Produk Fashion Muslim Indonesia Harus Bisa Bersaing di Era Global

Produk Fashion Muslim Indonesia Harus Bisa Bersaing di Era Global

JAKARTA (Jurnalislam.com) –Desainer sekaligus pendiri Islamic Fashion Institute, Deden Siswanto menilai Indonesia harus meningkatkan kualitas fashion Muslimnya.

Hal ini dilakukan agar bisa bersaing di ranah global. Selain itu, pelaku harus paham tentang produknya sendiri dan pasar yang ingin dituju.

Deden mengaku tidak terlalu fokus pada nilai ekspor dan impor fashionMuslim.

Hal ini karena lini bisnis fashion Indonesia sangat beragam. Dari segi manufakturnya tidak banyak brand Indonesia yang dikenal.

“Kebanyakan brand kan membuatnya saja, pabriknya di Indonesia, brand-nya luar,” lansir Republika baru-baru ini.

Ia menilai fashion Muslim tanah air pun belum fokus untuk meningkatkan branding.

Sebagian besar hanya berfokus pada faktor produksi saja tanpa pengemasan yang apik.

Deden mengatakan banyak baju-baju gamis yang dijual dengan harga murah tanpa serius menggarapnya.

Hal ini, memang tergantung fokus bisnisnya, apakah hanya sebatas ingin menjual saja atau membangun branding karya dan berdaya saing.

Menurutnya, siapa pun bisa menjadi pengusaha fashion tergantung bagaimana komitmen dan tujuannya.

Ia mengapresiasi mulai banyaknya peminat bisnis fashion muslim karena ranah ini memang menjanjikan banyak peluang.

“Kita bisa beragam, tidak seragam, dan ini peluang besar sekali,” kata dia.

Jika membidik pasar ekspor, Deden menyarankan agar tahu dulu karakteristik target yang dituju.

Produk untuk Timur Tengah tentu akan berbeda dengan wilayah lain. Sehingga harus diperhatikan kecenderungan seleranya.

Deden menyarankan agar para pelaku usaha mulai serius garap peningkatan kualitas produk.

Tidak hanya sebatas produk untuk penjualan tapi juga memandangnya sebagai karya yang berharga. Selain itu juga mengubah cara pandang dan pola pikir dalam berbisnis fashion Muslim.

“Misal sudut pandang itu, orientasinya meningkatkan pendidikan, pengetahuannya, edukasi bisnisnya, bagaimana berbisnis yang sehat, tidak plagiat, ada nilai-nilai moralnya juga,” kata dia.

sumber : republika.co.id

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Close X