Mark Zuckerberg, Pendiri FB Hadapi Pertanyaan Sengit pada Sidang Kedua di Gedung Putih

13 April 2018
Mark Zuckerberg, Pendiri FB Hadapi Pertanyaan Sengit pada Sidang Kedua di Gedung Putih

WASHINGTON (Jurnalislam.com) – Dalam sidang keduanya di Capitol Hill untuk memberikan jawaban menyusul pengungkapan pelanggaran privasi data besar-besaran, Mark Zuckerberg menghadapi pertanyaan-pertanyaan ketat dari Kongres AS mengenai kebijakan raksasa media sosial tersebut, lansir Aljazeera, Kamis (12/4/2018).

CEO Facebook itu juga dihujani pertanyaan tentang privasi pengguna, pengumpulan data, bias politik, dan model bisnis jaringan sosial.

Facebook menjadi sorotan sejak pecah berita bulan lalu bahwa informasi pribadi dari 87 juta pengguna disalahgunakan secara ilegal oleh perusahaan konsultan Cambridge Analytica dalam upaya mempengaruhi hasil politik.

Selama kesaksian lima jam pada hari Rabu (11/4/2018), Zuckerberg mengakui bahwa data profilnya ada di antara mereka yang terkena kebocoran Cambridge Analytica.

Dia mengatakan Facebook sedang mempertimbangkan tindakan hukum, mengatakan mungkin ada banyak aplikasi lain yang mengumpulkan data pengguna Facebook dengan cara yang mirip dengan Cambridge Analytica.

Namun, ia menolak pernyataan anggota Kongres bahwa pengguna Facebook tidak memiliki kontrol yang cukup atas data mereka.

“Setiap kali seseorang memilih untuk berbagi sesuatu di Facebook … ada kontrol. Di sana. Tidak terkubur dalam pengaturan di suatu tempat, tetapi di sana,” kata Zuckerberg.

“Apa yang kami saksikan pada dengar pendapat ini adalah dia menolak mengubah model bisnis Facebook, yang sepenuhnya didasarkan pada pengumpulan data pengguna dan mengambil data itu dan menggunakan data itu untuk membantu menargetkan iklan,” David McCabe, seorang reporter teknologi Axios, mengatakan kepada Al Jazeera.

“Dia mengatakan dia mendukung beberapa jenis peraturan, tapi dia tidak berada di belakang semacam regulasi Facebook yang ingin dilihat beberapa kritikus perusahaan,” kata McCabe.

“Saya pikir kami tidak lebih dekat dengan pengaturan Facebook, tapi saya pikir Kongres menempatkan Facebook pada pemberitahuan, pada dasarnya mengatakan Facebook harus membersihkan sistemnya atau kami yang akan datang dan melakukannya untuk Anda.”

Miliarder berusia 33 tahun itu telah meminta maaf berkali-kali dan berjanji akan melakukan reformasi yang berarti untuk melindungi privasi data.

Zuckerberg menjelaskan hari ini bahwa audit Facebook atas pengambilan data oleh aplikasi luar akan membutuhkan waktu “berbulan-bulan” untuk menyelesaikannya.

Salah satu masalah yang diangkat adalah tentang dugaan bias politik dari platform, dengan legislator konservatif yang menanyakan tentang penghapusan beberapa halaman konservatif Facebook yang populer.

Anggota kongres dari partai Republik, Fred Upton, mengutip contoh seorang Republikan Michigan yang halaman kampanyenya dihapus dari Facebook. Yang lain bertanya kepada CEO itu tentang pembatasan Facebook atas halaman milik vloggers pro-Trump “Diamond and Silk“.

Diamond and Silk dianggap ‘tidak aman’. Apa yang tidak aman tentang dua wanita kulit hitam yang mendukung Donald J Trump?” tanya salah satu legislator.

“Tidak ada yang tidak aman tentang itu,” jawab Zuckerberg, menjelaskan bahwa ini adalah kesalahan.

Facebook membatasi beberapa konten yang dapat dikaitkan dengan “terorisme” tetapi, “Kami tidak menganggapnya sebagai penyensoran.”

Menurut Zuckerberg, perusahaan memiliki 200 orang yang bekerja pada upaya untuk memerangi promosi konten “ekstremis.”

Larry Buschon, seorang Republikan dari Indiana, mengungkapkan kekhawatiran bahwa Facebook mendengarkan percakapan orang-orang. Buschon menjelaskan bahwa dia dan ibunya berbicara tentang almarhum saudaranya dan kemudian di Facebook, ibunya melihat foto kolase memorial kakaknya muncul. Dia mengutip contoh iklan yang muncul di Facebook terkait dengan percakapan yang baru saja mereka lakukan.

“Sangat jelas bagi saya bahwa seseorang mendengarkan audio di telepon kami,” kata Buschon.

Zuckerberg menjawab bahwa Facebook tidak mendengarkan percakapan orang-orang dan bahwa eksekutif Facebook membawa ponsel mereka ke dalam rapat rahasia.

“Satu-satunya waktu kita menggunakan mikrofon adalah ketika Anda menggunakan video, tetapi kami sama sekali tidak mencoba untuk mendengarkan apa yang terjadi di latar belakang,” kata Zuckerberg.

Facebook sering dituduh mendengarkan percakapan menggunakan mikrofon pada ponsel pintar dan kemudian menampilkan iklan yang terkait dengan percakapan baru-baru ini kepada para penggunanya.

Perusahaan selalu membantah tuduhan ini.

John Shimkus, seorang Republikan dari Illinois, menanyakan Zuckerberg apakah pengguna dilacak ketika mereka keluar dari Facebook.

Facebook melacak “informasi tertentu untuk iklan dan keamanan. Bahkan jika seseorang tidak masuk kami melacak berapa banyak halaman yang mereka akses sebagai ukuran keamanan”, kata Zuckerberg.

Perusahaan melakukan ini dengan menggunakan teknik berbeda yang diintegrasikan ke dalam halaman di web.

Zuckerberg juga mengkonfirmasi laporan tentang apa yang disebut profil bayangan, profil orang-orang yang tidak mendaftar Facebook tetapi masih dilacak.

“Secara umum kami mengumpulkan data tentang orang-orang yang tidak mendaftar Facebook untuk tujuan keamanan,” kata Zuckerberg.

Menjelang akhir sesi, Debbie Dingell, seorang Demokrat dari Michigan mengkritik kurangnya pengetahuan Zuckerberg tentang perusahaannya sendiri.

“Sebagai CEO, Anda tidak tahu beberapa fakta kunci,” kata Dingell.

“Anda tidak tahu tentang kasus pengadilan utama mengenai privasi dan perusahaan Anda. Anda tidak tahu bahwa FTC tidak memiliki denda. Anda tidak tahu apa itu profil bayangan. Anda tidak tahu berapa banyak aplikasi yang Anda perlu untuk mengaudit. Anda tidak tahu apa perusahaan mana yang menjual data Kogan, meskipun Anda ditanya tentang itu kemarin. Anda bahkan tidak tahu berapa banyak jenis informasi yang Anda masuki.”

Penampilan Zuckerberg pada hari Rabu di hadapan Kongres adalah yang kedua dalam dua hari. Penampilan pertamanya adalah di hadapan komite Senat gabungan.