Responsive image

New York Time: Membungkam Aljazeera Target Utama pada Krisis Qatar

New York Time: Membungkam Aljazeera Target Utama pada Krisis Qatar

NEW YORK (Junalislam.com) – Membungkam Al Jazeera adalah prioritas utama ketika Arab Saudi, UEA, Bahrain dan Yaman mengisolasi Qatar awal bulan ini, Dewan Editorial The New York Times (NYT) menulis dalam sebuah opini yang diterbitkan pada hari Kamis.

“Kritikus Qatar menuduh Al Jazeera mendukung terorisme Sunni dan ambisi Iran. Sedangkan Arab Saudi dianggap hampir tidak bersalah saat menyebarkan ekstremisme Islam atau mendukung kelompok teroris,” tulis Dewan.

Dengan menyerang Al Jazeera, Arab Saudi dan koalisi anti-Qatar berusaha untuk “menghilangkan suara yang bisa membuat warga mempertanyakan penguasa mereka”.

Al Jazeera adalah sumber utama berita saat Arab Spring bergerak di Timur Tengah, dan terutama saat pemerintahan Presiden Mesir Hosni Mubarak digulingkan di Mesir.

Pengusiran Mubarak diikuti oleh “pemilihan bebas pertama” Mesir, menurut NYT, yang membawa Muhammad Mursi dan Ikhwanul Muslimin berkuasa.

Didirikan di Mesir pada tahun 1928, Ikhwanul Muslimin adalah partai politik tertua di Timur Tengah.

Qatar dituduh oleh Arab Saudi dan sekutunya mendukung Ikhwanul Muslimin, sebuah kelompok yang mereka beri label “ekstremis”.

Tapi, menurut Dewan Editorial NYT, “alasan sebenarnya [Ikhwanul Muslimin] diberi label sebagai kelompok teroris adalah karena rezim otokratis melihatnya sebagai ancaman populis”.

Presiden Mesir Abdel Fateh el-Sisi, yang menggulingkan Mursi dalam kudeta militer 2013, sejak saat itu “bergerak brutal untuk membatalkan perbedaan pendapat dan menghancurkan Ikhwanul Muslimin”, memenjarakan tiga wartawan Al Jazeera Inggris dalam proses tersebut dengan alasan bahwa jaringan tersebut mendukung Ikhwanul Muslimin.

“Sekarang, muncul sebuah dorongan menentang Al Jazeera dan kebebasan berbicara di wilayah tersebut,” tulis NYT.

Pada bulan Mei, Arab Saudi, Mesir dan UEA memblokir situs-situs media Al Jazeera dan Qatar. Pada bulan Juni, Yordania menutup biro Al Jazeera di Amman dan mencabut izin operasinya.

Keesokan harinya, Arab Saudi menutup kantor Al Jazeera di Riyadh dan mencabut izin operasinya, dan memblokir semua salurannya.

Al Jazeera bukanlah organisasi berita yang sempurna,” namun sebagian besar laporannya “sesuai dengan standar jurnalistik internasional, memberikan pandangan unik tentang peristiwa di Timur Tengah dan berfungsi sebagai sumber berita penting bagi jutaan orang yang hidup di bawah pemerintahan antidemokrasi,” NYT menulis.

“Itu adalah alasan yang cukup bagi raja dan diktator penyerang Qatar untuk membungkam Al Jazeera. Dan cukup alasan untuk mengutuk tindakan mereka.”

Bagikan
Close X