Prancis Mohon Produknya Jangan Diboikot

Prancis Mohon Produknya Jangan Diboikot

ARAB(Jurnalislam.com)–Badan non-pemerintah Kuwait, Union of Consumer Co-operative Societies telah menarik beberapa produk Prancis untuk diboikot. Sejumlah pihak yang dikunjungi oleh Reuters pada hari Minggu (25/10) telah membersihkan rak barang seperti produk rambut dan kecantikan yang dibuat oleh perusahaan Prancis.

“Semua produk Prancis telah disingkirkan dari semua Consumer Cooperative Societies,” kata ketua Union of Consumer Co-operative Societies, Fahd Al-Kishti kepada¬†Reuters.

Di Arab Saudi, negara dengan ekonomi terbesar di dunia Arab, tagar yang menyerukan boikot pengecer supermarket Prancis, Carrefour menduduki trending kedua Twitter pada hari Minggu (25/10).

Seruan boikot serupa juga telah dikeluarkan oleh kelompok-kelompok di Yordania dan Qatar. Sebelumnya, Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) pada hari Jumat (23/10) mengecam pemenggalan guru yang telah mengguncang Prancis, tetapi juga mengkritik “pembenaran atas pelecehan berbasis penistaan terhadap agama apa pun atas nama kebebasan berekspresi”.

Sementara itu, Kementerian Luar Negeri Prancis mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada hari Minggu (25/10) waktu setempat, bahwa dalam beberapa hari terakhir telah ada seruan untuk memboikot produk Prancis, terutama produk makanan, di beberapa negara Timur Tengah serta seruan untuk demonstrasi melawan Prancis atas penerbitan kartun satire Nabi Muhammad dari Prancis.

“Seruan boikot ini tidak berdasar dan harus segera dihentikan, serta semua serangan terhadap negara kami, yang didorong oleh minoritas radikal,” kata pernyataan itu.

Sumber:detik.com

 

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close X