Qatar Kirim 450.000 Liter Bahan Bakar Pembangkit Listrik ke Gaza

Qatar Kirim 450.000 Liter Bahan Bakar Pembangkit Listrik ke Gaza

PALESTINA (Jurnalislam.com) – Bahan bakar yang dibeli oleh Qatar tiba di satu-satunya pembangkit listrik Jalur Gaza setelah masuk melalui Israel, kata sumber-sumber, dalam upaya untuk mengurangi penderitaan di daerah kantong yang terkepung dan membendung eskalasi dalam kekerasan Israel-Palestina.

Sumber Palestina di perbatasan Karam Abu Salem, juga dikenal sebagai Kerem Shalom, di Gaza selatan mengatakan enam truk diawasi oleh PBB dan membawa 450.000 liter bahan bakar menyeberang ke sana pada hari Selasa (9/10/2018).

“Bahan bakar Qatar bagi pembangkit listrik Jalur Gaza hari ini bertujuan untuk meningkatkan sebagian (pasokan) listrik di Gaza,” kata jurubicara Hamas Hazem Qassem kepada kantor berita AFP.

Pengiriman itu bisa membantu mengurangi protes berbulan-bulan dan bentrokan di sepanjang perbatasan antara Israel dan Gaza yang dikuasai Hamas, yang telah berada di bawah blokade Israel dan Mesir yang melumpuhkan selama lebih dari satu dekade.

Blokade telah menutup akses masuk komoditas penting bagi sekitar dua juta penduduknya, termasuk makanan, bahan bakar, dan obat-obatan.

Baca juga: Kelompok Bantuan Kemanusian Gaza: Qatar Kontributor Terbesar untuk Penduduk Palestina

Truk-truk yang memasuki Gaza membawa pengiriman pertama sumbangan bahan bakar bernilai $ 60 juta oleh Qatar sebagai bahan bakar pembangkit listrik yang cukup untuk beroperasi selama enam bulan, kata sumber-sumber lokal.

Selama berbulan-bulan, warga Gaza hanya menerima listrik rata-rata empat jam sehari.

Seorang juru bicara Perdana Menteri Palestina Rami Hamdallah, yang berbasis di Tepi Barat yang diduduki Israel, menyuarakan ketidaksetujuannya terhadap pengiriman bahan bakar tersebut.

“Setiap bantuan keuangan internasional ke Jalur Gaza harus melalui, atau dengan koordinasi, pemerintah Palestina,” katanya, dalam rangka “untuk melestarikan persatuan Palestina” dan menghentikan rencana untuk memisahkan Gaza dari Tepi Barat.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa, Azzam al-Ahmad, seorang pejabat senior yang dekat dengan Presiden Palestina Mahmoud Abbas, mengancam akan melakukan tindakan pembalasan jika pengiriman bahan bakar terus berlanjut.

Perserikatan Bangsa-Bangsa telah memperingatkan bahwa blokade 11-tahun Israel atas jalur tersebut telah mengakibatkan situasi “bencana kemanusiaan”.

Berdasarkan kesepakatan yang diperantarai PBB, Qatar membeli bahan bakar yang kemudian disampaikan melalui Israel dengan pemantauan Perserikatan Bangsa-Bangsa, kata satu sumber diplomatik.

Seorang pejabat Qatar, berbicara kepada kantor berita Reuters pada hari Ahad, mengatakan bahwa Doha berencana untuk membantu mengatasi krisis kekuasaan Gaza “atas permintaan negara-negara donor di PBB, guna mencegah eskalasi bencana kemanusiaan yang ada”.

Baca juga: Ini Bantahan Hamas atas Tuduhan Keretakan Hubungannya dengan Qatar

Menteri Energi Israel, Yuval Steinitz, mengatakan kepada Reuters pada hari Senin bahwa Qatar “berusaha membantu” mencegah gejolak di Gaza.

Hamas mengambil alih Gaza dari Otoritas Palestina (Palestinian Authority-PA) pada 2007, setahun setelah secara tak terduga memenangkan pemilihan di daerah kantong pantai, yang memicu krisis dalam politik Palestina.

Beberapa upaya rekonsiliasi yang bertujuan memulihkan PA untuk berkuasa di Gaza telah gagal.

Juru bicara Hamas, Qassem, mengatakan bahwa pengiriman itu difasilitasi “melalui PBB karena kekosongan yang ditinggalkan oleh PA.”

Abbas mengatakan bahwa membuat kesepakatan dengan Hamas berarti mengakui kendali mereka atas Gaza sebagai pengganti PA.

Israel mengatakan blokadenya terhadap Gaza diperlukan untuk mengisolasi Hamas, yang telah berperang tiga kali dengan mereka sejak 2008.

Bagikan

2 thoughts on “Qatar Kirim 450.000 Liter Bahan Bakar Pembangkit Listrik ke Gaza

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Close X