PBB mengatakan bahwa pelanggaran tersebut dianggap sebagai kejahatan berat terhadap kemanusiaan.

Bagikan
Close X