Responsive image

Iran Catat 60 Ribu Kasus Corona

Iran Catat 60 Ribu Kasus Corona

TEHERAN(Jurnalislam.com) — Jumlah kasus infeksi virus corona jenis baru (Covid-19) di Iran dilaporkan mencapai 58.226 pada Ahad (5/4). Meski demikian, angka ini dinilai bergerak melambat.

Sejauh ini sebanyak 22.011 pasien Covid-19 di Iran dinyatakan telah pulih dari penyakit. Sementara, 4.057 orang dilaporkan tetap berada dalam kondisi kritis.

Presiden Iran Hassan Rouhani telah memerintahkan perpanjangan larangan seluruh kegiatan maupun acara olahraga hingga April mendatang dalam upaya untuk mengendalikan penyebaran virus. Selain itu, pembatasan lainnya juga diberlakukan untk terus menekan jumlah kasus Covid-19.

Rouhani membantah adanya perbedaan penanganan pandemi antara dua kementerian di Iran. Sejumlah laporan sebelumnya menyebutkan bahwa Kementerian Industri mendesak dimulainya kembali kegiatan-kegiatan ekonomi di negara itu, meski Kementerian Kesehatan menegaskan rencana menerapkan social distancing (pembatasan sosial) pada 27 Maret lalu.

Sementara itu, Ali Shamkhani, sekretaris Dewan Keamanan Nasional Iran mengecam langkah Amerika Serikat (AS) baru-baru ini untuk memblokir pinjaman Dana Moneter Internasional (IMF) ke negara Timur Tengah itu, yang ditujukan untuk melawan wabah Covid-19. Ia mengatakan bahwa langkah AS adalah contoh nyata kejahatan terhadap kemanusiaan.

Sebelumnya, kepala di bidang hak asasi PBB,  Michelle Bachelet menyerukan sanksi yang dijatuhkan kepada sejumlah negara, salah satunya Iran perlu dievalusi kembali dengan segera, menyusul pandemi virus corona jenis baru yang tengah terjadi. Ia mengatakan bahwa langkah ini diperlukan untuk menghindari masalah lebih luas.

“Pada saat yang genting ini, baik untuk alasan kesehatan masyarakat global, dan untuk mendukung hak dan kehidupan jutaan orang di negara-negara ini, sanksi sektoral harus dikurangi atau ditangguhkan,” ujar Bachelet dalam sebuah pernyataan pada Maret lalu.

Jumlah kasus Covid-19 secara global per Senin (6/4) pagi berdasarkan data Worldometers adalah sebanyak 1.276.732 dan kematian 69.529 orang. Sementara, total pasien yang dinyatakan pulih dari infeksi virus tersebut saat ini telah mencapai 265.956.

AS menempati urutan pertama kasus Covid-19 terbanyak, yaitu 336.851. Disusul oleh Spanyol dengan 131.646 kasus, Italia 128.948 kasus, dan Jerman 100.123 kasus.

sumber: republika.co.id

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Close X