Hapus Identitas Agama, PKC ‘Menasionalisasi’ Semua Masjid di Ningxia

Hapus Identitas Agama, PKC ‘Menasionalisasi’ Semua Masjid di Ningxia

Setelah berhasil di Xinjiang, PKC meningkatkan kebijakan penindasannya terhadap Islam di daerah “otonom” lainnya yang dihuni oleh etnis Muslim.

XINJIANG (Jurnalislam.com) – Daerah Otonomi Ningxia Hui dan daerah lain yang dihuni oleh etnis Muslim telah menjadi daerah sasaran baru untuk penindasan brutal PKC terhadap Islam. Zhang Yunsheng, seorang anggota komite tetap PKC dan sekretaris partai yang bertanggung jawab atas urusan politik dan hukum di Ningxia, dilaporkan berkomentar bahwa wilayah itu “harus mengambil pengalaman dari praktik-praktik baik dan langkah-langkah Xinjiang” untuk mengekang apa yang disebut ” ekstremisme agama dan terorisme. ”Untuk“ melucuti ekstremitas ”Muslim Hui, penindasan gaya Xinjiang telah diluncurkan di seluruh barat laut Cina: simbol-simbol dan tanda-tanda Islam sedang dihapus, kontrol terhadap para imam semakin meningkat, dalam upaya untuk mengikis iman Muslim dan menggantikan dengan ideologi PKC.

mosque in Ningxia’s Wuzhong city was rectified
Pemerintah Cina mencopot kubah sebuah masjid di kota Ningxia Wuzhong untuk menghilangkan atribut keagamaan di daerah itu. Foto: BitterWinter.org

Para imam dipaksa untuk menjalani transformasi ideologis

Imam memainkan peran penting dalam mewariskan tradisi Islam di kalangan umat Islam. Oleh karena itu, PKC berusaha mengurangi pengaruh iman Islam dengan mengubah imam secara ideologis.

Seorang imam yang menolak mengungkapkan identitasnya menyampaikan kepada Bitter Winter bahwa Akademi Ilmu Sosial Ningxia di kota Yinchuan sekarang berfungsi sebagai pusat pelatihan untuk mengindoktrinasi para imam dan pemuka agama lainnya yang melayani di masjid-masjid yang disetujui PKC negara di wilayah itu dengan ideologi, kebijakan, dan peraturan.

“Setiap hari dalam setahun, para pemimpin agama Islam ‘dididik’ di sana, kelompok-kelompok baru datang dan pergi. Beberapa kelas berlangsung tiga hingga lima hari, dan beberapa lainnya tujuh sampai sepuluh hari,” kata imam itu.

Sementara itu, para imam di tempat-tempat lain di Ningxia juga diharuskan menghadiri “kelas-kelas” tentang kebijakan nasional dan ekonomi, teknologi, dan topik serupa, yang diselenggarakan oleh biro urusan agama setempat.

Menurut imam itu, “kelas” seperti itu tidak berbeda dengan indoktrinasi. “Pemerintah berupaya agar kami mempromosikan hal-hal ini di kalangan umat Islam setelah kami diindoktrinasi, dan dengan demikian mereka akan mencapai tujuan menipiskan kesadaran agama umat Islam,” jelas imam itu.

Para imam juga menghadapi batasan tentang apa yang dapat mereka khotbahkan. “Rezim tidak mengizinkan kami untuk berkhotbah sesuai dengan ajaran Al-Quran dan mengharuskan kami untuk berbicara tentang kebijakan negara sebelum menjelaskan kitab suci,” kata seorang imam dari Yinchuan kepada Bitter Winter.

Dia menambahkan bahwa setiap kali mereka diminta untuk membaca dokumen pemerintah kepada jemaat mereka, mereka harus difoto memegangnya di dada. Khotbah mereka juga harus direkam. Dia menjelaskan bahwa foto dan video itu harus diserahkan ke Biro Urusan Agama setempat, jika tidak mereka akan dihukum.

Imam itu menyesalkan semakin sulitnya mengikuti jalan hidup yang dipilihnya. Kata-katanya tampaknya mencerminkan kondisi sulit di mana umat Islam di Cina berjuang untuk bertahan hidup.

Negara menggelontorkan uang untuk membuat masjid-masjid yang disinisisasi

Prefektur Otonomi Linxia Hui di Gansu, provinsi tetangga Ningxia, sering disebut sebagai “Mekah kecil di Cina” karena populasi Muslim Hui yang signifikan. Mereka juga menjadi sasaran empuk rezim.

Banyak masjid di Linxia telah diperbaiki untuk terlihat “lebih Cina,” elemen gaya Islam tradisional dihapus dan diganti dengan yang mencerminkan arsitektur tradisional Cina. Prefektur yang dulu dipenuhi budaya dan kebiasaan Hui kehilangan karakteristik etnis dan agama.

The Tuanju Old Mosque before it was rectified
Masjid tua di desa Tuanju sebelum disinisisai.

Renovasi masjid di desa Tuanju, Linxia, selesai pada tahun 2018. Tetapi tahun ini, pemerintah daerah membongkar kubahnya dengan biaya 980.000 RMB (sekitar $ 140.000). Umat Islam setempat tidak bisa berbuat apa-apa melihat proses tersebut, karena para pejabat telah mengancam untuk merubuhkan masjid ke tanah jika mereka menyuarakan ketidakpuasan.

Islamic constructions atop Tuanju Old Mosque were demolished
Elemen arsitektur Islam di atas sebuah masjid di desa Tuanju dihancurkan.

Demikian pula, Masjid Agung Mochuan, yang terletak di kota Hanji, Kabupaten Linxia. Masji berkapasitas sekitar 6.000 orang ini juga telah direnovasi tahun lalu. Tetapi pada bulan Juni, masjid itu direnovasi paksa, pemerintah menghabiskan 3 juta RMB (sekitar $ 430.000) untuk itu. Kubahnya yang indah dan empat menara juga diperintahkan untuk dihancurkan. Masjid ini dibangun dari uang hasil swadaya umat Islam dengan total lebih dari 100 juta RMB (sekitar $ 14,3 juta).

Mochuan Great Mosque in Hanji town of Linxia county is being rectified
Masjid Agung Mochuan di kota Hanji, kabupaten Linxia telah “dinasionalisasi.”

Pada bulan April, pemerintah menghabiskan sekitar 500.000 RMB (sekitar $ 71.400) untuk “membangunkan” masjid di Beibinhe West Road di kota Linxia.

Sumber: Bitter Winter

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Close X