Pasca Genjatan Senjata, Qatar Kirim $480 Juta Untuk Gaza dan Tepi Barat

Pasca Genjatan Senjata, Qatar Kirim $480 Juta Untuk Gaza dan Tepi Barat

DOHA (Jurnalislam.com) – Qatar mengatakan akan mengirim $ 480 juta ke Palestina di Tepi Barat yang diduduki dan Jalur Gaza yang dikepung setelah kesepakatan gencatan senjata mengakhiri pertempuran paling mematikan antara Israel dan faksi-faksi Palestina sejak serangan 2014 Israel terhadap kantong itu.

Sebuah pernyataan dari Kementerian Luar Negeri Qatar pada Selasa (7/5/2019) pagi mengatakan $ 300 juta akan mendukung program kesehatan dan pendidikan dari Otoritas Palestina (PA) yang berbasis di Ramallah, yang mengendalikan bagian-bagian Tepi Barat.

Sementara itu, $ 180 juta akan digunakan untuk “bantuan kemanusiaan mendesak” dalam program-program PBB dan untuk listrik.

Kepala politik Hamas Ismail Haniya menyambut baik langkah ini. Dalam sebuah pernyataan, ia mengucapkan terima kasih kepada Emir Qatar, Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani.

“Saya mengucapkan terima kasih kepada Syekh Tamim bin Hamad Al Thani dan kepada pemerintah serta rakyat Qatar atas langkah terhormat ini yang mencerminkan kedermawanan Qatar,” kata Haniya.

Keputusan itu, katanya, merupakan “kelanjutan” dari dukungan tak tergoyahkan Qatar terhadap rakyat Palestina.

Gelombang tiga hari kekerasan baru-baru ini di Jalur Gaza dan Israel selatan telah menyebabkan kematian setidaknya 25 warga Palestina dan empat warga Israel.

Kesepakatan gencatan senjata dicapai pada Senin (6/7/2019) pagi, dan tidak ada serangan udara Israel di wilayah Palestina yang dilaporkan sejak kesepakatan itu diberlakukan.

Juru bicara Hamas Hazem Qassem mengatakan para mediator Mesir, bersama dengan para pejabat dari Qatar dan PBB, membantu mencapai kesepakatan gencatan senjata.

Seorang pejabat Jihad Islam, dengan syarat anonim, mengatakan perjanjian gencatan senjata didasarkan pada Israel mengurangi blokade atas Jalur Gaza, yang telah berada di bawah pengepungan Israel-Mesir yang melumpuhkan sejak 2008.

Di antara langkah-langkah itu, kata pejabat itu, adalah pelonggaran batas-batas di zona penangkapan ikan sampai 12 mil laut (sekitar 22 km) di lepas pantai Gaza dan perbaikan dalam situasi listrik dan bahan bakar Gaza.

Sekitar dua juta warga Palestina tinggal di Gaza, ekonomi yang telah menderita bertahun-tahun blokade serta pemotongan bantuan asing baru-baru ini dan sanksi oleh PA – saingan Hamas, kelompok yang mengatur Jalur.

Qatar telah lama menjadi donor utama bagi Palestina. Pada bulan Januari, kantor pos di Gaza mendistribusikan bantuan keuangan yang disumbangkan oleh negara kecil yang kaya gas alam itu kepada 94.000 keluarga.

Bulan lalu, Qatar membuka pusat rehabilitasi dan anggota tubuh buatan yang sangat dibutuhkan bagi penduduk daerah kantong itu.

Qatar mengusulkan rumah sakit pada 2012 ketika Emir Hamad bin Khalifa Al Thani menjadi kepala negara bagian pertama yang mengunjungi Gaza sejak Hamas menguasai wilayah tersebut.

Sumber: aljazeera

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Close X